Pejuang pro-Ukraina menyerang Rusia selatan; penawaran untuk memperdagangkan tawanan perang | Berita perang Rusia-Ukraina

Pejuang pro-Ukraina menyerang Rusia selatan;  penawaran untuk memperdagangkan tawanan perang |  Berita perang Rusia-Ukraina

Korps Relawan Rusia Pro-Kiev dan Legiun untuk Kebebasan Rusia meminta gubernur Belgorod untuk bertemu dan mengambil kembali tentara Rusia yang ditangkap.

Pertempuran berlanjut di Rusia selatan setelah kelompok bersenjata melancarkan lebih banyak serangan lintas perbatasan dari Ukraina dengan Moskow mengatakan pihaknya menargetkan “teroris” dengan tembakan artileri.

Gubernur wilayah Belgorod yang terkepung, Vyacheslav Gladkov, mengatakan pada hari Minggu bahwa bentrokan pecah lagi di sisi perbatasannya, mengakui untuk pertama kalinya bahwa pasukan pro-Ukraina telah mengambil tawanan perang Rusia selama penyerangan.

Dia mengatakan dia siap untuk pembicaraan untuk mendapatkan “orang-orang kita” dan mengatakan kepada kelompok bersenjata dia akan menemui mereka untuk pertukaran.

“Sebuah kelompok sabotase masuk. Ada pertempuran di Novaya Tavolzhanka (desa perbatasan),” kata Gladkov. “Saya harap mereka semua akan dihancurkan.”

Korps Relawan Rusia pro-Kiev dan Legiun Kebebasan Rusia mengimbau gubernur Belgorod untuk bertemu dan mengambil tentara yang ditangkap.

“Satu-satunya hal yang menghentikan saya untuk bernegosiasi dengan mereka adalah orang-orang kita yang ada di tangan mereka, mungkin mereka sudah mati,” kata Gladkov.

Ukraina baru-baru ini secara intensif menembaki pemukiman Rusia di perbatasan, memaksa ribuan orang melarikan diri ke pusat regional Belgorod.

Militer Rusia kemudian mengklaim telah memukul mundur “kelompok sabotase teroris Ukraina” yang mencoba melintasi perbatasan dekat pemukiman.

“Musuh dihantam oleh artileri. Musuh terpencar dan mundur,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Gladkov sebelumnya meminta penduduk distrik perbatasan Shebekino untuk meninggalkan rumah mereka karena penembakan tersebut.

‘Dikirim ke pembantaian’

Pertempuran di sekitar Novaya Tavolzhanka terjadi setelah serangan bersenjata dramatis bulan lalu dari Ukraina yang memaksa militer Rusia menggunakan artileri dan serangan udara di wilayahnya sendiri. Pelanggaran perbatasan diklaim oleh nasionalis anti-Kremlin.

Kelompok-kelompok bersenjata sebelumnya telah menerbitkan video yang ditujukan kepada gubernur. Dikatakan bahwa mereka menunjukkan “tahanan” bahwa tahanan mereka “disebut tentara sederhana yang dikirim ke perang ini oleh kepemimpinan Anda”.

Klip satu menit dan 26 detik menunjukkan sekitar selusin tentara Rusia ditahan, dengan dua berbaring di ranjang rumah sakit. Seorang pria yang mengidentifikasi dirinya sebagai komandan Korps Sukarelawan Rusia mengatakan dia akan menyerahkan tentara sebagai imbalan untuk bertemu dengan Gubernur Gladkov.

Dia menggambarkan para tahanan sebagai “tentara biasa yang Anda dan pimpinan politik Anda kirim ke pembantaian”, menurut pernyataan yang diposting dengan video tersebut.

Beberapa jam kemudian, Gladkov muncul dalam pesan video di mana dia setuju untuk bertemu dengan kelompok tersebut jika tentara tersebut masih hidup.

“Mereka kemungkinan besar membunuh mereka, sesulit yang saya katakan. Tetapi jika mereka masih hidup, dari pukul 17:00 hingga 18:00 – pos pemeriksaan Shebekino. Saya menjamin keamanan,” kata Gladkov.

Petarung dalam video tersebut mengatakan Gladkov tidak muncul di tempat pertemuan yang telah ditentukan. “Kami sudah memutuskan nasib orang-orang ini. Mereka akan dipindahkan ke pihak Ukraina untuk prosedur pertukaran,” katanya.

Pejabat Ukraina telah meramalkan munculnya apa yang mereka sebut kekuatan melawan Presiden Rusia Vladimir Putin.

“Orang-orang Rusia ini mengangkat senjata di luar keinginan mereka. Segera mereka akan memahami seluruh keburukan dan ketidakadilan perang yang dilancarkan oleh Putin,” kata anggota korps lainnya, yang tidak menyebutkan identitasnya, dalam video tersebut.

‘Masa Depan Rusia’

Ukraina secara konsisten membantah bertanggung jawab atas serangan di tanah Rusia, tetapi penasihat presiden Mykhailo Podolyak mengatakan pada hari Minggu bahwa situasi di daerah perbatasan “harus dianggap sebagai masa depan Rusia”.

Gladkov mengatakan Minggu bahwa pasukan Ukraina terus menembaki wilayahnya semalaman setelah dua orang tewas pada malam sebelumnya dan ratusan anak dievakuasi dari perbatasan.

Serangan di wilayah Belgorod terjadi saat Kiev mengatakan sedang mempersiapkan serangan balasan besar-besaran terhadap pasukan Rusia.

Dalam sebuah video yang diterbitkan pada hari Minggu, militer Ukraina tampaknya meminta tentara untuk tetap diam tentang rencana tersebut dan mengatakan tidak akan ada pengumuman tentang dimulainya serangan balasan yang telah lama ditunggu-tunggu.

link demo slot