Pegulat protes India menyarankan untuk melempar medali ke Gangga dari Protest News

Pegulat protes India menyarankan untuk melempar medali ke Gangga dari Protest News

Para atlet yang memprotes dugaan pelecehan seksual oleh pejabat tinggi mengancam akan membuang medali mereka ke sungai di kota kuil Haridwar.

Pegulat papan atas India telah sepakat untuk mengesampingkan rencana untuk membuang medali mereka ke sungai Gangga karena mereka menuntut penangkapan kepala Federasi Gulat India (WFI) atas tuduhan pelecehan seksual.

Para pegulat telah berkemah di New Delhi sejak 23 April dan memprotes presiden WFI Brijbhushan Sharan Singh, yang membantah melakukan kesalahan.

Peraih medali Olimpiade Bajrang Punia dan Sakshi Malik serta juara Asian Games Vinesh Phogat pergi ke kota Haridwar di India utara pada hari Selasa bersama sesama pegulat untuk membuang medali mereka sebagai tanda protes.

Seorang pemimpin petani terkemuka, Naresh Tikait, meyakinkan mereka untuk menghentikan tindakan tersebut dan menjanjikan solusi dalam waktu lima hari.

“Karena mereka, kami mengangkat kepala tinggi-tinggi di arena olahraga internasional,” kata Tikait kepada media, Selasa. “Kami akan memastikan bahwa mereka tidak harus menundukkan kepala karena malu.”

Sakshi Malik, berbaju biru, pegulat India yang memenangkan medali perunggu di Olimpiade Musim Panas 2016,
Malik, berbaju biru, ditahan polisi saat aksi protes di New Delhi pada Minggu (File: Altaf Qadri/AP)

Sebelumnya pada hari Selasa, para pegulat mengeluarkan pernyataan di mana mereka menjabarkan rencana untuk menenggelamkan medali mereka di sungai.

“Bagi kami, medali kami suci, begitu juga sungai Gangga,” kata mereka dalam sebuah pernyataan dalam bahasa Hindi.

“Sungai suci ini adalah penjaga medali kita yang sempurna, bukan sistem yang melindungi pelanggar.”

Mereka juga mengumumkan rencana untuk memulai mogok makan tanpa batas waktu di peringatan perang Gerbang India di New Delhi.

“Medali ini adalah hidup kami, jiwa kami. Tidak akan ada alasan untuk hidup setelah membenamkan mereka di Gangga hari ini,” kata mereka.

Tindakan itu menggemakan petinju ikonik Muhammad Ali yang melempar emas Olimpiade 1960 ke Sungai Ohio setelah ditolak masuk ke sebuah restoran di Louisville karena pemisahan rasial di Amerika Serikat.

pegulat India
Pegulat India, dari kanan, Bajrang Punia, Sangita Phogat dan Vinesh Phogat berpelukan sebelum pawai protes mereka ke gedung parlemen baru di New Delhi (File: Shonal Ganguly/AP Photo)

Singh juga merupakan Anggota Parlemen dari Partai Bharatiya Janata (BJP) Perdana Menteri Narendra Modi.

Beberapa pegulat yang memprotes ditahan sebentar oleh polisi Delhi pada hari Minggu dan lokasi kamp mereka dibersihkan setelah mereka mencoba bergerak menuju gedung parlemen baru India, yang diresmikan oleh Modi.

Singh, 66, telah dicopot dari kekuasaan administratifnya, tetapi para pegulat mencari penangkapannya atas tuduhan pelecehan seksual terhadap pegulat wanita.

Para atlet yang memprotes juga meminta intervensi dari Mahkamah Agung, yang memerintahkan polisi untuk mendaftarkan kasus terhadap Singh.

pragmatic play