Pedagang beralih ke Myanmar setelah China mendirikan pagar perbatasan | Berita Perdagangan Manusia

Pedagang beralih ke Myanmar setelah China mendirikan pagar perbatasan |  Berita Perdagangan Manusia

Hanoi, Vietnam – Ketika dia tiba di tempat tujuannya di Negara Bagian Shan di utara Myanmar, berharap untuk memulai pekerjaan baru, Diep*, seorang wanita Vietnam berusia 19 tahun, menyadari bahwa dia telah diperdagangkan.

Ditinggal sendirian di ruangan tertutup, dia bisa mendengar orang lain tetapi tidak bisa melihat mereka. Orang-orang bersenjata menjaga rumah itu.

Diep hanya mencari cara untuk menyelesaikannya.

Tumbuh dalam keluarga miskin dengan lima saudara kandung, orang tuanya tidak mampu membiayai pendidikan mereka, jadi dia meninggalkan sekolah pada usia 14 tahun untuk bekerja di pabrik. Setelah tiga tahun di sana, dia pindah bekerja di toko pakaian dan restoran di Kota Ho Chi Minh. Tetapi gajinya rendah dan situasi keuangannya hampir tidak membaik.

Pada tahun 2019, seorang pria yang merupakan teman dari seorang teman menghubunginya di Facebook dan menawarkan pekerjaan di Myanmar.

Setelah beberapa pertemuan dengannya untuk membahas tawaran tersebut – posisi pramusaji bergaji tinggi – dia akhirnya memutuskan untuk menerima peran tersebut dan terbang bersamanya ke Myanmar.

“Acaranya seru sekali. Saya akan dapat menghemat uang dan… membantu orang tua saya dan membelikan mereka baju baru,” kata Diep.

Setelah tiba di bandara, Diep diangkut ke seluruh negeri selama 24 jam dengan beberapa mobil berbeda, hingga mencapai Negara Bagian Shan.

Diep, dikunci di kamarnya, diberi tahu bahwa pekerjaannya adalah menjadi pekerja seks. Marah, dia menolak.

Para penculiknya, bertekad untuk menaklukkannya, memukulinya dengan kejam, tetapi meskipun kesakitan dia terus melawan, bersikeras bahwa dia tidak akan dipaksa menjadi pelacur.

Hanya setelah pria penjaga rumah mengunjungi kamarnya dan memperkosanya barulah Diep menyerah. Dia diberitahu bahwa jika dia tidak setuju untuk melakukan pekerjaan seks, hukuman hariannya adalah pemerkosaan.

Seorang wanita berjalan di sepanjang jalan berbatu di lanskap berbukit.  Dia berjalan menjauh dari kamera.
Beberapa wanita yang diperdagangkan menghabiskan waktu berhari-hari untuk mencoba melarikan diri (milik Blue Dragon Children’s Foundation)

Sementara Diep sekarang diizinkan untuk berinteraksi dengan wanita lain – beberapa di antaranya juga orang Vietnam – di tempat lain di rumah, mereka semua dipaksa untuk menggunakan sabu. Penculik mereka mengklaim obat tersebut meningkatkan stamina dan libido wanita.

Dia ingin melarikan diri, tetapi segera menyadari betapa berbahayanya hal itu – dan itu bisa membunuhnya.

“Saya tidak percaya saya berada dalam situasi itu,” kata Diep. “Bahkan dalam mimpi terburukku, aku tidak pernah mengira hidupku akan menjadi seperti ini.”

Namun, suatu hari, dengan bantuan Blue Dragon Children’s Foundation, sebuah LSM yang berbasis di Hanoi yang menyelamatkan korban perdagangan manusia, seorang wanita lain yang merupakan teman Diep berhasil melarikan diri.

Akhirnya, Blue Dragon juga yang menyusun rencana untuk menyelamatkan Diep, yang diizinkan menggunakan telepon.

Pada saat dia tiba kembali di Vietnam, Diep berusia 22 tahun dan telah ditahan dalam perbudakan seksual selama lebih dari tiga tahun.

“Menyadari bahwa saya bebas, bahwa saya di rumah, bahwa saya akan dapat melihat orang tua saya lagi, bahwa rasa sakit telah berakhir… Sungguh mengejutkan. Saya tidak percaya,” kata Diep.

“Terkadang saya berharap waktu saya di sana hanya mimpi buruk,” tambahnya. “Tapi kemudian, kadang-kadang, ketika saya di rumah, saya pikir itu mimpi … dan saya takut itu tidak benar, bahwa saya hanya bermimpi, dan saya masih terjebak di sana.”

Blue Dragon mengatakan tidak dapat membagikan rincian yang tepat tentang penyelamatan tersebut karena dapat membahayakan upaya masa depan untuk membawa para wanita ini kembali ke Vietnam. Namun, kisah Diep tidaklah unik. Blue Dragon baru-baru ini melaporkan peningkatan tajam dalam jumlah perempuan Vietnam yang diperdagangkan di Myanmar.

Pola perdagangan manusia bergeser sebagian karena pagar besar yang dibangun China di sepanjang perbatasan selatan negara itu dengan Vietnam, Laos, dan Myanmar. Pagar setinggi tiga meter (10 kaki), yang dialiri listrik, diatapi kawat silet, dilengkapi dengan sensor gerak dan berjalan sejauh setidaknya 1.000 kilometer (621 mil), memiliki pengaruh yang signifikan terhadap migrasi informal.

“Pagar perbatasan membuat penyeberangan antar negara jauh lebih sulit bagi para penyelundup manusia,” Michael Brosowski, pendiri Blue Dragon, mengatakan kepada Al Jazeera. “Sebelumnya, mereka membawa korbannya tanpa diketahui melalui jalur pegunungan dan sungai ke China. Sekarang mereka tidak bisa melakukan itu, para pedagang telah membuka tujuan baru untuk membawa korbannya. Kami telah melihat pertumbuhan perdagangan manusia di utara Myanmar, Kamboja dan, sampai batas tertentu, Laos.

Sementara perdagangan perempuan Vietnam ke Tiongkok untuk kawin paksa atau eksploitasi seksual berlanjut pada tingkat yang jauh lebih rendah, ada peningkatan tajam dalam jumlah orang yang diperdagangkan untuk eksploitasi tenaga kerja di Kamboja, yang bergulat dengan krisis kejahatan dunia maya yang dipimpin oleh geng, dan ke Myanmar, di mana orang – kebanyakan wanita – menemukan diri mereka dipaksa melakukan perdagangan seks.

Pagar itu juga berarti bahwa warga Vietnam yang tinggal di daerah pegunungan terpencil di dekat perbatasan China, yang dulu mengandalkan migrasi informal dan bekerja di China untuk mendapatkan penghasilan, telah terputus dari kesempatan kerja rutin mereka. Putus asa akan uang, mereka menjadi semakin rentan terhadap omongan para pedagang tentang pekerjaan bergaji tinggi di luar negeri.

Pada tahun 2020, Blue Dragon menyelamatkan 274 korban perdagangan manusia Vietnam dari Tiongkok, sementara angka ini turun menjadi 110 pada tahun 2022. Dari Kamboja dan Myanmar, mereka masing-masing menyelamatkan 62 dan 44 individu dari masing-masing negara pada tahun 2022 – pada tahun 2018 angka di kedua negara ini adalah nol.

Meskipun pertumbuhan, ada cakupan kecil tentang orang Vietnam yang diperdagangkan ke Myanmar di media pemerintah Vietnam, dengan sebagian besar laporan berfokus pada orang Vietnam yang dipaksa menjadi budak di Kamboja, serta peringatan dari Kementerian Keamanan Publik Vietnam terhadap janji kerja “uang mudah”. di Kamboja.

Seperti Diep, Hanh*, korban perdagangan seks lainnya di Myanmar, mengatakan dia dipaksa melakukan prostitusi, diperlakukan dengan kasar dan dipaksa meminum sabu. Dia menghadapi ancaman kekerasan terus-menerus dan menyaksikan beberapa penembakan di sekitarnya. Dia mengatakan warga negara Vietnam termasuk di antara mereka yang menjaga rumah bordil itu.

Suatu hari seorang wanita mencoba melarikan diri. Hanh mengatakan para penculiknya menangkap wanita itu, menelanjanginya di depan rumah, melarangnya makan dan “merantai dia seperti anjing, untuk dilihat semua orang”.

Hanh, yang menghadapi kesulitan keuangan selama pandemi COVID-19, diperdagangkan ke Myanmar pada paruh kedua tahun 2021 dan pulang ke Vietnam pada September 2022 dengan bantuan Blue Dragon.

Geng kriminal transnasional

Rumah bordil di Myanmar kemungkinan dijalankan oleh geng kriminal yang sama yang diketahui menjalankan pabrik dan kasino penipuan online di Kamboja, yang berkembang pesat selama pandemi virus corona ketika banyak orang menjadi sasaran empuk penipuan dan perjudian online.

“Laporan dari ratusan orang yang kami ajak bicara menunjukkan bahwa penjahat yang menjalankan rumah bordil di Myanmar dan penipuan online di Kamboja adalah gangster Tiongkok yang beroperasi di luar jangkauan pemerintah mereka yang tidak akan pernah mengizinkan mereka melakukan kejahatan ini di rumah. melakukan.” kata Brosowski.

Di Kamboja, Laos, dan Myanmar, korban perdagangan manusia sebagian besar dibawa ke zona ekonomi khusus (KEK) di wilayah perbatasan, yang aturannya lebih longgar. Di Myanmar, konflik akibat kudeta militer pada Februari 2021 semakin memperumit situasi.

Zachary Abuza, pakar keamanan Asia Tenggara di National War College di Washington, DC, mengatakan menurutnya tidak ada perbedaan kualitatif antara operasi penipuan dunia maya di Kamboja dan KEK yang didukung China di Kokang dan Lashio, di Negara Bagian Shan Myanmar. serta Boten dan Bokeo di Laos.

Daerah-daerah ini dikendalikan oleh pasukan Penjaga Perbatasan yang terkait dengan tentara atau kelompok etnis bersenjata lainnya yang tidak bergabung dalam perlawanan terhadap kudeta.

“Kudeta di Myanmar telah melemahkan kontrol militer atas bagian-bagian negara, terutama pinggiran, dan meningkatkan prospek organisasi kriminal transnasional yang beroperasi di sana,” kata Richard Horsey, penasihat senior untuk Myanmar di Crisis Group.

Seorang wanita memeluk putranya.  Wajah mereka dikaburkan.  Ada gambar bunga berwarna-warni di belakang mereka.
Seorang wanita Vietnam yang diselamatkan dari Myanmar dipertemukan kembali dengan putranya yang berusia tujuh tahun (milik Blue Dragon Foundation)

Menurut Laporan Perdagangan Orang AS 2022 di Myanmarupaya untuk memerangi perdagangan manusia “menurun drastis setelah kudeta karena rezim militer mengalihkan fokusnya dari prioritas lain di sektor peradilan dan menuju penuntutan oposisi pro-demokrasi”.

“Pada tahun 2021, mitra masyarakat sipil melaporkan sekitar 500 wanita Vietnam melakukan seks komersial di wilayah administrasi khusus Negara Bagian Wa,” kata laporan tersebut, “area dengan kontrol rezim minimal; beberapa dari wanita ini melaporkan indikator perdagangan seks”.

Ia memperingatkan situasinya bisa memburuk.

“Tindakan pengawasan dan penegakan yang tidak ada di wilayah yang tidak dikontrol pemerintah, seringkali di wilayah perbatasan, perempuan dan anak perempuan dari wilayah perbatasan ini dan tempat lain di Asia Tenggara mungkin rentan terhadap perdagangan seks di kasino dan zona ekonomi khusus yang dimiliki atau dioperasikan oleh EAO dan RRT. dan perusahaan Thailand,” tambah laporan itu, mengacu pada organisasi etnis bersenjata dan Republik Rakyat Tiongkok.

Orang-orang Vietnam diperdagangkan di Negara Bagian Shan utara Myanmar khususnya, di mana kelompok-kelompok bersenjata setempat mengizinkan rumah bordil dan kasino ilegal beroperasi, menurut Blue Dragon.

Menurut Crisis Group, Negara Bagian Shan “telah lama menjadi pusat konflik dan produksi obat-obatan terlarang”, khususnya “di tempat-tempat yang aman… dikuasai oleh milisi dan unit paramiliter lain yang terkait dengan militer Myanmar”.

“Bagi orang Vietnam untuk melarikan diri dari negara bagian utara ini dan kembali ke Vietnam melibatkan perjalanan panjang melalui hutan, gunung dan sungai – semua dengan risiko ditembak atau ditangkap dan dijual lagi. Apa yang terjadi di wilayah ini mengejutkan, tetapi hampir tidak diketahui dunia,” kata Brosowski.

Dinh Thi Minh Chau, kepala psikolog Blue Dragon, berkata: “Semua wanita yang kami selamatkan di Myanmar harus melangkah lebih jauh dari manusia lainnya. Mereka tidak lagi peduli dengan resikonya, mereka tidak lagi peduli dengan kematian, mereka hanya berusaha mencari cara untuk melarikan diri. Mereka sangat, sangat fokus untuk mencoba menemukan cara untuk keluar.”

“Situasinya,” katanya, “terlalu mengerikan untuk ditanggung siapa pun.”

*Beberapa nama telah diubah untuk melindungi identitas.

SGP Prize