Karibia Belanda menggugat Belanda atas kegagalan dalam krisis iklim | Krisis iklim

Karibia Belanda menggugat Belanda atas kegagalan dalam krisis iklim |  Krisis iklim

Danique Martis tinggal di Bonaire, pulau Karibia yang menarik puluhan ribu penyelam ke terumbu karangnya yang padat setiap tahun.

Berbicara kepada Al Jazeera setelah beberapa hari panas ekstrem, dia berkata: “Saya punya dua kambing yang sangat lucu dan mereka kepanasan. Saya kepanasan, dan pacar saya kepanasan. Ini adalah tingkat kepanasan yang belum pernah saya alami sebelumnya. banyak belum berpengalaman di sini.”

Ini hanyalah salah satu tanda yang jelas dari efek perubahan iklim yang dirasakan oleh penduduk pulau itu, bersamaan dengan banjir dan meningkatnya penyakit yang ditularkan melalui vektor.

Itu sebabnya sekelompok tujuh orang, yang sebagian besar masih tinggal di Bonaire dan semuanya warga negara Belanda, bergabung dengan Greenpeace dan mengancam akan menuntut pemerintah Belanda karena melanggar hak asasi manusia mereka dengan berkontribusi pada emisi karbon global dan gagal melindunginya dari konsekuensi.

Martis, seorang pekerja sosial berusia 24 tahun yang membantu mendukung pengungsi di pulau itu, pertama kali terlibat dengan Greenpeace karena kecintaannya pada alam dan konservasi.

Ketika LSM mendekatinya untuk menjadi penggugat dalam gugatan baru, dia langsung setuju.

“Sangat penting bahwa ada kesadaran dan pertanggungjawaban dari Belanda untuk memperbaiki kesalahan yang telah dilakukan. Saya memikirkannya sejenak dan kemudian berpikir, ‘Ya, itu sesuatu yang bisa saya dapatkan,'” kata Martis.

Pada bulan Mei kelompok dikirim surat praperadilan kepada Perdana Menteri Belanda Mark Rutte, memintanya untuk memperketat tujuan iklim negara sehingga mencapai emisi net-zero pada tahun 2040; tujuannya saat ini adalah untuk mengurangi emisi sebesar 95 persen pada tahun 2050.

Mereka juga ingin pemerintah mendanai biaya adaptasi di Bonaire.

Penduduk pulau Bonaire di Karibia Belanda meluncurkan kasus hukum dengan Greenpeace Belanda melawan pemerintah Belanda untuk melindungi pulau mereka dari perubahan iklim.
Danique Martis adalah pekerja sosial yang membantu mendukung pengungsi di Bonaire (milik Roëlton Thodé/Greenpeace)

Bonaire telah menjadi kotamadya khusus Belanda sejak 2010. Tetapi Belanda telah hadir di pulau itu selama sekitar 400 tahun dan baru-baru ini meminta maaf atas perbudakan orang-orangnya.

Martis percaya bahwa pemerintah Belanda sampai batas tertentu telah melupakan pulau-pulau itu.

“Kami memilih untuk berada di antara mereka, tetapi kami tidak memilih untuk dilupakan. Masih banyak hal yang harus mereka pertanggung jawabkan,” katanya.

Martis mengatakan ada kesadaran tentang risiko perubahan iklim di pulau itu, tetapi tingkat kemiskinan yang tinggi membuat banyak orang terlalu fokus pada kelangsungan hidup sehari-hari untuk menjadikannya prioritas.

“Saya tidak yakin berapa banyak orang yang menyadari bahwa iklim dan kemiskinan berjalan beriringan,” katanya.

Margaretha Wewerinke-Singh, profesor hukum keberlanjutan di Universitas Amsterdam, mengatakan ada banyak informasi tentang risiko perubahan iklim di daratan Belanda, tetapi negara tersebut tidak berbuat banyak untuk mempelajari dan melindungi daerahnya yang paling rentan.

“Ini juga merupakan kasus diskriminasi dalam hal itu,” katanya.

Untuk mengisi celah bukti ini, Greenpeace menugaskan para peneliti di Vrije Universiteit Amsterdam untuk menyelidiki bagaimana perubahan iklim akan mempengaruhi Bonaire.

Penelitian menunjukkan bahwa kenaikan permukaan laut kemungkinan besar akan menenggelamkan sebagian pulau secara permanen pada tahun 2050, masalah yang diperparah dengan hilangnya terumbu karang sebagai penyangga alami saat lautan menghangat dan menjadi asam.

Perubahan iklim akan memperburuk masalah kesehatan di Bonaire dan dapat menghancurkan warisan budayanya. Banjir, badai, dan hilangnya pariwisata karena karang mati juga diperkirakan akan memukul perekonomian pulau itu.

Bersama dengan Greenpeace dan tim pengacara, penggugat Bonaire sangat terlibat dalam mencari tahu apa yang harus diajukan dalam gugatan hukum mereka.

“Kami membuat kesepakatan tentang peran masing-masing dan bagaimana kami ingin bekerja sama,” kata Eefje de Kroon, pakar keadilan iklim di Greenpeace Belanda.

“Kami juga secara aktif melibatkan orang lain dari pulau itu, orang-orang dari Karibia bagian dari Kerajaan Belanda dan masyarakat sipil,” katanya.

“Itu benar-benar upaya bersama,” Martis setuju.

Penduduk pulau Bonaire di Karibia Belanda meluncurkan kasus hukum dengan Greenpeace Belanda melawan pemerintah Belanda untuk melindungi pulau mereka dari perubahan iklim.
Penduduk pulau Bonaire di Karibia Belanda meluncurkan kasus hukum dengan Greenpeace Belanda melawan pemerintah Belanda untuk melindungi pulau mereka dari perubahan iklim.
(Sumber dari Roëlton Thodé/Greenpeace)

Penting bagi kelompok bahwa pemerintah wajib membiayai program adaptasi karena pulau ini sangat rentan.

Studi universitas mengidentifikasi sejumlah strategi potensial untuk melakukan ini, termasuk melestarikan terumbu karang dan memulihkan vegetasi pesisir.

Tetapi mengurangi masalah juga penting. “Jika mereka tidak berhenti menyebabkan perubahan iklim, kami akan mematikan keran,” kata Martis.

Di sebuah penyataanpemerintah Belanda mengatakan jelas bahwa lebih banyak tindakan perlu diambil dengan cepat untuk melindungi penduduk Bonaire dan keunikan alamnya dari dampak perubahan iklim.

Ini baru-baru ini diumumkan peningkatan pendanaan dan langkah-langkah khusus untuk memudahkan pulau tersebut mengakses transisi energi dan subsidi ekonomi yang ada.

Tapi ini tidak mungkin memuaskan penggugat, yang telah memberi pemerintah sampai akhir September untuk mencapai kesepakatan dengan mereka.

Martis sangat berharap agar kasus ini tidak sampai ke pengadilan.

“Ini berarti bahwa Belanda telah mengambil tanggung jawab dan bahwa mereka telah membuat rencana yang menurut kami memuaskan untuk kedua pihak.”

Namun, jika Belanda tidak melakukannya, dia dan anggota kelompok lainnya siap untuk mengajukan gugatan hukum formal dan diadili.

Kasus ini kemungkinan besar akan mengarah pada argumen hukum mengenai apakah perjanjian iklim dan hak asasi manusia berlaku untuk wilayah luar negeri.

Tapi itu bagian dari gelombang litigasi iklim yang terjadi di seluruh dunia, dan banyak dari kasus ini berhasil.

Weweinke-Singh menunjuk pada putusan pengadilan penting sebelumnya tentang perubahan iklim di Belanda melawan pemerintah Belanda dan Shell.

“Tugas kehati-hatian sangat, sangat mapan.”

Kasus serupa

Ini juga bukan satu-satunya gugatan yang menantang pencemar utama atas tanggung jawab mereka di luar negeri.

Pada tanggal 5 Juni, dengar pendapat akan dimulai di Kepulauan Selat Torres melawan pemerintah Australia atas pertanggungjawabannya atas krisis iklim dan kewajibannya kepada masyarakat adat.

“Kasus ini (melawan Belanda) adalah contoh bagaimana sebuah komunitas dari mayoritas global dapat menegakkan haknya terhadap pemerintah Eropa yang tidak mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk mengurangi dan melindungi bencana lingkungan,” kata Nani Jansen Reventlow, seorang pengacara dan pendiri Keadilan Sistemik LSM.

“Kasus seperti ini mengirimkan pesan kepada pemerintah mana pun yang berpartisipasi dalam penarikan kolonial bahwa akan ada perhitungan.”

Keluaran Sidney