PBB, AU menyerukan ketenangan saat jumlah korban tewas meningkat dalam kekerasan di Senegal | Berita Protes

PBB, AU menyerukan ketenangan saat jumlah korban tewas meningkat dalam kekerasan di Senegal |  Berita Protes

Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Uni Afrika menyerukan ketenangan setelah hukuman politisi oposisi Ousmane Sonko memicu beberapa kekerasan paling mematikan dalam beberapa tahun terakhir.

Pihak berwenang mengerahkan tentara di jalan-jalan ibukota, Dakar, dan kota-kota lain saat jumlah korban tewas meningkat menjadi 15 orang. Sembilan orang tewas pada hari Kamis setelah Sonko dijatuhi hukuman dua tahun penjara atas tuduhan korupsi pemuda, yang dapat mencegahnya. untuk mengikuti pemilihan presiden 2024.

Tentara dikerahkan ke jalan-jalan, tetapi pertempuran baru pecah pada Jumat malam di beberapa bagian ibu kota, Dakar, dan di Ziguinchor.

Kekerasan itu menewaskan enam orang lagi, kata juru bicara pemerintah Maham Ka kepada kantor berita AFP.

Antonio Guterres, Sekretaris Jenderal PBB, mengutuk kekerasan itu dan “mendorong semua yang terlibat untuk … menahan diri”, kata seorang juru bicara.

AU mengatakan presiden komisinya, Moussa Faki Mahamat, mengutuk keras kekerasan itu dan mendesak para pemimpin untuk menghindari tindakan, yang “mencoreng wajah demokrasi Senegal, yang selalu dibanggakan Afrika”.

Komunitas Ekonomi Negara-Negara Afrika Barat (ECOWAS) meminta semua pihak untuk “mempertahankan reputasi terpuji negara sebagai benteng perdamaian dan stabilitas”.

Uni Eropa dan bekas kekuatan kolonial Senegal, Prancis, juga telah menyatakan keprihatinan atas kekerasan tersebut.

Abdou Karim Fofana, juru bicara pemerintah Senegal, mengatakan kekerasan itu tidak dipicu oleh “tuntutan politik”, tetapi oleh “tindakan vandalisme dan bandit”.

“Ini adalah masa-masa sulit bagi bangsa Senegal yang akan kami atasi,” katanya kepada TFM.

Batu dan puing-puing terlihat di sebuah jalan di Dakar saat seorang wanita menyeberang jalan setelah protes.
Batu dan puing terlihat saat seorang wanita menyeberang jalan setelah protes di Dakar pada 1 Juni 2023 (John Wessels/AFP)

Media sosial terbatas

Beberapa media sosial dan platform perpesanan seperti Facebook, WhatsApp, dan Twitter telah dibatasi untuk membatasi komunikasi online, dengan pemerintah mengatakan telah membatasi akses untuk menghentikan “penyebaran pesan kebencian dan subversif”.

Namun, kelompok hak asasi Amnesti Internasional mengutuk pembatasan tersebut, menggambarkannya sebagai serangan terhadap kebebasan berekspresi.

“Kami mengutuk pembatasan akses ke media sosial oleh otoritas Senegal sehubungan dengan protes kekerasan,” kata Samira Daoud, direktur regional Amnesty International untuk Afrika Barat dan Tengah, dalam sebuah pernyataan.

“Pembatasan hak kebebasan berekspresi dan informasi ini adalah tindakan sewenang-wenang yang bertentangan dengan hukum internasional, dan tidak dapat dibenarkan dengan alasan keamanan,” tambahnya.

Reporters Without Borders LSM juga meminta pihak berwenang untuk sepenuhnya memulihkan akses internet.

“Kekerasan sosial politik tidak boleh digunakan sebagai dalih untuk membatasi hak untuk mendapatkan informasi,” katanya.

Christopher Fomunyoh, dari National Democratic Institute of International Affairs, mengatakan ada motivasi politik yang jelas dalam kasus hukum terhadap Sonko.

“Rakyat Senegal memiliki budaya dialog dan keterikatan pada kebebasan mereka, dan sekarang melihat protes bermotivasi politik yang telah menyebabkan (kehilangan) nyawa benar-benar tidak dapat diterima dan belum pernah terjadi sebelumnya,” katanya kepada Al Jazeera.

“Di satu sisi, pemerintah sekarang telah mengerahkan tentara Senegal di jalan-jalan – sesuatu yang juga sangat belum pernah terjadi sebelumnya – dan di sisi lain, Sonko dan para pendukungnya sangat bertekad untuk menggunakan jalan-jalan agar suara mereka didengar,” katanya. dikatakan. lanjut.

“Harapan saya adalah bahwa para pemimpin agama dan masyarakat sipil Senegal dapat turun tangan dan mencoba menengahi antara kedua belah pihak yang pada akhirnya harus membuat konsesi dan menciptakan lingkungan yang memungkinkan untuk pemilihan presiden yang bermakna, inklusif dan kredibel yang akan diadakan pada Februari 2024 temukan . “

Pertanyaan kelayakan

Pada 2021, Sonko didakwa melakukan pemerkosaan dan ancaman pembunuhan terhadap seorang pegawai salon kecantikan di Dakar.

Namun, pengadilan membebaskannya dari tuduhan tersebut dan memutuskan dia bersalah karena “melepaskan” seseorang yang berusia di bawah 21 tahun, tanpa menjelaskan tindakan tidak senonoh yang diduga dilakukannya.

Menurut undang-undang pemilihan, tampaknya keputusan itu tidak membuatnya memenuhi syarat untuk pemilihan tahun depan.

Sonko telah mempertahankan ketidakbersalahannya dan mengklaim bahwa presiden sedang mencoba menjebaknya untuk menjauhkannya dari pemilihan tahun depan – tuduhan yang dibantah oleh pemerintah.

Kasus ini sangat memecah belah Senegal, yang biasanya merupakan benteng stabilitas di Afrika Barat.

Sonko, yang diadili secara in absentia, belum ditangkap karena hukuman penjaranya, yang kemungkinan akan menimbulkan ketegangan lebih lanjut.

Sonko diyakini tinggal di rumahnya di Dakar, tempat dia dikurung oleh pasukan keamanan sejak akhir pekan. Dia mengklaim dia “ditahan secara ilegal”.

Ousmane Sonko
Pemimpin oposisi Ousmane Sonko melambaikan tangan kepada para pendukungnya dalam pertemuan di Ziguinchor pada 24 Mei 2023 (Muhamadou Bittaye/AFP)

daftar sbobet