Para ilmuwan menemukan ‘dunia yang hilang’ di bebatuan Australia berusia miliaran tahun | Berita Sains dan Teknologi

Para ilmuwan menemukan ‘dunia yang hilang’ di bebatuan Australia berusia miliaran tahun |  Berita Sains dan Teknologi

Para ilmuwan telah menemukan “dunia yang hilang” dari organisme purba di bebatuan berusia miliaran tahun di Australia utara yang menurut mereka dapat mengubah pemahaman dunia tentang nenek moyang manusia paling awal.

Makhluk mikroskopis, yang dikenal sebagai Protosterol Biota, adalah bagian dari keluarga organisme yang disebut eukariota dan hidup di saluran air Bumi sekitar 1,6 miliar tahun yang lalu, menurut para peneliti.

Eukariota memiliki struktur sel kompleks yang mencakup mitokondria, “pembangkit tenaga” sel, dan nukleus, “pusat kendali dan informasi” -nya.

Bentuk modern eukariota meliputi jamur, tumbuhan, hewan, dan organisme bersel tunggal seperti amuba.

Manusia dan semua eukariota lainnya dapat melacak garis keturunan leluhur mereka kembali ke leluhur bersama eukariotik terakhir (LECA), yang hidup lebih dari 1,2 miliar tahun lalu.

Penemuan baru ini “tampaknya merupakan sisa-sisa tertua dari nenek moyang kita sendiri – mereka bahkan mendahului LECA,” kata Benjamin Nettersheim, yang menyelesaikan PhD-nya di Australian National University (ANU) dan sekarang berbasis di University of Bremen di Jerman.

“Makhluk purba ini melimpah di ekosistem laut di seluruh dunia dan kemungkinan membentuk ekosistem untuk sebagian besar sejarah Bumi.”

Penemuan Biota Protosterol ini merupakan hasil kerja 10 tahun para peneliti dari ANU dan dipublikasikan di Nature pada Kamis.

Ahli geokimia Benjamin Nettersheim mempelajari inti sampel dari bebatuan.  Dia berpakaian santai dan memakai beberapa bahan.  Sampel diletakkan di nampan di atas meja di sebelahnya.
Benjamin Nettersheim dan ilmuwan lain menghabiskan 10 tahun untuk penelitian (Christian Hallmann/Supplied)

Jochen Brocks dari ANU, yang membuat penemuan dengan Nettersheim, mengatakan Biota Protosterol lebih kompleks daripada bakteri dan mungkin lebih besar, meskipun tidak diketahui seperti apa bentuknya.

“Kami percaya mereka mungkin adalah predator pertama di Bumi, berburu dan melahap bakteri,” kata profesor itu dalam sebuah pernyataan.

Para peneliti, dari Australia, Prancis, Jerman dan Amerika Serikat, menyelidiki molekul lemak fosil yang ditemukan di sebuah batu yang terbentuk di dasar lautan dekat tempat yang sekarang menjadi Wilayah Utara Australia untuk penelitian tersebut.

Australia Utara dikenal memiliki beberapa batuan sedimen terawetkan terbaik yang berasal dari Abad Pertengahan Bumi (pertengahan periode Proterozoikum), termasuk batuan pembawa biomarker tertua di Bumi.

“Fosil molekuler yang terperangkap dalam sedimen purba ini memungkinkan wawasan unik ke dalam kehidupan awal dan ekologi,” kata Nettersheim.

Para peneliti menemukan bahwa molekul tersebut memiliki struktur kimia purba yang menunjukkan keberadaan makhluk kompleks awal yang berevolusi sebelum LECA dan sejak itu telah punah.

“Tanpa molekul-molekul ini, kita tidak akan pernah tahu bahwa Biota Protosterol itu ada. “Lautan awal sebagian besar tampak seperti dunia bakteri, tetapi penemuan baru kami menunjukkan bahwa ini mungkin bukan masalahnya,” kata Nettersheim.

Profesor Jochen Brocks memeriksa dinding batu kuno di Australia utara.  Dia mengenakan kemeja ikan tinggi dan memiliki rambut abu-abu yang diikat ekor kuda.
Profesor Jochen Brocks memeriksa sedimen berusia 1,64 miliar tahun untuk mencari molekul Protosterol Biota di Barney Creek di Australia Utara (miliar Universitas Nasional Australia)

Brocks mengatakan makhluk itu mungkin berkembang biak dari sekitar 1,6 miliar tahun lalu hingga sekitar 800 juta tahun lalu.

Akhir periode ini dalam garis waktu evolusi Bumi dikenal sebagai Transformasi Tonik, ketika organisme yang lebih maju, seperti jamur dan alga, mulai berkembang. Namun tepatnya kapan Protosterol Biota punah tidak diketahui.

“Transformasi Tonic adalah salah satu titik balik ekologi yang paling mendalam dalam sejarah planet kita,” kata Brocks.

“Sama seperti dinosaurus harus mati agar nenek moyang mamalia kita menjadi besar dan berlimpah, biota Protosterol harus menghilang mungkin satu miliar tahun sebelumnya untuk memberi jalan bagi eukariota modern.”

game slot online