Oposisi Guinea-Bissau memenangkan mayoritas dalam pemilihan parlemen | Berita Pemilu

Oposisi Guinea-Bissau memenangkan mayoritas dalam pemilihan parlemen |  Berita Pemilu

Pemilihan legislatif adalah yang pertama sejak Presiden Embalo membubarkan parlemen lebih dari setahun lalu.

Koalisi kelompok oposisi di Guinea-Bissau memenangkan mayoritas kursi di parlemen dalam pemilihan legislatif pertama sejak Presiden Umaro Sissoco Embalo membubarkan Majelis Rakyat Nasional lebih dari setahun lalu.

Lima partai Terra Ranka – sebuah koalisi yang dipimpin oleh Partai Afrika untuk Kemerdekaan Guinea dan Cape Verde (PAIGC) – memenangkan 54 dari 102 kursi dalam pemilihan hari Minggu, di depan partai Madem G15 dari Embalo, yang mendapat 29, menurut hasil. . Diumumkan oleh komisi pemilihan pada hari Kamis.

Partai Pembaruan Sosial (PRS) meraih 12 kursi, Partai Buruh enam kursi, dan MPR satu kursi.

Lebih dari 20 partai politik dan koalisi bersaing memperebutkan kursi dalam pemilihan yang akan mengembalikan parlemen setelah absen selama 13 bulan.

Di bawah sistem politik saat ini, partai mayoritas atau koalisi menunjuk pemerintah, tetapi presiden memiliki kekuasaan untuk memecatnya dalam keadaan tertentu.

Hal ini telah menyebabkan kebuntuan politik dan pertikaian di masa lalu.

Negara kecil di Afrika Barat itu juga mengalami ketidakstabilan kronis dalam bentuk kudeta berulang dan hasil pemilu yang disengketakan.

Tetapi pemungutan suara hari Minggu dianggap sehat oleh sekitar 200 pemantau internasional, yang mengatakan mereka tidak mengamati insiden besar dan menggambarkan pemungutan suara itu sebagai “bebas, transparan, dan tenang”.

Hasilnya adalah pukulan bagi Embalo, yang mulai menjabat pada tahun 2020, karena itu menandakan akhir dari rencananya untuk mendorong perubahan konstitusi yang akan memungkinkan dia untuk mengkonsolidasikan kekuasaan melalui negara dari sistem semi-presidensial yang bebas.

Embalo membubarkan Majelis Nasional pada Mei 2022 setelah berselisih dengan anggota parlemen, menggambarkan badan legislatif sebagai “ruang untuk politik dan plot gerilya”.

Dia mengakui kemunduran dalam pidato bangsa setelah hasil pemilu diumumkan.

‚ÄúPartai saya gagal. Orang-orang menghukumnya,” katanya dan memberi selamat kepada koalisi yang menang.

Negara berpenduduk hampir 2 juta orang ini sering mengalami gejolak politik dengan setidaknya 10 kudeta atau percobaan kudeta sejak memperoleh kemerdekaan dari Portugal pada tahun 1974.

Ada upaya untuk menggulingkan Embalo pada Februari 2022.

Analis mengatakan kemunduran elektoral Embalo disebabkan oleh perpecahan di partainya dan ketidakpopuleran pemilih pedesaan yang terkena jatuhnya harga kacang mete, sumber pendapatan utama.

Gempa susulan dari perang di Ukraina, yang menaikkan harga pangan global, serta pandemi COVID-19 berdampak buruk pada perekonomian negara.

Seperlima penduduk tidak mendapatkan cukup makanan, menurut PBB.

pragmatic play