‘Neraka nyata’: Pertempuran mematikan meningkat di Sudan saat gencatan senjata berakhir | Berita Konflik

‘Neraka nyata’: Pertempuran mematikan meningkat di Sudan saat gencatan senjata berakhir |  Berita Konflik

Pecahnya kekerasan baru di negara bagian Darfur Utara telah menyebabkan sedikitnya 40 orang tewas, kata para aktivis dan penduduk.

Pertempuran diintensifkan di Khartoum setelah perjanjian gencatan senjata berakhir dan pecahnya kekerasan baru terjadi di wilayah Darfur yang bergolak di Sudan dengan puluhan dilaporkan tewas dalam apa yang digambarkan sebagai “pelanggaran hukum sepenuhnya”.

Asap hitam mengepul di atas ibu kota pada Minggu setelah gencatan senjata antara tentara Sudan dan Pasukan Dukungan Cepat (RSF) paramiliter berakhir beberapa jam sebelumnya, tayangan langsung televisi menunjukkan.

“Di selatan Khartoum, kami hidup dalam ketakutan akan pengeboman yang kejam, suara senjata antipesawat, dan pemadaman listrik,” kata penduduk berusia 34 tahun Sara Hassan melalui telepon. “Kita benar-benar berada di neraka.”

Pertempuran di ibu kota menyebabkan kerusakan dan penjarahan yang meluas, jatuhnya layanan kesehatan, pemadaman listrik dan air, serta berkurangnya persediaan makanan.

RSF mengklaim telah menembak jatuh sebuah jet tempur setelah tentara “melancarkan serangan udara yang berani terhadap posisi pasukan kami” di Khartoum utara.

Sebuah sumber militer mengatakan sebuah jet buatan China jatuh di dekat pangkalan Wadi Seidna di utara Khartoum karena “kerusakan teknis”.

Saksi mata mengatakan mereka melihat sebuah pesawat terbang dari selatan ke utara ibu kota dengan kobaran api dari sana. Yang lain berbicara tentang serangan udara terhadap posisi RSF di timur kota, dengan beberapa korban sipil dilaporkan.

Di antara daerah lain di mana pertempuran dilaporkan adalah Khartoum tengah dan selatan dan Khartoum Utara, melintasi Nil Biru ke utara.

Gencatan senjata, yang ditengahi oleh Arab Saudi dan Amerika Serikat, sedikit meredakan pertempuran jalanan dan memungkinkan akses kemanusiaan yang terbatas, tetapi, seperti gencatan senjata sebelumnya, telah berulang kali dilanggar. Pembicaraan untuk memperpanjang gencatan senjata terhenti pada hari Jumat.

Perebutan kekuasaan mematikan yang meletus di Sudan pada 15 April telah memicu krisis kemanusiaan yang signifikan dengan lebih dari 1,2 juta orang mengungsi di dalam negeri dan 400.000 lainnya melarikan diri ke negara-negara tetangga.

Ini juga mengancam untuk mengacaukan kawasan secara keseluruhan.

Peta bentrokan antara SAF dan RSF dan pemindahan orang secara internal dan lintas batas.

‘Benar-benar di luar kendali’

Di luar ibu kota, pertempuran mematikan juga pecah di wilayah Darfur, di ujung barat Sudan, yang sudah bergulat dengan kerusuhan berkepanjangan dan tantangan kemanusiaan yang besar.

Saksi melaporkan bahwa pertempuran sengit pada hari Jumat dan Sabtu menyebabkan kekacauan di Kutum, salah satu kota terpenting dan pusat perdagangan di Darfur Utara.

Sedikitnya 40 orang tewas dan puluhan lainnya luka-luka, termasuk warga kamp Kassab, yang menampung orang-orang yang terlantar akibat kerusuhan sebelumnya, kata Darfur Bar Association, yang memantau hak-hak di wilayah tersebut.

Militer membantah tuduhan bahwa RSF, yang berevolusi dari milisi Darfur dan memiliki basis kekuatan di wilayah tersebut, telah mengambil alih Kutum.

Gubernur Darfur Mini Minawi – mantan pemimpin pemberontak yang sekarang dekat dengan tentara – turun ke Twitter untuk mengecam “penjarahan” oleh kelompok bersenjata, menyatakan Darfur sebagai “zona bencana” dan meminta bantuan dari masyarakat internasional.

Gubernur Darfur Barat, Khamis Abakar, mengatakan pada Minggu bahwa ada “pelanggaran hukum sepenuhnya” di negara bagiannya. “Orang-orang bersenjata telah mengambil alih segalanya, dan situasinya benar-benar di luar kendali,” katanya.

Arab Saudi dan AS mengatakan mereka terus mengadakan pembicaraan setiap hari dengan delegasi dari tentara dan RSF, yang tetap berada di Jeddah meskipun pembicaraan untuk memperpanjang gencatan senjata ditangguhkan minggu lalu.

“Diskusi ini difokuskan untuk memfasilitasi bantuan kemanusiaan dan mencapai kesepakatan tentang langkah-langkah jangka pendek yang akan diambil oleh para pihak sebelum melanjutkan pembicaraan Jeddah,” kata kedua negara dalam sebuah pernyataan.

Pemimpin RSF Mohamed Hamdan Dagalo, yang dikenal sebagai Hemedti, mengatakan dalam sebuah posting Facebook bahwa dia berbicara melalui telepon dengan menteri luar negeri Saudi untuk membahas upaya mediasi Jeddah.

Keberadaan Hemedti tidak jelas, meskipun ia muncul dalam rekaman video bersama pasukannya di Khartoum tengah pada awal pertempuran.

game slot online