Mesin Faks dan Toko Tunai: Jepang Berjuang Menjadi Digital | Bisnis dan ekonomi

Mesin Faks dan Toko Tunai: Jepang Berjuang Menjadi Digital |  Bisnis dan ekonomi

Tokyo, Jepang – Ryuichi Ueki, seperti kebanyakan pemilik restoran yang dia kenal, hanya menerima uang tunai.

Ueki, generasi kelima pemilik Asahi, sebuah restoran ramen di distrik Asakusa yang bersejarah di Tokyo, tidak ingin membayar biaya kartu kredit atau repot dengan platform pembayaran digital seperti Apple Pay dan LINE Pay.

“Saya memiliki pelanggan yang meminta untuk membayar dengan kartu kredit dan mengatakan mereka tidak memiliki uang tunai. Saya memberitahu mereka untuk pergi ke minimarket untuk mendapatkan uang dari ATM,” kata Ueki, yang restorannya pertama kali dibuka pada tahun 1914, kepada Al Jazeera.

Terlepas dari semakin populernya pembayaran tanpa uang tunai di seluruh dunia, Ueki tidak memiliki rencana untuk berubah dalam waktu dekat.

“Itu tidak perlu karena kami merasa nyaman dengan apa yang kami miliki,” kata Ueki, menjelaskan bahwa hal-hal telah dilakukan dengan cara yang sama di bisnis keluarganya sejak “masa lalu”.

“Kalau dipikir-pikir, agak aneh, tapi aku tidak pernah memikirkannya,” tambahnya.

Preferensi Ueki adalah tipikal di antara orang-orang sebangsanya.

Oke
Ryuichi Ueki adalah generasi kelima dari keluarganya yang menjalankan restoran ramen, Asahi (John Power/Al Jazeera).

Sementara pembayaran tanpa uang tunai di Jepang meningkat lebih dari dua kali lipat selama dekade terakhir – meningkat menjadi 36 persen pada tahun 2022, menurut Kementerian Ekonomi, Perdagangan, dan Industri – rasionya tertinggal jauh di belakang rekan-rekan regional seperti Korea Selatan dan Singapura, di mana sebagian besar transaksi dilakukan. uang tunai. bebas.

Kecintaan abadi Jepang pada uang tunai hanyalah salah satu contoh kelesuan raksasa Asia Timur itu dalam hal ekonomi digital.

Diabadikan dalam imajinasi Barat sebagai masyarakat futuristik karena fiksi ilmiah klasik seperti Blade Runner dan Akira, Jepang terus menjadi pemimpin dunia dalam bidang teknologi tinggi seperti robotika.

Namun ekonomi terbesar ketiga di dunia, dalam banyak hal, tetap berakar kuat di masa lalu.

Banyak layanan pemerintah Jepang masih belum dapat diakses secara online dan mengandalkan formulir kertas atau kunjungan ke kantor pemerintah setempat. Mesin faks sering digunakan di tempat kerja daripada email, sedangkan stempel fisik yang dikenal sebagai “hanko” lebih disukai daripada tanda tangan digital.

Japan’s Digital Agency, badan pemerintah yang bertanggung jawab untuk memimpin transformasi digital negara tersebut, memperkirakan bahwa 1.900 prosedur antarpemerintah bergantung pada teknologi penyimpanan lama seperti CD, mini-disc, dan floppy disk.

Selama pandemi COVID-19, seorang pejabat lokal di Prefektur Yamaguchi menjadi berita utama setelah mengirimkan disket yang berisi informasi warga ke bank lokal untuk mendistribusikan pembayaran bantuan, menyebabkan kebingungan yang menyebabkan salah satu warga salah menerima jumlah sekaligus sebesar 46,3 juta yen ($331.000). ).

Dalam peringkat daya saing digital global terbaru yang diterbitkan oleh Institute for Management Development, Jepang berada di peringkat ke-29 dari 63 negara, di belakang Singapura, Korea Selatan, Hong Kong, Taiwan, dan China.

Tokyo
Jepang lemah dalam hal daya saing digital dibandingkan dengan negara sejenis seperti Korea Selatan dan Singapura (John Power/Al Jazeera)

Martin Schulz, kepala ekonom kebijakan di perusahaan layanan IT Fujitsu, mengatakan ketergantungan Jepang pada sistem penuaan sebagian karena keberhasilannya mencapai efisiensi kelas dunia dengan menggunakan teknologi analog.

“Ketika sistem kereta Anda bekerja seperti jarum jam pada detik, untuk menggantinya dengan sistem digital yang akan mencapai ini tetapi akan memiliki biaya transmisi yang sangat besar tanpa keuntungan tambahan yang signifikan – perhitungannya sangat berbeda ketika Anda memiliki sistem yang agak berantakan di mana sekarang Anda mengatakan saya harus membersihkannya,” Schulz, yang juga seorang penasihat pemerintah Jepang, mengatakan kepada Al Jazeera.

Pemerintah Jepang telah lama mengakui kebutuhan untuk mengatasi status lamban digital negara itu, yang mengancam akan menggagalkan upaya untuk meningkatkan produktivitas dan ekonomi $4,9 triliun, yang saat ini lebih kecil daripada setelah pecahnya gelembung aset besar yang menghidupkan kembali, merusak, awal 1990-an.

Dalam laporan tahun 2018, Kementerian Ekonomi, Perdagangan, dan Industri memperingatkan bahwa Jepang menghadapi “tebing digital” karena kegagalan bisnis mengadopsi sistem digital, dan mendirikan perusahaan untuk menyerap kerugian hingga 12 triliun yen ($86,1 miliar). ) setiap tahun setelah 2025.

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida telah berjanji untuk mempercepat transisi digital negara tersebut, termasuk dengan membelanjakan 5,7 triliun yen ($42 miliar) untuk meningkatkan infrastruktur digital di wilayah regional, di mana kekurangan tenaga kerja karena populasi yang menua di negara tersebut sangat terasa.

Mempertahankan posisi yang ditetapkan oleh pendahulunya Yoshihide Suga, Kishida juga menunjuk seorang menteri digital yang berdedikasi, Taro Kono, yang menyatakan “perang” pada floppy disk dan dengan sinis bercanda tentang mesin faksnya yang macet meskipun faktanya dia hidup dalam “masyarakat yang sangat maju”. .

Menteri
Taro Kono bertanggung jawab memimpin transformasi digital Jepang (File: Toru Hanai/Reuters)

Bagi Jepang, pandemi adalah peringatan.

Sementara negara-negara lain di jalur digitalisasi dapat menggunakan krisis untuk mengeksplorasi cara-cara baru dalam berbisnis, Jepang menemukan bahwa mereka hanya “meletakkan fondasi” untuk era digital, menurut Schulz.

“Orang-orang senang bertemu, lebih suka pertemuan tatap muka. Semua itu berubah dengan pandemi dan idenya adalah, ‘Oh, wow, kami tahu kami agak terbelakang, tetapi sekarang kami memiliki lompatan besar dalam hal digitalisasi, jadi ini akan menjadi keuntungan besar dan pengubah permainan di a cara, ‘”kata Schulz.

“(Tapi) hasilnya, relatif terhadap negara lain, digitalisasi Jepang sebenarnya jauh lebih lambat,” kata Schulz. “Dampak digitalisasi secara keseluruhan dalam hal layanan baru, penambahan nilai baru lebih terbatas dibandingkan dengan negara lain.”

Masyarakat lanjut usia Jepang menunjukkan bahwa transformasi digitalnya mungkin merupakan perjuangan yang berat.

Setelah puluhan tahun tingkat kelahiran yang rendah, pemerintah mengharapkan kekurangan 450.000 pekerja di bidang teknologi informasi dan komunikasi pada tahun 2030.

Birokrasi Jepang yang kaku juga dipandang resisten terhadap perubahan.

Dalam sebuah artikel yang merayakan satu tahun sejak berdirinya Digital Agency tahun lalu, surat kabar Yomiuri Shimbun melaporkan bahwa pekerjaannya telah “macet” karena penolakan dari agensi lain. Departemen yang tidak kooperatif dilaporkan termasuk Kementerian Kehakiman dan pemerintah daerah, yang menolak rencana untuk mengadopsi sistem administrasi berbasis cloud pada tahun 2025.

Ueki, pemilik restoran ramen, berkata bahwa banyak orang Jepang berbagi ambivalensinya tentang berjuang untuk maju atau mengguncang status quo.

“Karena kami dibesarkan di sekolah untuk mengikuti aturan, saya pikir kami masih membawa mentalitas bahwa kami tidak boleh melakukan kesalahan,” kata Ueki.

“Saya pikir saya orang yang beruntung karena itulah sikap yang saya miliki,” tambahnya. “Saya baik-baik saja dengan bisnis saya dan kehidupan sehari-hari saya, yang nyaman seperti itu.”

judi bola terpercaya