Mengapa KTT G7 memiliki 16 kursi di meja? | Berita

Mengapa KTT G7 memiliki 16 kursi di meja?  |  Berita

Hirosima, Jepang – KTT Kelompok Tujuh (G7) dihadiri oleh lebih banyak negara daripada namanya.

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida, tuan rumah pertemuan negara-negara demokrasi kaya tahun ini, telah memperluas daftar tamu acara tersebut saat ia berusaha untuk memperkuat hubungan dengan kekuatan menengah dan orang-orang di Global Selatan.

Penjangkauan pemimpin Jepang dilakukan saat forum tersebut berupaya untuk mempromosikan kerja sama dalam menghadapi tantangan global, termasuk perang Rusia di Ukraina, kebangkitan China, ketahanan pangan, dan perubahan iklim.

Berapa banyak negara yang diwakili pada acara tersebut?

G7 saat ini terdiri dari Amerika Serikat, Kanada, Jepang, Inggris, Prancis, Jerman dan Italia, ditambah Uni Eropa sebagai “anggota tidak terdaftar”, tetapi selama bertahun-tahun forum tersebut telah melihat partisipasi negara-negara non-anggota. diundang seperti India, Polandia dan Spanyol.

Tahun ini, para pemimpin dari 16 negara, ditambah Uni Eropa, menghadiri KTT tiga hari tersebut.

Selain anggota G7 dan Uni Eropa, para pemimpin dari India, Brasil, Indonesia, Vietnam, Australia, Korea Selatan, Komoro, dan Kepulauan Cook hadir – dua yang terakhir juga mewakili Forum Uni Afrika dan Kepulauan Pasifik sebagai ketua mereka saat ini. . .

Mengapa G7 ingin memperluas hubungan dengan negara berkembang?

Sementara G7 ingin mempromosikan front persatuan dalam upayanya menekan Rusia untuk mengakhiri perangnya di Ukraina, sebagian besar masyarakat internasional telah menolak untuk memihak dalam konflik tersebut.

Kecuali Jepang, kampanye sanksi terhadap Rusia merupakan upaya yang dipimpin oleh Barat.

Sementara perdagangan Rusia dengan negara-negara G7 turun, China, India, dan Turki mengambil banyak kelemahan melalui peningkatan impor batu bara, minyak, dan gas Rusia. Perekonomian Rusia menyusut hanya sekitar 2,2 persen pada tahun 2022, jauh lebih sedikit dari yang diharapkan.

Presiden Brasil Luiz Inacio Lula da Silva, kiri, dan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida berjabat tangan sebelum pertemuan bilateral mereka di KTT para pemimpin G7 di Hiroshima, Jepang bagian barat (Japan Pool via AP)

Meskipun G7 masih berpengaruh, pangsanya dalam ekonomi global telah turun dari sekitar 70 persen selama tahun 1980-an menjadi 44 persen saat ini—yang berarti ia memiliki ruang terbatas untuk mengubah sekrup di Rusia tanpa dukungan dari komunitas internasional yang lebih luas.

“Kishida ingin lebih dekat dengan Global South karena saat ini pendekatan G7 ke Rusia – dan China – agak terisolasi,” Sayuri Shirai, seorang profesor ekonomi di Universitas Keio Tokyo, mengatakan kepada Al Jazeera.

“Banyak negara berkembang dan negara berkembang sangat berhati-hati untuk menjadi bagian dari koalisi yang dipimpin G7 karena hubungan mereka yang lebih dekat melalui sumber daya alam atau ekonomi dengan Rusia dan/atau China.

“Global Selatan penting karena pangsa pasar mereka tumbuh dan pangsa PDB mereka (PPP, berdasarkan paritas daya beli) lebih dari 50 persen,” tambah Shirai. “Sementara itu, Jepang semakin menua dan populasinya menurun.”

Apakah ini berarti bahwa negara-negara yang lebih kecil dan sedang berkembang akan memiliki suara yang lebih besar dalam urusan global?

Beberapa pengamat berharap KTT G7 tahun ini akan menandai awal dari peran internasional yang lebih besar bagi suara-suara yang diabaikan di masa lalu.

Dalam sebuah wawancara dengan Nikkei Asia awal pekan ini, Perdana Menteri India Narendra Modi mengatakan dia akan menggunakan KTT untuk memperkuat “suara dan keprihatinan Global Selatan”.

Ian Hall, wakil direktur Griffith Asia Institute di Australia, mengatakan fokus G7 yang diperluas mencerminkan “krisis multilateralisme yang lebih luas”.

“Saya pikir penjangkauan itu asli: ada pengakuan bahwa suara Global Selatan tidak selalu didengar dan dibutuhkan, jika kita ingin menemukan jalan ke depan dalam masalah seperti perubahan iklim,” kata Hall kepada Al Jazeera.

Perdana Menteri India Narendra Modi berpartisipasi dalam lokakarya G7 tentang pangan, kesehatan, dan pembangunan selama KTT G7 di Hiroshima, Jepang
Perdana Menteri India Narendra Modi berpartisipasi dalam lokakarya G7 tentang pangan, kesehatan, dan pembangunan selama KTT G7 di Hiroshima, Jepang (Susan Walsh/Pool via Reuters)

Kritikus lebih skeptis tentang minat G7 dalam memberikan suara yang lebih besar kepada Global Selatan di dunia.

Dalam sebuah analisis yang dirilis menjelang KTT, Oxfam mengatakan negara-negara G7 terus menuntut $232 juta per hari sebagai pembayaran utang dari negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, meskipun berutang $13,3 triliun dalam bentuk bantuan yang belum dibayar dan pendanaan untuk aksi iklim.

“Negara-negara G7 yang kaya suka menampilkan diri mereka sebagai penyelamat, tetapi mereka adalah standar ganda yang mematikan – mereka bermain dengan satu set aturan sementara bekas koloni mereka dipaksa untuk bermain dengan yang lain. Lakukan seperti yang saya katakan, bukan seperti yang saya lakukan,” kata Amitabh Behar, Direktur Eksekutif Sementara Oxfam International.

“Dunia kayalah yang berutang pada Global South. Bantuan yang mereka janjikan beberapa dekade lalu tetapi tidak pernah diberikan. Biaya besar kerusakan iklim yang disebabkan oleh pembakaran bahan bakar fosil yang sembrono. Kekayaan luar biasa yang dibangun di atas kolonialisme dan perbudakan.”

Data Sydney