Mengapa Arab Saudi, Liga Arab mengundang Zelenskyy ke pertemuan mereka | Berita perang Rusia-Ukraina

Mengapa Arab Saudi, Liga Arab mengundang Zelenskyy ke pertemuan mereka |  Berita perang Rusia-Ukraina

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy telah melakukan kunjungan luar negeri dalam beberapa pekan terakhir untuk meningkatkan dukungan diplomatik bagi perjuangan Kiev melawan invasi Rusia. Pekan lalu dia mendarat di kota Jeddah di Saudi dalam kunjungan mendadak untuk menghadiri KTT Liga Arab dan mencoba memperluas dukungan di luar mitra Baratnya.

Sejak invasi Rusia ke Ukraina 15 bulan lalu, Kiev gagal mendapatkan dukungan signifikan dari negara-negara Arab, yang sebagian besar tetap netral. Arab Saudi dan negara-negara Teluk penghasil minyak lainnya telah mempertahankan hubungan hangat dengan Kremlin.

Meskipun sebagian besar pemerintah Arab memilih untuk mengutuk invasi Moskow di Perserikatan Bangsa-Bangsa, negara-negara ini, sejalan dengan sebagian besar Dunia Selatan, umumnya menghindari memihak.

Sebagian besar anggota Liga Arab menyerukan penyelesaian diplomatik, dan tidak ada yang mengambil langkah apa pun terhadap Rusia, seperti sanksi ekonomi, yang dapat memusuhi Moskow.

Sebagian besar, pejabat Arab memandang perang ini sebagai krisis Eropa yang harus ditangani oleh negara-negara Barat dan Rusia. Konflik dan kekacauan di dunia Arab – seperti di Sudan, Suriah, Yaman, Libya, dan Israel dan Palestina – menjadi perhatian yang jauh lebih besar bagi Arab Saudi dan negara-negara Arab lainnya daripada perang Ukraina.

‘tur kekuatan yang langka’

Dalam pidato Zelenskyy di Liga Arab, dia menuduh beberapa anggotanya memutuskan untuk “menutup mata” terhadap perang Rusia di Ukraina, sementara juga mengungkapkan keyakinannya bahwa “kita semua bisa bersatu untuk menyelamatkan orang-orang dari kurungan penjara Rusia. .”

Joseph A Kéchichian, seorang rekan senior di Pusat Penelitian dan Studi Islam Raja Faisal di Riyadh, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa “komentator Arab independen terkesan dengan pernyataan berani presiden Ukraina, terutama ketika dia meminta orang Arab harus merenungkan hubungan mereka dengan Rusia’.”

Kéchichian menyebutnya sebagai “tur kekuatan langka” di mana Zelenskyy menjanjikan tingkat kerja sama Arab-Ukraina yang lebih tinggi di masa depan. Selama bertahun-tahun, Arab Saudi, Uni Emirat Arab, dan negara-negara Teluk lainnya bertahan ikatan penting dengan Ukraina di berbagai bidang, seperti impor gandum, energi, perdagangan non-minyak, dan pariwisata.

Tahun ini, Arab Saudi mengumumkan $400 juta bantuan untuk Ukraina, termasuk hibah $300 juta dalam turunan minyak.

Zelenskyy menggunakan kesempatan itu untuk berterima kasih kepada Riyadh atas perannya dalam mengatur pertukaran tahanan politik dengan Rusia pada bulan September. Kepala negara Ukraina juga mengundang Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman, juga dikenal sebagai MBS, ke Kyiv.

Zelenskyy mengimbau audiensnya di KTT Liga Arab dengan cara yang, seperti pidatonya di Forum Doha pada Maret 2022 ketika dia berbicara tentang penderitaan minoritas Muslim di Krimea yang diduduki Rusia.

Dia kembali fokus pada Muslim Ukraina di Krimea dan mencoba menghubungkan perjuangan bangsanya dengan kepekaan Islam yang lebih besar. Semenanjung Krimea adalah tanah air leluhur Tatar Krimea, kelompok Muslim Sunni Turki.

Menggambarkan perlawanan Ukraina terhadap agresi Rusia sebagai pertempuran melawan “pendudukan” dan “penjajah” dalam mengejar “keadilan”, Zelenskyy menggunakan bahasa yang selaras dengan orang Arab dan khalayak di seluruh dunia Selatan.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy tiba untuk menghadiri KTT Liga Arab di Jeddah
Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy tiba untuk menghadiri KTT Liga Arab di Jeddah, Arab Saudi, saat ia berupaya memperluas dukungan untuk negaranya dalam perangnya dengan Rusia (Saudi Press Agency/handout via Reuters)

Namun, beberapa komentator di media sosial dengan cepat mengkritik Zelenskyy karena tidak menyebut pendudukan Israel atas Palestina dalam pidatonya di KTT Liga Arab.

Tidak jelas apakah pidato Zelenskyy akan mengubah posisi negara-negara Arab dalam konflik di Ukraina. Beberapa ahli berpendapat bahwa perubahan nada agak meragukan mengingat realitas geopolitik dunia yang lebih multipolar di mana Riyadh dan ibu kota Arab lainnya semakin menghargai kemitraan mereka yang berkembang dengan Moskow.

“Saya pikir ini adalah kesempatan besar bagi Zelenskyy untuk mencoba menyoroti perjuangan Ukraina yang sedang berlangsung melawan intervensi Rusia,” kata Caroline Rose, seorang analis senior dan kepala program penyedot debu di New Lines Institute for Strategy and Policy. .

“Apakah itu akan berhasil, saya belum tentu yakin, terutama mengingat kecenderungan Arab Saudi baru-baru ini untuk menyelaraskan diri dengan kekuatan besar lainnya di luar Barat, terutama dengan China dan Rusia,” katanya.

Optik penting untuk Arab Saudi

Para ahli mengatakan presentasi pemimpin Ukraina itu juga ditujukan untuk menangkis kritik Barat terhadap Arab Saudi dan negara-negara Teluk lainnya.

Beberapa pejabat di Amerika Serikat menuduh Riyadh membantu membiayai perang Rusia di Ukraina karena pemotongan produksi minyak mentahnya yang telah membuat harga minyak melonjak. Kerja sama OPEC yang dipimpin Saudi dengan Rusia telah menuai kritik keras dari banyak orang di Washington.

Fakta bahwa Zelenskyy berpidato di Liga Arab harus dipahami sebagai bagian dari upaya Dewan Kerjasama Teluk dan Saudi untuk memperkuat bahwa negara-negara Arab seimbang antara Moskow dan Kiev.

Pada 19 Mei, MBS memperbarui tawaran untuk menengahi antara Ukraina dan Rusia.

“Kami mengonfirmasi kesiapan kerajaan untuk melanjutkan upaya mediasi antara Rusia dan Ukraina dan untuk mendukung semua upaya internasional yang bertujuan menyelesaikan krisis secara politik dengan cara yang berkontribusi pada pencapaian keamanan,” kata putra mahkota.

Ada juga faktor Suriah, kata para ahli.

“Undangan Zelenskyy membantu melunakkan beberapa elemen kontroversial lainnya dari KTT – misalnya, undangan (Presiden Suriah) Bashar al-Assad, yang jelas sangat sensitif mengingat konteks normalisasi,” kata Rose.

Mengutip pelanggaran hak asasi manusia dan kurangnya solusi politik untuk konflik Suriah, Barat telah menyatakan penentangannya terhadap pemulihan hubungan pemerintah Arab dengan Damaskus.

Diplomasi Saudi semakin cepat

Dengan MBS di pucuk pimpinan, Arab Saudi semakin tertarik untuk memposisikan Riyadh sebagai pemimpin dunia Arab dan kelas berat diplomatik di panggung internasional.

Memasuki era baru detente dengan musuh bebuyutan Iran tahun ini, bergerak menuju kesepakatan damai dengan pemberontak Houthi Yaman dan berdamai dengan pemerintah Suriah, Arab Saudi telah memilih lebih banyak keterlibatan diplomatik dan lebih sedikit konfrontasi dalam kebijakan luar negeri kerajaan. Riyadh juga memainkan peran diplomatik utama dalam konflik di Sudan yang meletus bulan lalu.

Meskipun dugaan peran MBS dalam pembunuhan jurnalis Saudi Jamal Khashoggi tahun 2018 di konsulat Saudi di Istanbul membuatnya relatif terisolasi di panggung internasional, ia memasuki masa rehabilitasi pasca-Khashoggi tahun lalu.

Situasi di Ukraina diaktifkan pemimpin Saudi untuk menekankan peran Riyadh dalam membantu negara-negara Eropa menghadapi tantangan energi dengan menyalurkan lebih banyak minyak mentah ke negara-negara tersebut.

Dalam prosesnya, MBS memperoleh tingkat kepercayaan yang jauh lebih tinggi, tercermin dari keputusan kebijakan luar negerinya yang semakin tegas di tingkat regional dan internasional. Sejauh mana MBS memupuk hubungan yang lebih dekat dengan saingan dan musuh geopolitik utama Washington – China dan Rusia – sambil mengambil langkah-langkah untuk membawa pemerintah Suriah keluar dari belantara diplomatik menunjukkan kebijakan luar negeri yang tegas ini.

KTT Liga Arab bulan ini harus memperkuat “kekuasaan di kawasan” penguasa de facto Saudi dan “membakar kredensial MBS” sebagai pemimpin di dunia Arab, kata Patrick Theros, mantan duta besar AS untuk Qatar, kepada Al Jazeera.

Pengeluaran SGP