Macron Prancis mengunjungi korban serangan pisau Alpine di rumah sakit | Berita Kejahatan

Macron Prancis mengunjungi korban serangan pisau Alpine di rumah sakit |  Berita Kejahatan

Presiden mengunjungi anak-anak yang terluka parah saat penyelidik mencoba mengungkap motif tersangka Suriah.

Presiden Prancis Emmanuel Macron dan istrinya, Brigitte, mengunjungi empat anak prasekolah yang dirawat di rumah sakit yang terluka parah dalam serangan pisau di Pegunungan Alpen Prancis yang juga melukai dua orang dewasa.

Penyelidik bekerja untuk mengungkap motif tersangka Suriah yang ditangkap tak lama setelah serangan hari Kamis di sebuah taman danau di Annecy.

Macron tiba pada hari Jumat di kota tenggara Grenoble, tempat anak-anak dirawat, dan juga berencana untuk mengunjungi mereka yang “berkontribusi untuk membantu dan mendukung mereka”, kata kepresidenan.

“Setahu saya, ada dua anak lagi yang dianggap dalam kondisi kritis,” kata juru bicara pemerintah Olivier Veran kepada radio Franceinfo, membenarkan bahwa operasi telah dilakukan.

Polisi ilmiah Prancis menyelidiki area di mana serangan pisau terjadi di Annecy pada 8 Juni 2023 (Denis Balibouse/Reuters)

Dua dari empat anak adalah orang Prancis dan dua lainnya adalah turis – satu orang Inggris, yang lainnya orang Belanda.

Tersangka, seorang warga Suriah berusia 31 tahun dengan status pengungsi di Swedia, ditahan. Psikiater sedang mengevaluasi dia, kata Veran.

Dia memperingatkan agar tidak terburu-buru mengambil kesimpulan dalam masalah ini.

“Tentu kita butuh transparansi, dan segala sesuatunya harus dilakukan agar drama seperti ini tidak terjadi lagi, tapi setelah kita melakukan pekerjaan pendahuluan,” katanya.

Seorang wanita memberikan penghormatan sebelum pesan dan bunga upeti di taman bermain anak-anak sehari setelah beberapa anak dan orang dewasa terluka dalam serangan pisau di taman Le Paquier dekat danau di Annecy, di Pegunungan Alpen Prancis, Prancis.
Seorang wanita menghormati pesan dan bunga upeti di taman bermain anak-anak sehari setelah serangan pisau di taman Le Paquier dekat danau di Annecy (Denis Balibouse / Reuters)

Pihak berwenang Prancis mengatakan tersangka, yang diidentifikasi sebagai Abdalmasih H, ditolak suakanya di Prancis pada Minggu karena Swedia telah memberinya tempat tinggal permanen dan status pengungsi 10 tahun lalu.

Dia baru saja bercerai dari seorang warga negara Swedia.

Para pejabat mengatakan tersangka tidak berada di bawah pengaruh obat-obatan atau alkohol selama serangan itu.

Perdana Menteri Elisabeth Borne mengatakan dia “tidak dikenal oleh dinas intelijen mana pun” dan “tidak memiliki riwayat masalah kejiwaan”.

Line Bonnet-Mathis, kepala jaksa, mengatakan motif pria itu tidak diketahui. Dia dipersenjatai dengan pisau lipat, katanya.

Dua orang dewasa juga menderita luka pisau – mengancam nyawa salah satu dari mereka, katanya. Salah satu orang dewasa terluka oleh pisau penyerang dan kemudian oleh tembakan yang dilakukan oleh polisi saat mereka melakukan penangkapan.

Toto SGP