Bos tentara bayaran Wagner mengabaikan perintah Rusia untuk menandatangani kontrak | Berita perang Rusia-Ukraina

Bos tentara bayaran Wagner mengabaikan perintah Rusia untuk menandatangani kontrak |  Berita perang Rusia-Ukraina

Menteri Pertahanan Sergei Shoigu telah memerintahkan semua ‘unit sukarelawan’ untuk menandatangani kontrak militer pada akhir bulan.

Tentara Grup Wagner tidak akan menandatangani kontrak apa pun dengan kementerian pertahanan Rusia setelah mengeluarkan perintah untuk semua pasukan independen untuk melakukannya pada akhir Juni.

Menteri Pertahanan Sergei Shoigu memberikan perintah pada hari Sabtu, mengatakan semua “unit sukarelawan” harus menandatangani kontrak dengan kementeriannya pada akhir bulan – sebuah langkah yang dimaksudkan untuk meningkatkan efektivitas pertempuran tentara Rusia di Ukraina.

Meskipun kementerian tidak menyebutkan nama Wagner dalam pernyataan publiknya, media Rusia melaporkan bahwa itu adalah upaya Shoigu untuk mendapatkan tentara bayaran setelah serangkaian ledakan publik oleh pemimpinnya yang kontroversial.

“Wagner tidak akan menandatangani kontrak apa pun dengan Shoigu,” kata pendiri Wagner Group, Yevgeny Prigozhin, Minggu.

Perintah itu, katanya, tidak berlaku untuk Wagner.

Prigozhin telah berulang kali menyerang perwira tinggi militer Presiden Vladimir Putin atas apa yang dia anggap sebagai “pengkhianatan” karena tidak berperang dengan benar di Ukraina.

‘Armagedon Umum’

Baik Shoigu maupun kepala jenderal Rusia, Valery Gerasimov, secara terbuka mengomentari penghinaan dari Prigozhin, yang pasukannya merebut kota Bakhmut di Ukraina pada bulan Mei setelah pertempuran yang menewaskan puluhan ribu orang selama 10 bulan peperangan yang melelahkan. .

Prigozhin dan tentara bayaran Wagner-nya menjadi terkenal karena apa yang disebut Amerika Serikat sebagai negara-negara destabilisasi di seluruh Afrika sambil menjarah sumber daya alam.

Dia mengatakan AS telah mengacaukan begitu banyak negara di dunia sehingga Washington tidak memiliki otoritas moral untuk memberi pelajaran kepada siapa pun.

Prigozhin mengatakan Wagner sepenuhnya berada di bawah kepentingan Rusia, tetapi struktur komandonya yang sangat efektif akan rusak dengan melapor ke Shoigu.

“Shoigu tidak dapat mengelola formasi militer dengan baik,” kata Prigozhin, menambahkan bahwa Wagner mengoordinasikan tindakannya di Ukraina dengan Jenderal Sergei Surovikin, yang dijuluki “Armageddon Umum” oleh media Rusia.

‘Mereka akan berlari’

Kementerian Pertahanan mengatakan bahwa semua “divisi sukarelawan” harus menandatangani kontrak dengan Kementerian Pertahanan paling lambat 1 Juli demi efisiensi yang lebih besar.

“Ini akan memberi formasi sukarelawan status hukum yang diperlukan, (dan) menciptakan pendekatan terpadu untuk mengatur penyediaan dan pemenuhan tugas mereka secara komprehensif,” kata kementerian itu.

“Langkah-langkah ini akan meningkatkan kemampuan tempur dan efektivitas angkatan bersenjata dan unit sukarelawan mereka,” kata Wakil Menteri Pertahanan Nikolai Pankov.

Prigozhin mengatakan kementerian dapat menggunakan kegagalan untuk mematuhi perintah tersebut sebagai alasan untuk mencabut pasokan Wagner – tuduhan yang telah dia buat berulang kali.

“Apa yang bisa terjadi setelah perintah ini adalah mereka tidak akan memberi kami senjata dan amunisi. Kami akan mencari tahu, seperti yang mereka katakan,” kata Prigozhin. “Tapi saat guntur pecah, mereka akan berlari dan membawa senjata dan amunisi dengan permintaan bantuan.”

Keluaran Hongkong