Lima cara Kilicdaroglu akan mencoba mengalahkan Erdogan di final Turki | Berita Politik

Lima cara Kilicdaroglu akan mencoba mengalahkan Erdogan di final Turki |  Berita Politik

Kandidat oposisi mengambil nada lebih keras saat berkampanye menjelang pemungutan suara 28 Mei.

Setelah pemungutan suara putaran pertama yang mengecewakan bagi banyak pendukungnya, kandidat oposisi Turki Kemal Kilicdaroglu memimpin kampanye yang lebih kuat untuk mengalahkan saingannya Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dalam pemilihan putaran kedua negara itu pada 28 Mei.

Tapi apakah itu cukup?

Berikut lima strategi yang digunakan mantan birokrat berkacamata itu untuk menggeser lawannya:

1. Menggandakan sikap anti migrasi

  • Janji kampanye Kilicdaroglu selalu menyertakan kembalinya pengungsi Suriah, tetapi sikapnya mengeras setelah putaran pertama pemungutan suara pada 14 Mei untuk menarik kaum nasionalis, kata para analis.
  • Sebelum pemungutan suara, dia mengatakan akan memulangkan warga Suriah secara sukarela dalam waktu dua tahun.
  • Di jalur kampanye, dia juga mengatakan akan mencari dana dari Uni Eropa untuk membangun rumah, sekolah, rumah sakit, dan fasilitas lainnya di Suriah dan akan mendorong pengusaha Turki untuk membuka pabrik dan bisnis guna menciptakan lapangan kerja.
  • Namun setelah pemungutan suara pada 14 Mei, Kilicdaroglu menuduh pemerintah mengizinkan 10 juta migran “tidak teratur” memasuki negara itu dalam pidatonya pada 17 Mei.
  • Kilicdaroglu memperingatkan bahwa jumlah migran bisa meningkat menjadi 30 juta, dan tidak memberikan bukti atas angka yang dikutipnya.
  • Sehari kemudian, Kilicdaroglu melangkah lebih jauh, mengatakan Erdogan “tidak melindungi perbatasan dan kehormatan (Turki)” dan bahwa dia akan “memulangkan semua pengungsi. Periode”.
  • Baliho sejak itu muncul di kota-kota Turki yang menunjukkan Kilicdaroglu yang tersenyum di samping slogan “Suriah akan pergi!”
  • Sementara Partai Rakyat Republik (CHP) Kilicdaroglu tidak mengiklankan slogan itu sendiri, dia juga tidak menjauhkan diri darinya.

2. Mengadopsi perubahan citra

  • Sikap lembut Kilicdaroglu muncul sebagai antitesis dari gaya bombastis Erdogan.
  • Selama kampanye, dia memainkan citranya yang lebih domestik, merekam video Twitter dari dapurnya atau belajar di Ankara, menyingsingkan lengan bajunya.
  • Lambang kampanyenya adalah tanda hati yang dibentuk dengan tangan, isyarat yang dilakukan para pendukungnya selama aksi unjuk rasa.
  • Namun, karena dia melakukan lebih buruk daripada Erdogan di putaran pertama pemungutan suara, dia telah beralih dari citra “kakek” menjadi salah satu dari dirinya sebagai “pemimpin tangguh”, terutama dengan pendiriannya sebagai pengungsi Suriah.
  • Kilicdaroglu juga menuduh Erdogan berkolusi dengan “teroris” dalam pidatonya pada 18 Mei, setelah Erdogan mendapat dukungan dari partai pro-Kurdi negara itu, Partai Pekerja Kurdistan (PKK).
  • Referensi kolusi menyangkut upaya perdamaian yang dilakukan antara pemerintah Erdogan dan PKK, yang runtuh pada 2015.
  • Kilicdaroglu berkata: “Saya tidak pernah duduk dengan organisasi teroris, dan saya tidak akan pernah”, mengacu pada PKK.
Pendukung Kemal Kilicdaroglu, calon presiden dari aliansi oposisi utama Turki, memberi isyarat pada rapat umum di luar markas besar Partai Rakyat Republik (CHP) saat para pemilih menunggu hasil pemilu di Ankara, Turki 14 Mei 2023.  REUTERS/Yves Herman
Pendukung Kemal Kilicdaroglu, calon presiden dari aliansi oposisi utama Turki, melambai pada rapat umum di Ankara, Turki (Yves Herman/Reuters)

3. Mendapatkan saingan Erdogan yang terkenal untuk menjalankan kampanye

  • Media lokal melaporkan bahwa walikota Istanbul yang berpengaruh, Ekrem Imamoglu, memimpin kampanye pra-keluar Kilicdaroglu.
  • Politisi populer itu dipandang sebagai saingan potensial Erdogan dalam pemilu Mei 2023; banyak yang menginginkan dia menjadi calon presiden CHP atas Kilicdaroglu.
  • Imamoglu terpilih sebagai walikota pada Maret 2019, pukulan telak bagi Erdogan dan Partai Keadilan dan Pembangunan (Partai AK), yang telah menguasai Istanbul selama seperempat abad.
  • Walikota terkenal mungkin telah disadap untuk merebut pemerintahan 20 tahun Erdogan di negara itu.

4. Surat suara pemilihan yang diperebutkan

  • Setelah pemungutan suara putaran pertama, partai oposisi di Turki melaporkan ribuan ketidaksesuaian dan ketidakberesan surat suara.
  • Perbedaannya, kata mereka, adalah antara yang dicatat di tempat pemungutan suara dan suara yang dimasukkan ke dalam sistem Dewan Pemilihan Tertinggi (SEC).
  • Muharrem Erkek, wakil ketua CHP, mengklaim suara untuk Kilicdaroglu diberikan secara salah kepada Muharrem Ince, yang mundur dari pemilihan presiden tiga hari sebelum pemilihan.
  • Erkek mengatakan suara tambahan juga diberikan kepada Erdogan, tetapi tidak memberikan bukti.
  • Dia berjanji untuk mengikuti “setiap suara”, menyarankan partai akan memantau penyimpangan dari kontes 28 Mei.

5. Pembaharuan basis pemilihnya

  • Tak lama setelah hasil pemungutan suara 14 Mei menjadi jelas, Kilicdaroglu mengatakan kepada para pendukungnya: “Jangan putus asa. Kami akan berdiri dan mengikuti pemilu ini bersama-sama.”
  • “Kami pasti akan memenangkan pemilihan ini di putaran kedua. Semua orang akan melihatnya,” ujarnya juga.
  • Kilicdaroglu telah berhasil mengumpulkan orang-orang Turki dari berbagai garis ke dalam aliansi yang mencakup kaum nasionalis, Islamis, sekularis, dan liberal, basis pemilih yang perlu terus ia tarik, meskipun banyak yang kecewa setelah pemungutan suara putaran pertama.
  • Beberapa pendukungnya tidak dimatikan oleh sikap anti-migran garis kerasnya, baru-baru ini meremehkan seorang pejabat Partai AK karena mengambil pendekatan yang lebih lembut, sebuah tanda dukungan berkelanjutan dari para pengikutnya.

Result SGP