Lampu patung Brasil untuk mendukung klaim rasisme Vinicius Jr | Berita Rasisme

Lampu patung Brasil untuk mendukung klaim rasisme Vinicius Jr |  Berita Rasisme

Patung Kristus Penebus Brasil mematikan lampunya untuk menunjukkan solidaritas anti-rasisme dengan Vinicius Jr.

Patung Kristus Sang Penebus yang ikonis di Brasil mematikan lampunya untuk menunjukkan dukungan kepada penyerang Real Madrid Vinicius Jr. menyusul pelecehan rasis dari fans Valencia di stadion Mestalla di Spanyol pada akhir pekan.

Lampu tengara nasional di Rio de Janeiro, negara bagian yang sama di mana Vinicius Jr dilahirkan, dimatikan selama satu jam pada pukul 18:00 waktu setempat (15:00 GMT) pada hari Senin untuk mengakhiri hari di mana pemerintah Brasil dan dunia sepak bola bersatu untuk mengutuk tindakan rasis yang terjadi pada pertandingan Liga Spanyol pada hari Minggu.

Suaka Keuskupan Agung yang mengelola monumen mematikan lampu bekerja sama dengan FA Brasil dan Observatorium Diskriminasi Rasial dalam Sepak Bola.

“(Aksi ini) adalah simbol perjuangan kolektif melawan rasisme dan solidaritas dengan pemain dan semua orang yang menderita prasangka di seluruh dunia,” kata kelompok itu, menurut outlet media Brasil Globo.

Lampu Kristus Penebus dimatikan untuk menghukum "serangan rasis" pada bintang sepak bola Brasil Vinicius Jr di Rio de Janeiro, Brasil, 22 Mei 2023.
Lampu Kristus Penebus di Rio de Janeiro, Brasil, dimatikan pada 22 Mei 2023 untuk mengutuk “serangan rasis” terhadap bintang sepak bola Brasil Vinicius Jr di Spanyol (Pilar Olivares/Reuters)

Vinicius Jr kemudian menulis di Twitter: “Hitam dan mengesankan. Kristus Penebus memang seperti itu. Tindakan solidaritas yang menggerakkan saya. Tapi di atas semua itu saya ingin menginspirasi dan membawa lebih banyak cahaya untuk perjuangan kita.”

Tweetnya menerima lebih dari setengah juta suka dalam beberapa jam setelah diposting.

(Terjemahan: “Hitam dan mengesankan. Kristus Penebus memang seperti itu. Sebuah aksi solidaritas yang menggerakkan saya. Tapi di atas semua itu saya ingin menginspirasi dan membawa lebih banyak cahaya ke dalam perjuangan kita. Saya sangat berterima kasih atas semua arus kasih sayang dan dukungan yang saya terima dalam beberapa bulan terakhir. Baik di Brasil maupun di seluruh dunia. Saya tahu persis siapa adalah siapa. Andalkan saya karena yang baik adalah mayoritas dan saya tidak akan menyerah. Saya memiliki tujuan hidup, dan jika Saya harus semakin menderita agar generasi mendatang tidak mengalami situasi yang sama, saya siap dan siap.)

Vinicius Jr menyoroti apa yang dia gambarkan sebagai “episode berkelanjutan yang tersebar di beberapa kota di Spanyol” setelah dia menjadi subjek nyanyian rasis saat Real kalah 1-0 LaLiga di Valencia pada hari Minggu. Pertandingan dihentikan setelah jeda ketika Vinicius Jr. menunjuk ke wasit yang diduga melecehkannya di lapangan.

Valencia mengatakan polisi telah mengidentifikasi seorang penggemar yang membuat gerakan rasis, dan orang itu menghadapi larangan stadion seumur hidup dari Mestalla.

Sebelumnya pada Senin, pemerintah Brasil meminta otoritas Spanyol dan olahraga untuk menghukum mereka yang bertanggung jawab, sementara presiden badan sepak bola dunia FIFA, Gianni Infantino, menyatakan solidaritasnya.

Real Madrid mengatakan rasisme yang diarahkan pada Vinicius Jr merupakan “kejahatan kebencian” dan mengajukan pengaduan ke kantor jaksa agung Spanyol.

Dalam pernyataan tegas, klubnya mengatakan: “Real Madrid CF menunjukkan rasa jijik yang paling kuat dan mengutuk peristiwa yang terjadi kemarin melawan pemain kami Vinicius Junior.”

“Real Madrid menganggap bahwa serangan semacam itu juga merupakan kejahatan rasial, oleh karena itu telah mengajukan pengaduan yang sesuai ke Kejaksaan Agung Negara Bagian, khususnya ke Kejaksaan terhadap kejahatan rasial dan diskriminasi, sehingga fakta dapat diselidiki dan tanggung jawab yang jelas.”

Sementara itu, Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez tweeted: “Tidak ada toleransi untuk rasisme dalam sepak bola. Olahraga didasarkan pada nilai-nilai toleransi dan rasa hormat. Kebencian dan xenofobia seharusnya tidak mendapat tempat di sepak bola kita atau di masyarakat kita.”

Tokoh olah raga lainnya seperti Kylian Mbappe, Rio Ferdinand dan pembalap Formula Satu Lewis Hamilton juga telah menunjukkan dukungannya kepada Vinicius Jr yang berusia 22 tahun.

Luis Rubiales, ketua Federasi Sepak Bola Spanyol, mengakui ada masalah nyata rasisme di sepak bola negara itu, di mana “rilis pers tidak lagi berfungsi”.

taruhan bola