Korban tewas meningkat saat kerusuhan berkobar di Senegal | Berita Protes

Korban tewas meningkat saat kerusuhan berkobar di Senegal |  Berita Protes

Korban tewas dalam kekerasan di Senegal telah meningkat menjadi 15 orang karena pendukung pemimpin oposisi terpidana Ousmane Sonko dan polisi terus bentrok, kata pemerintah pada Sabtu.

Sementara Dakar lebih tenang pada hari Sabtu, bentrokan berlanjut hingga malam hari. Di kawasan pemukiman, pengunjuk rasa melempari polisi dengan batu, memblokir jalan, dan membakar ban. Tentara berpatroli di jalan-jalan sementara polisi menembakkan gas air mata ke arah pengunjuk rasa dan memeriksa serta menahan orang-orang yang dianggap menimbulkan masalah.

Bentrokan baru pecah pada hari Kamis, setelah Sonko dinyatakan bersalah atas korupsi pemuda tetapi dibebaskan karena memperkosa seorang wanita yang bekerja di panti pijat dan membuat ancaman pembunuhan terhadapnya. Sonko, yang tidak menghadiri persidangannya di Dakar, dijatuhi hukuman dua tahun penjara. Pengacaranya mengatakan surat perintah belum dikeluarkan untuk penangkapannya.

Sonko berada di urutan ketiga dalam pemilihan presiden Senegal 2019 dan populer di kalangan pemuda negara itu. Para pendukungnya berpendapat bahwa masalah hukumnya adalah bagian dari upaya pemerintah untuk menggagalkan pencalonannya dalam pemilihan presiden 2024.

Sonko dipandang sebagai pesaing utama Presiden Macky Sall dan telah mendesak Sall untuk secara terbuka menyatakan bahwa dia tidak akan mencalonkan diri untuk masa jabatan ketiga.

Komunitas internasional meminta pemerintah Senegal untuk menyelesaikan ketegangan tersebut.

Kelompok HAM mengutuk tindakan keras pemerintah, termasuk penangkapan sewenang-wenang dan pembatasan media sosial. Beberapa situs media sosial yang digunakan pengunjuk rasa untuk menghasut kekerasan, seperti Facebook, WhatsApp, dan Twitter, ditangguhkan selama hampir dua hari.

Mereka menyalahkan pemerintah atas kekerasan dan hilangnya nyawa.

Merusak kaum muda, termasuk menggunakan posisi kekuasaan seseorang untuk berhubungan seks dengan orang di bawah usia 21 tahun, adalah tindak pidana di Senegal, dapat dihukum hingga lima tahun penjara dan denda hingga $6.000.

Berdasarkan undang-undang Senegal, vonis terhadap Sonko akan menghalangi dia mencalonkan diri dalam pemilihan tahun depan, kata Bamba Cisse, pengacara pembela lainnya. Namun, pemerintah mengatakan Sonko dapat meminta pengadilan ulang begitu dia dipenjara. Tidak jelas kapan dia akan ditangkap.

Sonko belum terdengar atau terlihat sejak putusan. Dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat, partainya PASTEF-Patriots meminta orang-orang untuk “memperkuat dan memperkuat perlawanan konstitusional” sampai Presiden Sall meninggalkan jabatannya.

Juru bicara pemerintah Abdou Karim Fofana mengatakan kerusakan yang disebabkan oleh protes berbulan-bulan telah merugikan negara jutaan dolar. Dia berpendapat bahwa para pengunjuk rasa merupakan ancaman bagi demokrasi.

“Seruan ini (untuk memprotes), ini mirip dengan sifat anti-republik dari semua gerakan ini yang bersembunyi di balik jejaring sosial dan tidak percaya pada dasar demokrasi, yaitu pemilu, kebebasan berekspresi, tetapi juga sumber daya itu. penawaran sistem (hukum) kami, ‚ÄĚkata Fofana.

slot online