Kiev mengatakan situasi Bakhmut ‘kritis’ saat Wagner mengklaim kendali | Berita perang Rusia-Ukraina

Kiev mengatakan situasi Bakhmut ‘kritis’ saat Wagner mengklaim kendali |  Berita perang Rusia-Ukraina

Kepala tentara swasta Rusia, Wagner, mengatakan para pejuangnya telah menyelesaikan penangkapan Bakhmut di Ukraina timur, tetapi Kiev segera menolak klaim tersebut, dengan mengatakan pertempuran masih berlangsung.

Yevgeny Prigozhin membuat klaim tersebut dalam sebuah video pada hari Sabtu di mana ia muncul dengan seragam tempur di depan barisan pejuang yang memegang bendera Rusia dan spanduk Wagner.

“Hari ini, jam 12, Bakhmut diambil habis-habisan,” kata Prigozhin. “Kami mengambil seluruh kota sepenuhnya, dari rumah ke rumah.

“Operasi penangkapan Bakhmut – penggiling daging Bakhmut – berlangsung selama 224 hari,” katanya.

Tetapi Ukraina mengatakan pihaknya mempertahankan beberapa kendali darat di kota timur Bakhmut, dengan pertempuran terus berlanjut dan situasi “kritis”.

“Pertempuran sengit di Bakhmut. Situasinya kritis,” tulis Wakil Menteri Pertahanan Hanna Maliar di Telegram. Dia mengatakan pasukan Ukraina “memegang pertahanan” di “Zona Pesawat” kota itu.

“Mulai sekarang, pembela kami mengendalikan fasilitas industri dan infrastruktur tertentu di daerah tersebut.”

INTERAKTIF-SIAPA MENGENDALIKAN APA DI UKRAINA TIMUR

Juru bicara militer Ukraina Serhii Cherevatyi mengatakan kepada kantor berita Reuters: “Unit kami berperang di Bakhmut.”

Al Jazeera tidak dapat memverifikasi tuduhan tersebut.

Wartawan Yulia Shapovalova, melaporkan dari Moskow, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa ini bukan pertama kalinya Prigozhin membuat pernyataan seperti itu.

“Dia sering melaporkan penangkapan Bakhmut, tapi setiap kali ternyata salah. Pihak berwenang Rusia belum mengomentari pernyataannya,” katanya.

“Sebelumnya, perwakilan resmi Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan bahwa mereka … melanjutkan operasi untuk membebaskan bagian barat kota ini.

“Sebuah pertanyaan besar sekarang – siapa yang akan menguasai kota jika pasukan Ukraina tidak mundur dan menurut Prigozhin, kota itu akan diserahkan kepada Kementerian Pertahanan?”

Bakhmut telah menjadi fokus pertempuran terpanjang dan paling berdarah dari perang Rusia di Ukraina, yang mendekati akhir bulan ke-15.

Pertempuran tersebut memusnahkan pusat penambangan garam yang pernah berpenduduk sekitar 70.000 orang itu.

Ledakan jauh terdengar di latar belakang saat Prigozhin berbicara selama video, di mana dia mengatakan pasukannya akan mundur dari Bakhmut mulai 25 Mei untuk istirahat dan pelatihan ulang, menyerahkan kendali kepada tentara reguler Rusia.

Prigozhin mengejek Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy dan Presiden AS Joe Biden, yang mengambil bagian dalam KTT G7 di Jepang pada hari Sabtu di mana perang Ukraina menjadi pusat perhatian para pemimpin dunia.

Menyapa Zelenskyy, Prigozhin berkata: “Hari ini, saat Anda melihat Biden, cium dia di atas kepalanya, sapa dia dari saya.”

Natacha Butler dari Al Jazeera, melaporkan dari Kiev, mengatakan waktu pengumuman Prigozhin “signifikan” karena komentarnya “mungkin ditujukan untuk mempermalukan presiden Ukraina.

“Jangan lupa bahwa Rusia adalah bagian dari G7 – kemudian G8 – sebelum ditendang pada 2014 setelah mencaplok Krimea secara ilegal,” kata Butler.

“Di sini Moskow melihat gambar-gambar Zelenskyy berbicara dengan negara-negara terkaya di dunia, klub elit yang pernah menjadi bagiannya… tetapi juga dalam beberapa hari terakhir dan di sela-sela G7 ini, berbicara dengan beberapa orang Rusia. sekutu.

“Zelenskyy mengadakan pertemuan dengan putra mahkota Arab Saudi, tetapi juga dengan Narendra Modi dari India, jadi tidak diragukan lagi semua pandangan itu membuat marah Moskow.”

Dalam pesan videonya, Prigozhin juga mengulangi keluhan yang dia buat secara teratur di masa lalu bahwa pasukannya menderita kerugian yang jauh lebih besar daripada yang seharusnya karena kurangnya dukungan dan pasokan amunisi dari tentara reguler Rusia.

Awal bulan ini, dia mengancam akan mundur dari pasukannya setelah dia menerbitkan omelan marah terhadap Menteri Pertahanan Sergei Shoigu sambil berdiri di lapangan mayat berlumuran darah.

Karena birokrasi Rusia dan “keinginan” Shoigu dan Kepala Staf Valery Gerasimov, “lima kali lebih banyak orang meninggal daripada yang seharusnya,” katanya dalam video hari Sabtu.

“Suatu hari dalam sejarah mereka akan membayar tindakan mereka,” kata Prigozhin.

Klaim kemenangannya menyusul pertempuran sengit di sekitar kota itu dalam sepekan terakhir di mana Ukraina mengatakan telah memukul mundur beberapa pasukan Rusia.

Intelijen pertahanan Inggris mengatakan pada hari Sabtu bahwa “sangat mungkin” bahwa Rusia telah mengerahkan hingga beberapa batalyon untuk memperkuat sektor Bakhmut, menyusul keuntungan taktis Ukraina di sisi kota. Dikatakan itu mewakili “komitmen signifikan oleh komando Rusia”.

“Pimpinan Rusia kemungkinan akan terus melihat penangkapan Bakhmut sebagai tujuan perang paling penting yang akan memungkinkan mereka untuk mengklaim beberapa ukuran keberhasilan dalam konflik,” katanya di Twitter.

Prigozhin mengakui bahwa Bakhmut tidak memiliki kepentingan strategis, tetapi menjadi sangat penting secara simbolis bagi kedua belah pihak karena intensitas pertempuran dan skala kerugiannya.

Hk Pools