Kepala NATO mendesak Turki untuk tidak memveto Swedia bergabung dengan aliansi | Berita NATO

Kepala NATO mendesak Turki untuk tidak memveto Swedia bergabung dengan aliansi |  Berita NATO

Stoltenberg mengatakan Swedia telah ‘memenuhi kewajibannya’ tetapi tidak membuat terobosan dalam pembicaraan dengan Erdogan dari Turki.

Kepala NATO Jens Stoltenberg mendesak Turki untuk tidak memveto tawaran Swedia untuk bergabung dengan aliansi militer, menjelang pertemuan bulan ini untuk mencoba mengatasi keberatan menunda keanggotaan Stockholm.

“Keanggotaan akan membuat Swedia lebih aman, tetapi juga membuat NATO dan Turki lebih kuat,” kata Sekretaris Jenderal Stoltenberg kepada wartawan di Istanbul pada hari Minggu setelah bertemu Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan menteri luar negeri yang baru diangkat, Hakan Fidan, mantan kepala badan intelijen, bertemu.

“Saya berharap untuk menyelesaikan aksesi Swedia secepat mungkin,” tambah Stoltenberg.

Pejabat dari Turki, Swedia dan Finlandia akan bertemu minggu depan untuk mencoba menyelesaikan masalah yang telah menunda keanggotaan Swedia di NATO, kata Stoltenberg, mengacu pada mekanisme bersama permanen yang dibentuk untuk mengatasi kekhawatiran Turki tentang Swedia dan untuk menangani Finlandia.

Pada bulan Maret, Turki meratifikasi tawaran Finlandia untuk menjadi anggota, dan menjadi anggota NATO ke-31 pada bulan April.

Semua 31 negara anggota harus meratifikasi protokol aksesi kandidat untuk bergabung dengan aliansi transatlantik.

Pemerintah Turki menuduh Swedia terlalu toleran terhadap organisasi “teroris” dan ancaman keamanan, termasuk kelompok Kurdi dan orang-orang yang terkait dengan upaya kudeta tahun 2016. Hongaria juga telah menunda persetujuannya, tetapi alasannya belum diumumkan.

“Swedia telah mengambil langkah konkret yang signifikan untuk memenuhi keprihatinan Turki,” kata Stoltenberg, mencatat bahwa negara itu telah mengubah konstitusinya, memperkuat undang-undang anti-“teror” dan mencabut embargo senjata terhadap Turki sejak mendaftar bergabung dengan NATO lebih dari setahun yang lalu.

NATO ingin menyembunyikan Swedia pada saat Presiden AS Joe Biden dan para pemimpin lainnya bertemu di Lituania pada 11-12 Juli.

Khawatir mereka dapat menjadi sasaran Moskow setelah Rusia menginvasi Ukraina tahun lalu, Swedia dan Finlandia meninggalkan posisi non-blok militer tradisional mereka untuk mencari perlindungan di bawah payung keamanan NATO.

INTERAKTIF - Finlandia bergabung dengan NATO April 2023

Sementara Stoltenberg mengadakan pembicaraan di Istanbul, ratusan orang, termasuk puluhan pengunjuk rasa pro-Kurdi, berkumpul di Stockholm untuk memprotes rencana keanggotaan NATO Swedia. Hingga 500 orang ikut serta dalam protes “Tidak untuk NATO – tidak ada undang-undang Erdogan di Swedia”.

Mereka berunjuk rasa di bawah panji “Aliansi Melawan NATO”, sebuah payung untuk organisasi Kurdi, kelompok sayap kiri, anarkis, pemuda dan aktivis iklim dan orang-orang yang menentang undang-undang “anti-teror” Swedia yang baru, yang juga mulai berlaku pada 1 Juni. daripada mereka yang menuntut media gratis.

Pada bulan Januari, sebuah protes di Stockholm yang melibatkan pembakaran salinan Alquran membuat pembicaraan keanggotaan NATO Swedia terhenti setelah Erdogan menangguhkan pertemuan tersebut. Insiden itu menyebabkan protes anti-Swedia di seluruh dunia Muslim.

Stoltenberg tampaknya menyarankan bahwa protes mungkin telah diajukan selama pembicaraannya.

“Saya mengerti sulit melihat protes terhadap Turki dan NATO di Swedia,” kata Stoltenberg. “Tapi izinkan saya menjelaskan, kebebasan berkumpul dan berekspresi adalah nilai inti dalam masyarakat demokratis kita. Hak-hak ini harus dilindungi dan dijunjung tinggi.”

Stoltenberg menghadiri pelantikan Erdogan di Ankara pada hari Sabtu, yang terpilih kembali untuk menjalani masa jabatan presiden ketiga dan lima tahun lagi menjabat.

sbobet88