Kejatuhan Bakhmut akan menandai ‘kemenangan Pyrrhic untuk Wagner’ Berita perang Rusia-Ukraina

Kejatuhan Bakhmut akan menandai ‘kemenangan Pyrrhic untuk Wagner’ Berita perang Rusia-Ukraina

Kiev, Ukraina – Menurut Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy, Bakhmut menyerupai Hiroshima setelah serangan bom nuklir tahun 1945.

Kota tenggara yang hancur, rumah bagi sekitar 70.000 orang sebelum perang pecah, hancur menjadi puing-puing setelah pengepungan selama 10 bulan.

“Tidak ada yang hidup tersisa. Semua bangunan telah hancur,” kata Zelenskyy pada pertemuan negara-negara Kelompok Tujuh (G7) di Hiroshima pada hari Minggu.

Beberapa jam sebelumnya, Yevgeny Prigozhin, kepala kelompok tentara bayaran Wagner, mengumumkan pengambilalihan penuh Bakhmut, sementara Kyiv mengatakan masih memiliki pijakan di pinggiran kota pertambangan dan universitas.

Jika dikonfirmasi, penangkapan Bakhmut akan menjadi perolehan militer pertama Rusia sejak jatuhnya Soledar, sebuah kota yang jauh lebih kecil di timur laut Bakhmut, pada bulan Januari.

Dalam gambar yang diambil dari video dan dirilis oleh Layanan Pers Prigozhin pada 20 Mei 2023, Yevgeny Prigozhin, kepala Grup Wagner, memegang bendera Rusia di depan tentaranya di Bakhmut, Ukraina (File: Layanan Pers Prigozhin via AP)

Namun, perolehan itu lebih simbolis daripada strategis – terutama mengingat harapan Presiden Rusia Vladimir Putin untuk kemenangan blitzkrieg di Ukraina pada Februari 2022.

Bakhmut sebagian besar ditangkap oleh pasukan Wagner, sebuah kelompok yang sebagian besar terdiri dari tahanan yang tidak terlatih yang direkrut dari penjara Rusia setelah wajib militer reguler Rusia terlalu tidak terorganisir, terdemoralisasi, dan kurang terlatih.

Wagner memulai serangan gelombang massal pada bulan Desember, yang dijuluki “pawai daging”. Mereka didukung oleh tembakan artileri dan mortir besar-besaran hampir 24 jam serta serangan udara.

Seorang pakar militer Ukraina terkemuka mengatakan Wagner telah kehabisan tenaga karena kehilangan banyak tenaga dan peralatan dalam kemajuan mereka yang lambat, jalan demi jalan.

“Ini adalah kemenangan Pyrrhic untuk Wagner,” kata Letnan Jenderal Ihor Romanenko, mantan wakil kepala Staf Umum angkatan bersenjata Ukraina, kepada Al Jazeera.

“Prigozhin juga mengerti ini,” katanya. “Dia hanya perlu melaporkan hasil politik-militer (kepada Putin), sesuatu yang berbeda dari Soledar.”

Seorang prajurit Ukraina berjalan di dekat bangunan tempat tinggal yang rusak akibat penembakan di garis depan kota Bakhmut
Seorang prajurit Ukraina berjalan di dekat bangunan tempat tinggal yang hancur akibat penembakan di kota garis depan Bakhmut di wilayah Donetsk (File: Anatolii Stepanov / AFP)

Prigozhin dilaporkan membuat janji pribadi kepada Putin untuk merebut Bakhmut, meskipun kota itu telah kehilangan kepentingan transportasi dan logistiknya karena pasukan Ukraina, yang mengalihkan jalur pasokan mereka tahun lalu.

Romanenko mengatakan pasukan Kyiv masih menguasai perbukitan dekat Bakhmut, mencegah kemajuan Rusia di kota-kota yang dijaga ketat Chasiv Yar, Konstantinivka, Kramatorsk dan Sloviansk.

Presiden AS Joe Biden mengatakan kepada G7 bahwa Rusia telah kehilangan 100.000 prajurit di sana sejak pengepungan dimulai pada Juli – lebih dari seluruh populasi sipil Bakhmut sebelum perang.

Rusia telah kehilangan lima prajurit di masing-masing Ukraina, sumber NATO mengatakan kepada CNN pada hari Minggu.

Prigozhin mengatakan tentara bayarannya akan mundur dari Bakhmut dalam beberapa hari.

Mereka akan menyerahkan kota itu kepada wajib militer reguler Rusia, katanya, yang dapat menimbulkan masalah karena mereka sebagian besar terdiri dari orang-orang yang baru saja dimobilisasi dengan pelatihan yang buruk dan moral yang rendah.

Ukraina tidak pernah mengungkapkan kerugian militernya, tetapi mereka sangat buruk sehingga Gedung Putih mendesak Kiev untuk meninggalkan Bakhmut pada bulan Februari, menurut dokumen AS yang bocor.

‘Mereka ingin aku kembali’

Beberapa prajurit Ukraina menyatakan keraguan tentang komandan mereka, dengan mengatakan bahwa mereka dipaksa kembali untuk membela Bakhmut meskipun mengalami luka serius.

“Sebuah bom meledak hanya beberapa meter dari saya,” kata seorang prajurit Ukraina yang mengatakan dia telah tiba di Kiev untuk “penambalan cepat” dan pembaptisan putranya kepada Al Jazeera.

“Saya melihat dua kali lipat, saya mengalami lima memar, tetapi mereka menginginkan saya kembali,” katanya tanpa menyebut nama.

Bagi istrinya, kembalinya dia ke garis depan tampak seperti pengorbanan yang sama sekali tidak perlu.

“Haruskah mereka menghabisinya di sana? Mengapa mereka tidak mendapatkan seseorang yang lebih muda, seseorang yang tidak pernah terluka berkali-kali?” katanya kepada Al Jazeera.

Pengambilalihan Bakhmut tampak sangat pahit setelah Ukraina melancarkan serangan balik yang mengejutkan dan berhasil di sana bulan ini.

Tetapi serangan balik tampaknya ditujukan untuk menyelamatkan prajurit Ukraina yang tersisa, kata seorang analis militer.

“Tujuannya telah tercapai,” kata Nikolay Mitrokhin dari Universitas Bremen Jerman kepada Al Jazeera. “(Kota) itu sepi.”

Kejatuhan Bakhmut dapat menunda serangan balasan yang jauh lebih besar di selatan, khususnya di wilayah Zaporizhia, tempat Kyiv mengumpulkan pasukan dalam beberapa pekan terakhir, katanya.

Penundaan itu juga berkaitan dengan kedatangan persenjataan baru Barat, khususnya tank Leopard A1 buatan Jerman yang canggih, katanya.

Pasukan Ukraina “tidak mungkin melancarkan serangan di selatan atau di tempat lain sampai mereka menerima dan menguji 80 tank Leopard A1 yang dijanjikan kepada mereka pada 1 Juni,” kata Mitrokhin.

Penundaan itu bisa merugikan pemulihan ekonomi Ukraina, yang menyusut hampir sepertiga tahun lalu dan baru mulai pulih, kata pengamat.

Pemerintah Barat dan jutaan pengungsi sedang menunggu akhir perang untuk mengalirkan bantuan dan kembali ke rumah.

“Tentu saja, jika tanggal (kemenangan) ditunda selama bertahun-tahun, hampir tidak ada peluang untuk berkembang,” kata analis yang berbasis di Kyiv Aleksey Kushch kepada Al Jazeera.

Asap mengepul dari gedung-gedung dalam pemandangan udara Bakhmut, tempat pertempuran terberat dengan pasukan Rusia di wilayah Donetsk, Ukraina
Asap mengepul dari gedung-gedung di Bakhmut, tempat pertempuran terberat dan terlama dengan pasukan Rusia dalam perang Ukraina (File: Libkos/AP)

Kremlin bersorak

Terlepas dari apa yang dikatakan Zelenskyy kepada Kremlin dan para pendukungnya tentang reruntuhan Bakhmut, itu bukanlah Hiroshima.

Bahkan bukan Bakhmut, karena mereka tetap menggunakan nama kota era Soviet, Artyomovsk.

Kremlin mengeluarkan pernyataan yang menjanjikan penghargaan negara kepada “semua orang yang menonjol”, dan orang-orang Rusia yang pro-perang berlomba untuk memuji “kemenangan”.

“Artyomovsk telah dibebaskan. Ini adalah peristiwa bersejarah,” seorang pembawa berita di Channel One yang dikendalikan Kremlin mengumumkan pada hari Minggu. “Mitos bahwa Artyomovsk adalah benteng yang tak tertembus telah dihancurkan.”

“Pengambilalihan membuka jalan langsung dan pendek ke” kota timur Dnipro,” lapor saluran Russia 1.

Beberapa tokoh di pihak Moskow yang berani menentang posisi Kremlin tidak melihat pengambilalihan Bakhmut sebagai peristiwa besar.

“Upaya yang sia-sia untuk pengambilalihan Bakhmut tidak terhitung,” Aleksandr Khodarovsky, seorang komandan di “Republik Rakyat Donetsk” yang dikendalikan separatis menulis di Telegram pada hari Minggu. “Bakhmut bukanlah Berlin, dan kejatuhannya tidak berarti akhir dari perang.”

Panglima perang pemberontak lainnya menggemakan kata-kata Romanenko tentang kemenangan “Pyrrhic” Rusia.

“Itu bahkan tidak sebanding dengan upaya dan dana yang dihabiskan untuk itu,” kata Igor Girkin, mantan menteri pertahanan di Donetsk yang dikuasai separatis, dalam sebuah posting Telegram.

Pengeluaran Sydney