Kegagalan sistem sinyal menyebabkan kecelakaan kereta yang fatal: pejabat India | Berita

Kegagalan sistem sinyal menyebabkan kecelakaan kereta yang fatal: pejabat India |  Berita

Anjloknya kereta api di India timur yang menewaskan sedikitnya 288 orang dan melukai lebih dari 800 orang disebabkan oleh kesalahan dalam sistem pensinyalan elektronik yang membuat mereka salah jalur, kata seorang pejabat kereta api.

Pada hari Jumat, masih ada kebingungan mengenai urutan kejadian yang menyebabkan bencana kereta api terburuk dalam beberapa dekade di distrik Balasore di negara bagian Odisha.

Jaya Verma Sinha, seorang pejabat senior kereta api, mengatakan pada hari Minggu bahwa penyelidikan awal mengungkapkan bahwa sinyal diberikan kepada Coromandel Express berkecepatan tinggi untuk berjalan di jalur utama, tetapi ini kemudian diubah, dan kereta malah ‘memasuki jalur yang berdekatan’. jalur melingkar di mana ia bertabrakan dengan kereta barang yang sarat dengan bijih besi.

Tabrakan itu menyebabkan gerbong Coromandel Express berbelok ke jalur lain, menyebabkan Yesvantpur-Howrah Superfast Express yang masuk menabrak reruntuhan dari sisi berlawanan dan juga tergelincir, katanya.

Kereta penumpang yang membawa 2.296 orang tidak beroperasi, tambah Sinha. Kereta yang membawa barang sering diparkir di jalur lingkar yang berdekatan sehingga jalur utama bebas untuk dilewati kereta penumpang.

Sinha mengatakan penyebab kecelakaan itu terkait dengan kesalahan pada sistem pensinyalan elektronik. Dia mengatakan penyelidikan terperinci akan menunjukkan apakah kesalahan itu manusia atau teknis.

Namun, Menteri Perkeretaapian Ashwini mengindikasikan kepada kantor berita ANI pada hari Minggu bahwa kesalahan manusia mungkin terjadi.

“Kami telah mengidentifikasi penyebab kecelakaan itu dan orang-orang yang bertanggung jawab untuk itu,” kata Vaishnaw, seraya menambahkan bahwa “tidak tepat” untuk memberikan perincian sebelum laporan investigasi akhir dirilis.

interaktif

Sistem interlocking elektronik adalah mekanisme keselamatan yang dirancang untuk mencegah gerakan bertabrakan antar kereta. Ini juga memantau status sinyal yang memberi tahu pengemudi seberapa dekat mereka dengan kereta berikutnya, seberapa cepat mereka bisa pergi dan keberadaan kereta stasioner di lintasan.

“Sistem ini 99,9 persen bebas dari kesalahan. Tapi 0,1 persen kemungkinan selalu ada kesalahan,” kata Sinha. Ditanya oleh seorang reporter apakah kecelakaan itu bisa menjadi kasus sabotase, dia berkata: “Tidak ada yang dikesampingkan.”

Keluarga mencari rumah sakit, kamar mayat

Pihak berwenang bekerja untuk membersihkan puing-puing dari dua kereta penumpang saat keluarga mencari rumah sakit dan kamar mayat untuk mencari kerabat yang hilang.

Um-E Kalsoom Shariff dari Al Jazeera, melaporkan dari Balasore, mengatakan para sukarelawan telah mendirikan kemah untuk menyediakan transportasi dan makanan bagi orang-orang yang mencari orang yang mereka cintai. “Orang-orang dengan luka serius dipindahkan ke kota lain di mana terdapat rumah sakit yang lebih besar,” kata Shariff.

Pada hari Minggu, beberapa gerbong rusak, hancur dan terbalik, adalah satu-satunya sisa dari tragedi itu. Pekerja kereta api bekerja keras di bawah terik matahari untuk meletakkan balok semen untuk memperbaiki rel yang rusak. Seorang kru dengan ekskavator sedang membersihkan lumpur dan puing-puing untuk membersihkan lokasi kecelakaan.

Lima belas mayat ditemukan pada Sabtu malam dan upaya dilanjutkan semalaman dengan derek berat digunakan untuk mengeluarkan mesin yang duduk di atas gerbong kereta api. Tidak ada mayat yang ditemukan di mesin dan pekerjaan selesai pada Minggu pagi, kata Direktur Jenderal Pemadam Kebakaran dan Layanan Darurat Odisha Sudhanshu Sarangi.

Kecelakaan itu terjadi pada saat pemerintah Perdana Menteri Narendra Modi berfokus pada modernisasi jaringan kereta api era kolonial Inggris di India, yang telah menjadi negara terpadat di dunia dengan perkiraan 1,42 miliar orang.

Alat berat memindahkan gerbong yang rusak dari rel kereta api di Balasore
Alat berat memindahkan gerbong yang rusak dari rel kereta api di distrik Balasore (Adnan Abidi/Reuters)

Terlepas dari upaya pemerintah untuk meningkatkan keselamatan, ratusan kecelakaan terjadi setiap tahun di jalur kereta api India, jaringan kereta api terbesar keempat di dunia. Sekitar 22 juta orang naik 14.000 kereta melintasi India setiap hari, menempuh jarak 64.000 km (40.000 mil).

Modi mengunjungi lokasi kecelakaan pada hari Sabtu dan berbicara dengan petugas penyelamat. Dia juga mengunjungi rumah sakit untuk menanyakan tentang yang terluka dan berbicara dengan beberapa orang.

Perdana menteri mengatakan kepada wartawan bahwa dia merasakan sakitnya para korban kecelakaan. Dia mengatakan pemerintah akan melakukan yang terbaik untuk membantu mereka dan menghukum berat siapa pun yang dianggap bertanggung jawab.

Pada tahun 1995, dua kereta bertabrakan di dekat New Delhi, menewaskan 358 orang dalam salah satu kecelakaan kereta terburuk di India. Pada 2016, sebuah kereta penumpang tergelincir antara kota Indore dan Patna, menewaskan 146 orang.

Sebagian besar kecelakaan seperti itu di India disebabkan oleh kesalahan manusia atau peralatan pensinyalan yang sudah ketinggalan zaman.

Pasukan Tanggap Bencana Nasional di lokasi kecelakaan kereta api di Balasore
Kebingungan muncul atas urutan kejadian yang menyebabkan kecelakaan di distrik Balasore di negara bagian Odisha (Piyal Adhikary/EPA)

link alternatif sbobet