Jutaan orang di bawah langit berkabut saat asap kebakaran hutan Kanada menyebar | berita lingkungan

Jutaan orang di bawah langit berkabut saat asap kebakaran hutan Kanada menyebar |  berita lingkungan

Jutaan orang di Amerika Utara berada di bawah penasehat kualitas udara karena kebakaran hutan yang terjadi di Kanada telah mendorong evakuasi, mengganggu perjalanan udara dan menyebabkan apokaliptik, langit yang dipenuhi asap bahkan ribuan kilometer dari api.

Layanan Cuaca Nasional di Amerika Serikat pada hari Kamis memperpanjang peringatan kualitas udara untuk Pantai Timur dari New England ke South Carolina, serta bagian Midwest, termasuk Ohio, Indiana, dan Michigan.

Pejabat kesehatan di lebih dari selusin negara bagian AS juga telah memperingatkan penduduk bahwa menghabiskan waktu di luar dapat menyebabkan masalah pernapasan karena tingginya tingkat partikel halus di atmosfer.

Kanada mengalami awal musim kebakaran terburuk yang pernah tercatat, kata para ahli, dengan kebakaran dilaporkan di hampir semua provinsi dan wilayah negara itu sejak Mei.

Lebih dari 400 kebakaran hutan Kanada masih terjadi, terutama di provinsi timur Quebec, di mana sekitar 150 kebakaran dilaporkan pada Kamis pagi dan sekitar 13.500 orang terpaksa mengungsi.

Namun, selama konferensi pers sore, Perdana Menteri Quebec Francois Legault mengatakan situasinya “stabil” dan sejauh ini tidak ada kematian atau cedera serius yang dilaporkan.

Namun, dia menambahkan bahwa akan memakan waktu beberapa hari lagi sebelum pengungsi dapat pulang.

“Masih luar biasa mengingat intensitas kebakaran (yang) sejauh ini tidak ada korban jiwa, tidak ada luka serius. Itulah yang paling penting, jadi teruslah berhati-hati,” kata Legault kepada wartawan di Quebec City.

Kualitas udara yang tidak sehat

Kebakaran hutan telah membawa langit berwarna jingga ke kota-kota besar di Kanada dan AS, termasuk New York City, di mana garis langit yang ikonis digelapkan oleh asap tebal dan asap awal pekan ini.

Secara singkat pada hari Kamis, udara New York sekali lagi berperingkat lebih tercemar daripada kota besar mana pun di dunia, mencapai pembacaan keseluruhan 178 pada Indeks Kualitas Udara (AQI).

AQI mengukur lima polutan utama, termasuk materi partikulat yang dihasilkan oleh kebakaran, dan pembacaan di atas 100 diklasifikasikan sebagai “tidak sehat”, sedangkan di atas 300 dianggap “berbahaya”.

Kamis pagi, beberapa pembacaan juga di atas angka 300 di wilayah Washington, DC, mendorong otoritas kesehatan setempat untuk mengumumkan “Kode Ungu” untuk memperingatkan penduduk tentang “kondisi udara yang sangat tidak sehat” yang terkait dengan kebakaran hutan.

“Asap dari kebakaran hutan Kanada menyebabkan kualitas udara yang tidak sehat di wilayah Washington, DC dan AS bagian timur laut. Masalah ini kemungkinan akan berlanjut atau memburuk hingga Jumat,” cuit Wali Kota Muriel Bowser.

(Al Jazeera)

Alan Fisher dari Al Jazeera, melaporkan dari Washington, DC pada Kamis sore, mengatakan “kabut seperti susu” masih menyelimuti Capitol Hill.

“Ini akan memakan waktu beberapa hari sebelum mulai bersih. Saat ini membentang ribuan mil dari Kanada ke Carolina Selatan, ”kata Fisher.

Acara telah dibatalkan

Kabut dan jarak pandang yang rendah mendorong pejabat penerbangan menghentikan penerbangan masuk ke bandara utama di New York dan Philadelphia dari wilayah Timur Laut dan Atlantik Tengah, serta Ohio, untuk hari kedua pada hari Kamis. Semua penerbangan menuju bandara di Newark, New Jersey, juga ditunda.

Di Washington, DC, Gedung Putih menunda acara Bulan Pride karena asap, dan tim bisbol Washington Nationals menunda pertandingan sorenya, menjadi acara olahraga terbaru yang terkena dampak kebakaran.

Kondisi berasap kemungkinan akan berlanjut hingga Minggu ketika sistem badai baru mengubah arah angin yang ada, kata ahli meteorologi Layanan Cuaca Nasional Peter Mullinax. Ini juga akan membawa peluang curah hujan untuk sebagian AS yang mendekati kondisi kekeringan.

“Kami akhirnya akan mulai melihat lebih banyak kelegaan pada saat kami mencapai awal minggu depan ketika kami mulai melihat angin selatan masuk dan mendorong asap itu lebih jauh ke utara dan keluar ke Atlantik,” kata Mullinax.

Sementara itu, Presiden AS Joe Biden mengatakan pemerintahannya siap memberikan dukungan tambahan untuk membantu Kanada menanggapi kebakaran tersebut.

Gedung Putih mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa lebih dari 600 petugas pemadam kebakaran dan personel lainnya telah dikerahkan untuk membantu rekan-rekan Kanada mereka melawan api, sementara bantuan lebih lanjut sedang dalam perjalanan.

“Saya berbicara dengan Perdana Menteri (Justin) Trudeau kemarin dan menawarkan bantuan tambahan apa pun yang dibutuhkan Kanada untuk segera mempercepat upaya memadamkan kebakaran ini, terutama di Quebec, di mana kebakaran berdampak paling langsung pada komunitas Amerika,” kata Biden.


Togel Singapura