Jurnalis Bao Choy memenangkan banding di pengadilan tertinggi Hong Kong | Berita Kebebasan Pers

Jurnalis Bao Choy memenangkan banding di pengadilan tertinggi Hong Kong |  Berita Kebebasan Pers

Pengadilan Banding Akhir membatalkan keyakinan mengatakan ‘ketidakadilan substansial dan serius’ telah dilakukan.

Wartawan dokumenter Bao Choy telah memenangkan bandingnya di Pengadilan Tinggi Hong Kong atas tuduhan mengakses catatan registrasi kendaraan.

Choy, yang bekerja sebagai pekerja lepas untuk penyiar publik RTHK, berusaha menggunakan catatan tersebut untuk mencari tahu siapa yang terlibat dalam penyerangan kekerasan terhadap pengunjuk rasa dan penumpang kereta api di stasiun Yuen Long selama protes massal pada 2019.

Dia dinyatakan bersalah pada April 2021 atas dua tuduhan membuat pernyataan palsu untuk mendapatkan informasi dan didenda 6.000 dolar Hong Kong ($764).

Banding ke Pengadilan Banding Terakhir, yang dimulai pada 3 Mei, adalah kesempatan terakhirnya untuk membatalkan keputusan tersebut.

Dalam putusan tertulis pada hari Senin, Pengadilan Banding Akhir mengatakan “ketidakadilan yang substansial dan serius” telah dilakukan terhadap Choy dengan menyimpulkan bahwa dia sengaja membuat pernyataan palsu saat mengakses database aplikasi pencarian untuk catatan STNK.

Putusan tersebut mengatakan tidak ada alasan untuk “jurnalisme bonafide” dikecualikan dari frasa tersebut.

Kasus ini bergantung pada apa yang disebut sebagai “masalah terkait lalu lintas dan transportasi” — salah satu dari tiga alasan yang tersedia bagi mereka yang mencari catatan publik secara online — dan apakah itu termasuk pelaporan. Pilihan lainnya adalah “prosedur hukum terkait transportasi” atau “jual beli kendaraan”.

Choy memilih yang pertama karena melibatkan penggunaan kendaraan di jalan raya.

Pria bersenjata dengan kaus putih dan helm di Stasiun Yuen Long pada Juli 2019
Choy ingin mengidentifikasi orang-orang bersenjata yang terlibat dalam serangan Yuen Long untuk film dokumenter pemenang penghargaannya ‘7.21 Who Owns the Truth’ (File: Tyrone Siu/Reuters)

Choy mengatakan kepada wartawan di luar pengadilan bahwa dia senang dengan keputusan tersebut, dengan mengatakan bahwa keputusan tersebut menyatakan pentingnya kebebasan pers dan berbicara yang dilindungi secara konstitusional di kota tersebut.

Dia mengatakan dia berharap itu akan menjadi dorongan bagi semua wartawan yang masih bekerja di kota.

Media lokal Hong Kong yang dulu aktif mendapat tekanan sejak China memperkenalkan undang-undang keamanan nasional pada tahun 2020 dengan outlet seperti Apple Daily dan Stand News terpaksa ditutup. Tahun lalu, wilayah tersebut turun ke peringkat 148 dunia dalam peringkat kebebasan pers Reporters Without Borders.

Sebelum penangkapan Choy, merupakan praktik umum bagi media Hong Kong untuk mengakses catatan publik, seperti pendaftaran kendaraan, tanah, dan perusahaan, untuk digunakan dalam pelaporan mereka dan tidak ada yang pernah dituntut.

Serangan di Yuen Long terjadi di tengah meningkatnya ketegangan atas penentangan massa terhadap RUU yang diusulkan oleh Kepala Eksekutif Carrie Lam saat itu yang akan memungkinkan orang diekstradisi ke China daratan.

Serangan kekerasan oleh pria dengan tongkat dan tiang disiarkan langsung di media sosial, tetapi 39 menit sebelum polisi tiba di tempat kejadian.

Tujuh pendukung pro-pemerintah dipenjara pada Juli 2021 atas apa yang digambarkan oleh hakim pengadilan sebagai “serangan tanpa pandang bulu”.

judi bola