Jepang siaga untuk peluncuran ‘satelit’ Korea Utara dalam dua minggu ke depan | Berita Militer

Jepang siaga untuk peluncuran ‘satelit’ Korea Utara dalam dua minggu ke depan |  Berita Militer

Pyongyang sebelumnya mengatakan telah menyelesaikan pekerjaan pada satelit mata-mata pertamanya, tetapi Tokyo mengatakan peluncurannya bisa berupa rudal balistik.

Korea Utara memberi tahu negara tetangganya Jepang pada hari Senin bahwa mereka berencana untuk meluncurkan satelit dalam beberapa hari mendatang dalam upaya yang mungkin untuk menempatkan satelit mata-mata militer pertama Pyongyang ke orbit.

Penjaga pantai Jepang mengatakan pemberitahuan tersebut mengindikasikan jendela peluncuran adalah dari 31 Mei dan 11 Juni dan dapat mempengaruhi perairan di Laut Kuning, Laut Cina Timur dan timur Pulau Luzon Filipina.

KCNA, kantor media negara Korea Utara, kemudian melaporkan bahwa Ri Pyong Chol, wakil ketua Komisi Militer Pusat partai yang berkuasa, membenarkan bahwa peluncuran direncanakan pada bulan Juni.

Korea Utara juga telah melakukan serangkaian uji coba rudal dan senjata dalam beberapa bulan terakhir, termasuk rudal balistik antarbenua (ICBM) berbahan bakar padat baru.

Dalam sebuah pernyataan kepada KCNA, pemerintah Korea Utara mengatakan satelit itu diperlukan untuk menanggapi “secara real time” terhadap “aksi militer berbahaya Amerika Serikat dan kekuatan bawahannya” di wilayah tersebut.

Kantor perdana menteri Jepang sejak itu mendesak Korea Utara untuk menahan diri dari peluncuran tersebut, dengan mengatakan akan bekerja sama dengan sekutu.

“Kami sangat mendesak Korea Utara untuk menahan diri dari peluncuran,” kata kantor perdana menteri di Twitter, menambahkan bahwa pihaknya akan bekerja sama “dengan negara-negara terkait, seperti AS dan Korea Selatan”.

Untuk meluncurkan satelit ke luar angkasa, Korea Utara harus menggunakan teknologi rudal jarak jauh yang dilarang berdasarkan resolusi Dewan Keamanan PBB. Peluncuran satelit pengamatan Bumi sebelumnya dipandang sebagai uji coba rudal terselubung.

Kepala Sekretaris Kabinet Jepang Hirokazu Matsuno mengatakan peluncuran itu akan melanggar resolusi PBB dan merupakan “ancaman bagi perdamaian dan keamanan Jepang, kawasan itu, dan komunitas internasional.”

Kim Jong Un berjalan dengan para pejabat di lokasi peluncuran Satelit Sohae.  Dia mengenakan jaket kulit hitam, celana baggy hitam dan kacamata hitam.  Struktur peluncuran ada di belakangnya
Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un berfoto di lokasi peluncuran Satelit Sohae. Pyongyang mengumumkan bulan lalu bahwa mereka telah menyelesaikan pekerjaan pada satelit mata-mata militer pertamanya (File: KCNA via Reuters)

Menteri Pertahanan Yasukazu Hamada memerintahkan Pasukan Bela Diri Jepang untuk menembak jatuh satelit atau puing-puing jika ada yang memasuki wilayah Jepang.

Pemerintah mengatakan akan melakukan segala daya untuk mengumpulkan dan menganalisis informasi dari peluncuran tersebut.

“Pyongyang mungkin memberi tahu Tokyo tentang peluncuran yang akan datang karena roket dapat terbang di atas wilayah Jepang, dan rezim Kim ingin mengklaim bahwa mereka sedang melakukan program luar angkasa yang sah,” kata Leif-Eric Easley, seorang profesor di Universitas Wanita Ewha di Seoul. , diceritakan Al. Jazeera di komentar email. “Tetapi pemberitahuan tersebut tampaknya tidak memenuhi standar internasional, dan setiap peluncuran satelit Korea Utara adalah ilegal berdasarkan resolusi Dewan Keamanan PBB yang melarang uji coba rudal balistik Korea Utara.”

Korea Utara mengumumkan bahwa mereka telah menyelesaikan pekerjaan satelit mata-mata pertamanya pada bulan April. Awal bulan ini, pemimpin Korea Utara Kim Jong Un memeriksa fasilitas satelit militer dan memberikan lampu hijau untuk “rencana aksi masa depan”. Peluncuran semacam itu akan menggunakan teknologi rudal jarak jauh yang dilarang berdasarkan resolusi Dewan Keamanan PBB.

Analis mengatakan satelit mata-mata adalah bagian dari upaya Korea Utara yang bersenjata nuklir untuk memajukan teknologi pengawasan, termasuk drone, dan meningkatkan kemampuannya untuk mencapai target jika terjadi konflik.

Media Korea Utara sebelumnya mengkritik rencana Korea Selatan, Amerika Serikat dan Jepang untuk berbagi data real-time pada peluncuran rudal Pyongyang, menggambarkan ketiganya membahas “langkah jahat” untuk meningkatkan kerja sama militer.

Keluaran SGP Hari Ini