Investigasi Illinois mengungkap pelecehan seksual yang merajalela di Gereja Katolik | Berita Kejahatan

Investigasi Illinois mengungkap pelecehan seksual yang merajalela di Gereja Katolik |  Berita Kejahatan

Laporan tersebut menyebutkan 451 pendeta dan saudara seagama dengan tuduhan pelecehan seksual terhadap mereka di AS.

Jaksa Agung Illinois di Amerika Serikat bagian barat tengah telah merilis laporan setebal 696 halaman yang mengungkapkan pelecehan seksual yang meluas oleh pendeta Katolik Roma di negara bagian itu – pelecehan katanya tidak dilaporkan dan, dalam beberapa kasus, ditoleransi.

Laporan tersebut menghitung 1.997 anak yang selamat selama tujuh dekade, dari tahun 1950 hingga 2019. Di antara temuan tersebut adalah bahwa 451 pendeta dan saudara seagama telah membuktikan klaim pelecehan seksual terhadap mereka.

Itu sekitar 149 lebih banyak pelaku pelecehan seks anak daripada yang diungkapkan sebelumnya oleh enam keuskupan Katolik yang beroperasi di seluruh Illinois, menurut laporan itu, yang mengungkapkan nama tersangka pelaku dan tanggal mereka dituduh menyakiti anak-anak.

“Para pelaku ini mungkin tidak akan pernah dimintai pertanggungjawaban di pengadilan, tetapi dengan menyebutkan nama mereka di sini, tujuannya adalah untuk memberikan akuntan publik dan penyembuhan bagi para penyintas yang telah lama menderita dalam diam,” kata pengacara itu.-Jenderal Illinois, Kwame Raoul, kata. siaran pers.

Kwame Raoul, dalam setelan biru, memberi isyarat dengan kedua tangan di belakang podium.  Dia berdiri di depan latar belakang yang bertuliskan "2023."
Jaksa Agung Illinois Kwame Raoul mengatakan dia berharap laporan itu akan menawarkan ‘ukuran penyembuhan’ bagi para penyintas (File: Charles Rex Arbogast / AP Photo)

Raoul melanjutkan penyelidikan setelah pendahulunya, Lisa Madigan, memutuskan untuk tidak mencalonkan diri kembali pada tahun 2018. Madigan meluncurkan penyelidikan tahun itu setelah menuduh Gereja Katolik menghitung jumlah pelaku pelecehan seks anak di antara stafnya.

Setelah penyelidikan dewan juri tahun 2018 terhadap Gereja Katolik di negara bagian Pennsylvania, keuskupan Illinois awalnya mengungkapkan 103 tersangka pelaku di situs web mereka.

Laporan hari Selasa mengatakan jumlah itu naik 81 dalam beberapa bulan setelah kantor jaksa agung Illinois meluncurkan penyelidikannya.

Sekitar 100.000 halaman dokumen keuskupan dianalisis sebagai bagian dari penyelidikan, dan kantor kejaksaan mengajukan lebih dari 600 pengaduan korban.

“Narasi para penyintas menunjukkan pola yang meresahkan dari gereja yang gagal mendukung para penyintas, mengabaikan atau menutupi laporan pelecehan, dan para penyintas menjadi korban kembali oleh gereja ketika mereka datang untuk melaporkan bahwa mereka dianiaya,” kata para penyintas. kantor mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Dalam satu kasus, seorang penyintas mengenang bagaimana seorang pendeta diduga menawarinya kue sebelum memeluknya di dapur pastoran. Jenis pelecehan ini terjadi beberapa kali setelah itu, kata korban yang selamat dalam laporan tersebut.

Sebagai orang dewasa, orang yang selamat mengatakan bahwa dia bersaksi kepada pimpinan gereja tentang apa yang terjadi dan menyebutkan nama pendeta tersebut, tetapi dia kemudian menemukan bahwa klaimnya tidak diselidiki. Pastor itu meninggal, laporan itu menjelaskan, dan gereja berusaha melindungi “nama baik dan reputasi” pria itu.

Laporan hari Selasa adalah sorotan terbaru bagi Gereja Katolik di AS, yang telah menghadapi serangkaian skandal terkait dugaan pelecehan seksual dan menutup-nutupi yang telah menghasilkan penyelesaian hukum miliaran dolar.

Baru bulan lalu, Jaksa Agung Negara Bagian Maryland Anthony Brown mengeluarkan laporan serupa yang mengidentifikasi 158 pendeta yang dituduh melakukan pelecehan seksual dan lebih dari 600 orang yang diduga selamat.

Setelah laporan tersebut, Blase Cupich, uskup agung Chicago, berusaha menghilangkan kekhawatiran bahwa Gereja Katolik lalai dalam mendokumentasikan dan menyelidiki kasus pelecehan seksual anak.

Dia merilis pernyataan video pada hari Selasa yang mengatakan bahwa sejak 2006 organisasinya telah mempertahankan dan memperbarui daftar publik pendeta yang diidentifikasi sebagai pelaku kekerasan melalui penyelidikan dan tinjauan independen.

Cupich menambahkan bahwa gerejanya telah “berulang kali meminta” agar jaksa agung Illinois membagikan kasus baru yang ditemukan atau diungkapkannya, tetapi dia terkejut pada hari Selasa menemukan nama baru dalam laporan jaksa agung.

“Tidak ada hal-hal yang tersembunyi atau tidak diketahui. Sebagian besar kasus terjadi beberapa dekade lalu, dan banyak pelakunya telah meninggal dunia,” kata Cupich tentang laporan tersebut. “Tidak ada ulama dengan satu tuduhan pelecehan seksual terhadap anak di bawah umur yang saat ini bertugas di Keuskupan Agung Chicago.”

Keluaran SDY