India, AS sepakati roadmap kerjasama industri pertahanan | Berita Senjata

India, AS sepakati roadmap kerjasama industri pertahanan |  Berita Senjata

Kesepakatan datang beberapa minggu sebelum Perdana Menteri India Narendra Modi mengunjungi Washington untuk kunjungan resmi kenegaraan dan berbicara dengan Presiden AS Joe Biden.

India dan Amerika Serikat telah menyepakati peta jalan untuk kerja sama industri pertahanan untuk beberapa tahun ke depan, kata pemerintah India – sebuah langkah yang diharapkan dapat meningkatkan ambisi manufaktur pertahanan New Delhi.

Washington bekerja untuk memperdalam hubungan dengan importir senjata terbesar di dunia dan melihat hubungan militer-ke-militer dan teknologi yang lebih dalam dengan negara Asia Selatan sebagai penyeimbang utama dominasi China di wilayah tersebut.

Peta jalan itu diselesaikan selama pertemuan antara Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin yang sedang berkunjung dan Menteri Pertahanan India Rajnath Singh di New Delhi pada hari Senin.

hubungan India AS
Austin memeriksa Pengawal Kehormatan Tri-Layanan selama resepsi seremonial di New Delhi (Anushree Fadnavis / Reuters)

Perjanjian tersebut dibuat beberapa minggu sebelum Perdana Menteri India Narendra Modi mengunjungi Washington pada 22 Juni untuk kunjungan kenegaraan resmi dan mengadakan pembicaraan dengan Presiden Joe Biden.

Pembicaraan antara Singh dan Austin memiliki “fokus khusus pada mengidentifikasi cara untuk memperkuat kerja sama industri”, kata pernyataan kementerian pertahanan India.

“Kedua belah pihak akan mengidentifikasi peluang untuk pengembangan bersama teknologi baru dan produksi bersama sistem yang ada dan yang baru serta memfasilitasi peningkatan kerja sama antara ekosistem pertahanan kedua negara,” katanya.

ā€œUntuk mencapai tujuan ini, mereka membuat peta jalan Kerja Sama Industri Pertahanan AS-India yang akan memandu arah kebijakan untuk beberapa tahun ke depan.ā€

hubungan India AS
Austin berjabat tangan dengan kepala pertahanan India Anil Chauhan (Anushree Fadnavis/Reuters)

India bergantung pada Rusia untuk hampir setengah dari pasokan militernya, tetapi juga semakin mendiversifikasi sumbernya untuk membeli antara lain dari AS, Prancis, dan Israel.

New Delhi juga menginginkan produsen pertahanan global untuk bermitra dengan perusahaan India dan memproduksi senjata dan peralatan militer di India untuk konsumsi lokal maupun ekspor.

India sedang mencari 18 drone bersenjata ketinggian tinggi dengan durasi panjang dari General Atomics Aeronautical Systems Inc dengan harga sekitar $1,5 miliar hingga $2 miliar, kata analis pertahanan Rahul Bedi. Pesawat itu kemungkinan akan dikerahkan di sepanjang perbatasannya yang bergolak dengan China dan Pakistan dan di wilayah Samudera Hindia yang strategis, tambah Bedi.

Laporan media India mengatakan bahwa produksi bersama dan pembuatan mesin jet tempur, kendaraan tempur infanteri, howitzer dan senjata presisi mereka dibahas di Washington bulan lalu selama pertemuan Kelompok Kebijakan Pertahanan AS-India.

Perdagangan pertahanan AS dengan India telah meningkat dari hampir nol pada tahun 2008 menjadi lebih dari $20 miliar pada tahun 2020. Pembelian India dari AS telah mencakup pesawat patroli maritim jarak jauh, pesawat angkut C-130, rudal, dan drone.

judi bola terpercaya