‘Harapan tidak pernah mati’: migran Venezuela menghilang di Kolombia | Berita Migrasi

‘Harapan tidak pernah mati’: migran Venezuela menghilang di Kolombia |  Berita Migrasi

Cucuta, Kolombia – Dalam pesan WhatsApp terakhir yang dikirim oleh Nestor Pena yang berusia 17 tahun pada 16 Mei 2020, dia berjanji kepada ibunya bahwa dia akan menulis kepadanya lagi ketika dia pulang kerja.

Namun sekitar pukul 15.30, Nestor pergi makan siang di Tulua, sebuah kota di Kolombia barat, dan tidak pernah terdengar lagi kabarnya. Di lokasi konstruksi tempat dia bekerja, dia meninggalkan sepasang sepatu baru, pakaian ganti, ponsel, dan paspor Venezuelanya.

“Mereka tidak mungkin mencoba merampoknya karena dia meninggalkan semuanya,” Zugey Pena, ibunya, mengatakan kepada Al Jazeera. Dia masih berpikir tentang apa yang mungkin terjadi pada putranya, dan berpegang teguh pada satu petunjuk: “Rekannya mendengar bahwa para pemberontak mengambilnya.”

Menurut kantor jaksa agung Kolombia, 288 warga Venezuela telah dilaporkan sebagai korban penghilangan paksa di Kolombia sejak 2015, ketika krisis ekonomi dan kemanusiaan di Venezuela menyebabkan eksodus migran dan pengungsi.

Institut Kedokteran Hukum dan Ilmu Forensik Nasional Kolombia, sebuah badan pemerintah yang mengawasi database orang hilang dari berbagai sumber resmi, mengatakan jumlah sebenarnya kemungkinan jauh lebih tinggi, dengan hampir 1.500 orang Venezuela telah hilang sejak 2015.

Sebuah tangan memegang layar ponsel, dengan wajah seorang pemuda.
Zugey Peña mengedit video putranya yang hilang untuk diunggah ke media sosial (Christina Noriega/Al Jazeera)

Sekitar 2,5 juta orang Venezuela telah menetap di Kolombia sejak krisis dimulai. Mereka memenuhi syarat untuk izin tinggal 10 tahun, tetapi jarang menghadapi pekerjaan formal dan diskriminasi. Dalam beberapa kasus, harapan akan kehidupan yang lebih baik diredam oleh kekerasan internal negara.

Menurut sebuah laporan oleh R4V, platform antarlembaga yang dipimpin oleh Organisasi Internasional untuk Migrasi dan Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi, geng dan kelompok bersenjata di seluruh Amerika Latin menargetkan migran Venezuela untuk perekrutan paksa, perdagangan seks, dan eksploitasi di tambang ilegal – kejahatan yang dapat menyebabkan hilangnya mereka.

“Karena situasi mereka yang rentan, tidak adanya atau kurangnya akses ke mekanisme untuk mengatur status hukum mereka, kurangnya sumber daya dan kurangnya jaringan keluarga dan komunitas, mereka mungkin sangat rentan,” Chiara Marinelli, rekan penulis laporan itu, kepada Al Jazeera.

Orang-orang yang membawa tas pakaian dan barang-barang tiba dengan sampan kayu panjang melintasi sungai berwarna cokelat.
Warga Venezuela menyeberangi Sungai Arauca dengan kano untuk mencapai Kolombia pada 2021 (File: Luisa Gonzalez/Reuters)

‘Tidak ada yang berjuang untuk mereka’

Meskipun perjanjian perdamaian tahun 2016 antara Angkatan Bersenjata Revolusioner Kolombia (FARC) dan pemerintah menyebabkan pengurangan kekerasan di negara tersebut, beberapa daerah masih terperosok dalam konflik antara kelompok-kelompok bersenjata yang lebih kecil, yang memangsa komunitas rentan untuk menargetkan perekrutan dan perekrutan pemuda. melaksanakan. menguasai sebagian besar wilayah.

Pengungsi dan migran terkadang tidak menyadari risiko yang ditimbulkan oleh kelompok kriminal di beberapa bagian Kolombia, atau mereka bersedia menghadapi bahaya untuk mendapatkan penghasilan atau untuk bepergian ke seluruh negeri.

Di antara bahaya tersebut adalah penghilangan paksa, sebuah kejahatan yang tidak meninggalkan jejak korban dan telah digunakan oleh kelompok bersenjata untuk menimbulkan ketakutan di masyarakat. Lebih dari 120.000 orang diyakini telah hilang di seluruh negeri akibat konflik bersenjata Kolombia.

Menurut kelompok hak asasi manusia, para migran dan pengungsi kurang siap untuk mengadvokasi diri mereka sendiri sebagai korban dibandingkan dengan warga negara Kolombia, karena mereka berjuang untuk mengakses sistem hukum yang asing dan menghadapi diskriminasi. Mereka juga tidak memenuhi syarat untuk mendaftar sebagai korban konflik bersenjata Kolombia, membatasi mereka untuk menerima reparasi.

Seorang wanita dengan ransel dan seorang pria berjalan berdampingan di jalan, dengan yang terakhir membawa koper di bahunya.
Migran berjalan melintasi perbatasan Kolombia-Venezuela. Jalur informal menjadi berbahaya bagi para migran (Christina Noriega/Al Jazeera)

“Kerabat orang Kolombia yang hilang ada di kantor jaksa agung setiap hari; mereka berbicara kepada media, mereka mendapat dukungan dari kelompok hak asasi manusia. Sebaliknya, keluarga migran tidak terbiasa dengan proses pengajuan laporan, dan mereka tidak berbicara kepada media karena takut,” kata Wilfredo Canizares, direktur Fundacion Progresar, sebuah kelompok hak asasi manusia yang menyelidiki penghilangan paksa di sepanjang Kolombia-Venezuela perbatasan selama tiga dekade.

“Jika kantor jaksa agung tidak menyelidiki kasus warga Kolombia yang memperjuangkannya sepanjang hidup mereka,” katanya kepada Al Jazeera, “peluang apa yang dimiliki rakyat Venezuela jika tidak ada yang berjuang untuk mereka?”

Seperti halnya banyak laporan penghilangan paksa di seluruh Kolombia, impunitas umum terjadi dalam kasus orang-orang Venezuela yang hilang. Menurut kantor kejaksaan agung, dari sekitar 250 kasus yang dibuka sejak 2015 – beberapa melibatkan banyak korban – sebagian besar, 225, tidak terpecahkan dan tetap aktif.

Kejaksaan Agung tidak menanggapi permintaan Al Jazeera untuk mengomentari masalah tersebut.

Pencarian keadilan

Setelah putranya menghilang, Zugey Pena mengatakan dia meminta dukungan dari kelompok bantuan lokal dan internasional, tetapi mereka mengatakan kepadanya bahwa mereka berfokus pada penyediaan bantuan kemanusiaan, seperti makanan, perumahan, dan pakaian, daripada mencari migran yang hilang dan mencari pengungsi.

Panggilan berikutnya adalah ke kantor jaksa agung di Cucuta. Setelah mengunjungi kantor setiap hari Senin selama lebih dari sebulan, katanya, seorang pejabat akhirnya mengajukan laporan pidana, tetapi memperingatkannya bahwa kasus tersebut mungkin tidak segera diselidiki, di tengah ribuan insiden lain yang belum terpecahkan. .

“Dia mengatakan kepada saya bahwa kasus hilangnya warga Kolombia adalah prioritas dan kami sebagai warga Venezuela tidak dapat berharap kasus kami akan segera diselidiki,” kata Pena.

Kasus putranya diserahkan ke jaksa di Cali pada 2022, katanya, tetapi dia belum menerima informasi apa pun tentang statusnya sejak saat itu.

Sebuah laporan baru-baru ini dari Colombian Ideas for Peace Foundation mendesak pemerintah Kolombia untuk memasukkan penduduk migran dalam upaya pembangunan perdamaian dan untuk memperbaiki kondisi sosial ekonomi yang buruk yang membuat para migran rentan terhadap kelompok bersenjata. Sementara itu, laporan R4V menyarankan agar kelompok kemanusiaan memberi tahu para migran dan pencari suaka tentang hak mereka untuk melaporkan kejahatan dan membimbing mereka dalam mengakses sistem peradilan.

Sebelum Nestor Pena menghilang, dia pindah dari Cucuta ke Tulua untuk mencari pekerjaan yang memungkinkan dia menabung cukup uang untuk menyelesaikan pembangunan rumah ibunya di Venezuela dan memulai bisnis bersama.

Anak-anaknya yang lain, yang tinggal di Chili dan Peru, mendesak ibu mereka untuk kembali ke rumah setengah jadi itu – tetapi dia bersumpah untuk tinggal di Kolombia selama Nestor masih hilang: “Harapan seorang ibu tidak pernah mati.”

slot online