Guinea-Bissau mengadakan jajak pendapat legislatif di tengah kebuntuan politik | Berita

Guinea-Bissau mengadakan jajak pendapat legislatif di tengah kebuntuan politik |  Berita

Guinea-Bissau pergi ke tempat pemungutan suara dalam pemilihan legislatif pada hari Minggu karena para pemilih mencari stabilitas lebih dari setahun setelah Presiden Umaro Sissoco Embalo membubarkan parlemen atas tuduhan korupsi.

Di distrik pusat Bairro Militar di ibu kota Bissau, 30 pemilih bangun lebih awal untuk berbaris di bawah naungan pepohonan sebelum memberikan suara mereka setelah pembukaan pada pukul tujuh pagi (0700 GMT).

Dua puluh dua partai memperebutkan 102 kursi, dengan sekitar 884.000 orang terdaftar untuk memilih. Hasil diharapkan dalam waktu 48 jam.

Tiga partai dominan, termasuk partai Madem G15 pimpinan Embalo, berbagi hampir semua kursi di majelis nasional. Dua partai lainnya adalah Partai Afrika untuk Kemerdekaan Guinea dan Tanjung Verde (PAIGC) yang telah lama mendominasi dan Partai Pembaruan Sosial (PRS).

Di bawah sistem politik saat ini, partai mayoritas atau koalisi menunjuk pemerintah, tetapi presiden memiliki kekuasaan untuk memecatnya dalam keadaan tertentu. Hal ini telah menyebabkan kebuntuan politik dan pertikaian di masa lalu.

Embalo membubarkan majelis nasional pada Mei tahun lalu setelah berselisih dengan anggota parlemen beberapa bulan setelah menggagalkan upaya kudeta.

Presiden mengatakan dia memiliki “perbedaan terus-menerus yang tidak dapat diselesaikan” dengan parlemen, yang katanya penuh dengan “politik gerilya dan konspirasi”.

Dia menuduh anggota parlemen melindungi anggota parlemen yang dituduh dalam kasus korupsi dan menolak untuk diaudit.

Embalo, seorang mantan jenderal angkatan darat, telah lama berupaya mengubah konstitusi, yang oleh masyarakat internasional disebut sebagai faktor utama di balik ketidakstabilan negara.

Meski perubahan yang ingin dilakukannya tidak jelas, para kritikus menuduhnya mencoba mengkonsolidasikan kekuasaan setelah pemilihan presiden 2019 yang disengketakan.

Guinea-Bissau, bekas jajahan Portugis berpenduduk sekitar dua juta orang, terkenal tidak stabil, setelah mengalami empat kudeta militer sejak 1974, terakhir pada 2012.

Upaya kudeta terbaru terjadi pada Februari tahun lalu ketika orang-orang bersenjata menyerbu kompleks pemerintah tempat Embalo mengadakan rapat kabinet. Embalo, yang memegang kekuasaan, mengaitkan insiden itu dengan perdagangan narkoba yang sedang booming di negara itu.

Pulau-pulau Atlantik yang tersebar di negara itu dan labirin bakau merupakan daya tarik bagi wisatawan, tetapi juga penyelundup kokain dalam perjalanan mereka dari Amerika Selatan ke Eropa.

Mengingat lapangan permainan yang terfragmentasi, analis dan politisi meragukan apakah mayoritas yang jelas akan muncul.

‚ÄúTidak akan ada pemenang dengan mayoritas mutlak dalam pemilihan ini. Itu tidak mungkin,” kata Perdana Menteri Nuno Gomes Nabiam, pemimpin Majelis Partai Persatuan Demokrasi Rakyat Guinea-Bissau. “Tidak ada pihak yang siap untuk memerintah Guinea-Bissau sendirian.”

Kekurangan bahan pangan

Gempa susulan dari perang di Ukraina, yang menaikkan harga pangan global, serta pandemi COVID-19, juga berdampak buruk pada perekonomian negara.

Seperlima populasi mengalami kekurangan pangan, menurut PBB.

Petani tidak senang dengan pemerintah menaikkan harga dasar kacang mete, ekspor utama dan sumber pendapatan bagi penduduk.

Ketidakpuasan terhadap kebijakan pemerintah terlihat jelas di jalur kampanye.

“Kami melakukan perjalanan ke seluruh negeri, tetapi petani menolak untuk datang dan mendengarkan pidato beberapa kandidat karena kegagalan kampanye mete,” Buli Camara, seorang aktivis Madem, mengatakan kepada kantor berita AFP.

“Tahun ini benar-benar gagal.”

Di tempat lain, ada sedikit antusiasme untuk pemilu.

Antonio Nhaga, kepala kelompok pemantau media, mengatakan para pemimpin “seharusnya tidak menyarankan apa pun yang akan membuat orang percaya (akan ada) perubahan nyata dalam kehidupan masyarakat”.

Tapi reformasi sangat dibutuhkan.

Ketidakstabilan dan kemiskinan membuat negara ini menarik bagi para pengedar narkoba yang menyelundupkan kokain dari Amerika Latin ke Eropa. Perdagangan kayu dan korupsi juga merajalela.

Komunitas Ekonomi Negara-Negara Afrika Barat (ECOWAS) mengerahkan tim yang terdiri dari 15 pemantau pemilu, sementara 600 tentara dikerahkan untuk mencegah kudeta lainnya.

Keluaran SGP