Di Kherson yang diduduki Rusia, bantuan banjir datang perlahan: Warga | Berita perang Rusia-Ukraina

Di Kherson yang diduduki Rusia, bantuan banjir datang perlahan: Warga |  Berita perang Rusia-Ukraina

Selama berhari-hari, seorang remaja Ukraina telah menunggu di loteng, tak jauh dari kuburan kotanya yang banjir, menghabiskan waktu bersama kakeknya yang berusia 83 tahun dan dua orang lanjut usia lainnya, berharap bantuan untuk menghentikan banjir ‘ bencana runtuhnya bendungan.

Tapi bantuan perlahan datang ke Oleshky, sebuah kota yang diduduki Rusia di seberang Sungai Dnipro dari kota Kherson dengan populasi 24.000 sebelum perang, menurut mereka yang terdampar dan penyelamat Ukraina mereka yang putus asa. Pasukan Rusia mengambil perahu penyelamat, kata mereka. Ada yang mengatakan tentara hanya akan membantu orang dengan paspor Rusia.

“Tentara Rusia berdiri di pos pemeriksaan, mencegah (penyelamat) mendekati daerah yang paling terkena dampak dan membawa pergi perahu,” kata seorang sukarelawan, Yaroslav Vasiliev. “Mereka takut pada penyabot, mereka mencurigai semua orang.”

Jadi, Yektarina But yang berusia 19 tahun dan tiga orang lanjut usia yang bersamanya hanya menunggu, bersama ribuan lainnya yang diyakini terjebak banjir yang tersebar di 600 kilometer persegi (230 mil persegi) wilayah Kherson. Sekitar dua pertiga daerah banjir berada di wilayah yang diduduki Rusia, kata para pejabat.

Kelompok di loteng tidak memiliki listrik, tidak ada air mengalir, tidak ada makanan. Baterai di ponsel But sedang sekarat.

“Kami takut tidak ada yang tahu tentang kematian kami,” katanya dalam wawancara telepon singkat, suaranya bergetar.

“Segala sesuatu di sekitar kita kebanjiran,” katanya. “Masih belum ada bantuan.” Kakeknya, yang menderita stroke, kehabisan obat, katanya. Seorang wanita bersamanya, nenek tetangga, tidak bisa bergerak sendiri.

Yang lainnya berpaling dari keselamatan.

Viktoria Mironova-Baka mengatakan dia melakukan kontak dari Jerman dengan anggota keluarga yang terjebak di wilayah banjir.

“Keluarga saya mengatakan bahwa tentara Rusia datang ke rumah hari ini dengan perahu, tetapi mereka mengatakan mereka hanya akan membawa mereka yang memiliki paspor Rusia,” katanya kepada The Associated Press. Nenek, bibinya, dan lebih dari selusin orang lainnya bersembunyi di loteng sebuah rumah berlantai dua.

Detail kehidupan di Ukraina yang diduduki Rusia seringkali tidak jelas. AP tidak dapat secara independen memverifikasi laporan penyitaan kapal atau bahwa hanya orang Rusia yang dievakuasi, tetapi laporan tersebut konsisten dengan pelaporan oleh media independen Rusia.

Ini sangat kontras dengan wilayah yang dikuasai Ukraina yang dibanjiri oleh runtuhnya bendungan. Pihak berwenang di sana secara agresif mengevakuasi warga sipil dan membawa pasokan darurat. Presiden Volodymyr Zelenskyy melakukan perjalanan ke daerah tersebut pada hari Kamis untuk menilai kerusakan. Presiden Rusia Vladimir Putin “saat ini tidak memiliki rencana” untuk mengunjungi daerah yang terkena dampak Moskow, kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov kepada wartawan.

Petugas penyelamat mengevakuasi penduduk setempat dari daerah banjir setelah bendungan Nova Kakhovka jebol, di tengah serangan Rusia di Ukraina, di Kherson, Ukraina, 7 Juni 2023. REUTERS/Vladyslav Musiienko TPX GAMBAR HARI INI
Tim penyelamat Ukraina mengevakuasi warga dari daerah banjir setelah bendungan Nova Kakhovka jebol (Vladyslav Musiienko/Reuters)

Wilayah ini sangat menderita sejak Rusia menginvasi Ukraina awal tahun lalu, mengalami serangan artileri dan rudal yang terkadang tanpa henti.

Bencana terbaru dimulai pada hari Selasa ketika bendungan pembangkit listrik tenaga air Kakhovka, sekitar 80 km (50 mil) hulu dari Oleshky, runtuh, mengirimkan semburan air ke Sungai Dnipro dan melintasi garis depan perang.

Para pejabat mengatakan lebih dari 6.000 orang telah dievakuasi dari puluhan kota, kota kecil dan desa yang dilanda banjir di kedua sisi sungai. Namun skala sebenarnya dari bencana tersebut masih belum jelas untuk wilayah yang pernah menjadi rumah bagi puluhan ribu orang tersebut.

Sedikitnya 14 orang tewas akibat banjir, banyak yang kehilangan tempat tinggal, dan puluhan ribu orang tanpa air minum.

Banjir menghancurkan tanaman, ranjau darat terlantar, menyebabkan kerusakan lingkungan yang meluas dan membuka jalan bagi kekurangan listrik jangka panjang.

Ukraina mengatakan Rusia menghancurkan bendungan dengan bahan peledak. Rusia menuduh Ukraina menghancurkannya dengan serangan rudal.

Sebuah pesawat tak berawak yang diterbangkan oleh tim AP di atas puing-puing bendungan pada hari Rabu mengungkapkan tidak ada bekas luka bakar atau luka pecahan peluru yang khas dari pemboman. Sebagian besar bendungan itu sendiri sekarang berada di bawah air, dan gambar AP menawarkan snapshot terbatas, sehingga sulit untuk mengesampingkan skenario mana pun. Bendungan itu juga telah dilemahkan oleh pengabaian Rusia dan air telah membanjirinya selama berminggu-minggu. Itu telah berada di bawah kendali Rusia sejak invasi Februari 2022.

Dalam foto selebaran yang diambil dari video yang dirilis oleh administrasi wilayah Kherson yang dikuasai Rusia pada hari Rabu, 7 Juni 2023, alun-alun pusat Nova Kakhovka dibanjiri setelah bendungan Kakhovka diledakkan, di bagian Kherson yang dikuasai Rusia wilayah, Ukraina.  (Administrasi wilayah Kherson yang dikuasai Rusia melalui AP)
Dalam foto selebaran yang diambil dari video yang dirilis oleh administrasi wilayah Kherson yang dikontrol Rusia pada hari Rabu, 7 Juni 2023, alun-alun pusat Nova Kakhovka dibanjiri setelah bendungan Kakhovka runtuh (administrasi wilayah Kherson yang dikontrol Rusia melalui AP )

Menambah tragedi itu, Rusia menembaki daerah-daerah yang dilanda banjir, termasuk kota garis depan Kherson. Pada hari Kamis, penembakan Rusia bergema tidak jauh dari alun-alun di Kherson tempat kru darurat dan sukarelawan membagikan bantuan. Beberapa titik evakuasi di kota itu terkena dampak dan sembilan orang terluka, menurut pejabat Ukraina.

Air banjir mengubah lanskap di hilir dan mengubah dinamika perang yang telah berlangsung selama 15 bulan.

Walikota Oleshky, Yevhen Ryshchuk, mengatakan pada Kamis sore ketinggian air mulai turun, tetapi sekitar 90 persen kota terendam banjir.

Ryshchuk melarikan diri setelah pasukan Rusia mencoba memaksanya untuk bekerja sama, tetapi dia tetap berhubungan dekat dengan orang-orang di dalam dan sekitar kota.

Rusia mengatakan itu membantu warga sipil di kawasan itu. Gubernur daerah yang ditunjuk Moskow Vladimir Saldo mengklaim setidaknya 4.000 orang telah dievakuasi dari daerah banjir. Dia membagikan video yang menunjukkan tempat tidur kosong di tempat penampungan yang disiapkan untuk pengungsi.

Ryshchuk menolak pembicaraan seperti itu.

Dia mengatakan beberapa orang yang mencoba meninggalkan daerah banjir dipaksa mundur oleh tentara Rusia yang menuduh mereka sebagai “pelayan” – orang yang menunggu Ukraina mendapatkan kembali kendali atas wilayah tersebut.

Lainnya, yang menelepon layanan darurat yang dikendalikan Rusia, diberitahu bahwa mereka harus menunggu bantuan, katanya.

“Itu dia,” katanya. “Kemarin beberapa orang Rusia datang di pagi hari, membawa beberapa orang dari atap, merekam video, dan pergi. Hanya itu yang mereka lakukan sejak hari ini.”

Bantuan yang berhasil lolos tersebar.

INTERAKTIF-NOVA KAKHOVKA-DAM-JUNI-2023-a-1686130471
(Al Jazeera)

Misalnya, rekaman militer Ukraina menunjukkan pasukannya menjatuhkan sebotol air dari drone ke seorang anak laki-laki yang terperangkap di loteng rumah mereka di dekat Oleshky bersama ibu dan saudara perempuannya. Tentara Ukraina kemudian mengevakuasi keluarga dan hewan peliharaan mereka ke kota Kherson, lapor polisi nasional.

Sebagian besar bantuan diselenggarakan oleh sukarelawan yang berkomunikasi melalui aplikasi terenkripsi Telegram. Pesan tentang orang-orang yang terlantar, sering terjebak di atap rumah mereka, muncul setiap beberapa menit di grup-grup ini. Sebagian besar ditempatkan di area yang lebih aman oleh anggota keluarga.

Hanya satu dari kelompok sukarelawan ini yang memiliki peta yang menunjukkan lebih dari 1.000 permintaan untuk mencari dan menyelamatkan orang, kebanyakan di Oleshky dan desa terdekat Hola Prystan.

Seorang wanita yang membantu salah satu kelompok, yang berbicara dengan syarat namanya tidak disebutkan karena takut akan pembalasan oleh penjajah Rusia, berbagi pesan dengan seorang jurnalis AP.

“Kami sedang mencari seseorang bernama Serhii Borzov,” bunyi pesan itu. “Dia ditemukan. Sayangnya mati. Belasungkawa kami untuk kerabat terdekat.”

Result SGP