Beijing memanggil utusan Jepang atas KTT G7 ‘anti-Cina’ | Berita Politik

Beijing memanggil utusan Jepang atas KTT G7 ‘anti-Cina’ |  Berita Politik

Kementerian Luar Negeri China mengatakan tindakan Jepang merugikan kedaulatan dan keamanan China.

Wakil Menteri Luar Negeri China Sun Weidong memanggil duta besar Jepang untuk mendaftarkan protes atas “kehebohan seputar isu-isu terkait China” di KTT Kelompok Tujuh (G7) akhir pekan lalu, kata kementerian luar negeri dalam sebuah pernyataan.

Para kepala negara terkaya di dunia, yang bertemu di kota Hiroshima, Jepang, menyatakan keprihatinan serius atas meningkatnya ketegangan di Laut Cina Timur dan Laut Cina Selatan, serta menyatakan keprihatinan tentang situasi hak asasi manusia di Cina, termasuk di Tibet dan Xinjiang.

Sun mengatakan Jepang telah bekerja sama dengan negara-negara lain di KTT G7 “dalam kegiatan dan pernyataan bersama … untuk mencoreng dan menyerang China, mencampuri urusan dalam negeri China, prinsip dasar hukum internasional dan semangat dari empat dokumen politik antara Tiongkok dan Jepang”, mengacu pada Komunike Bersama Tiongkok-Jepang tahun 1972.

INTERAKTIF_APA ITU G7_2023
(Al Jazeera)

Komunike bersama yang dikeluarkan oleh negara-negara G7 pada hari Sabtu memilih China dalam berbagai masalah mulai dari Taiwan dan klaim maritim hingga pemaksaan ekonomi dan hak asasi manusia, menggarisbawahi ketegangan antara Beijing dan kelompok negara kaya yang mencakup Amerika Serikat.

‘Lokakarya Anti-Cina’

Surat kabar Tiongkok Global Times yang didukung negara menyebut G7 sebagai “lokakarya anti-Tiongkok” pada hari Senin.

“AS sedang berusaha keras untuk menjalin jaring anti-China di dunia Barat,” kata Global Times dalam tajuk rencana pada hari Senin, berjudul “G7 turun ke lokakarya anti-China”.

“Ini bukan hanya masalah campur tangan yang kurang ajar dalam urusan dalam negeri China dan pencemaran nama baik China, tetapi juga dorongan yang tidak terselubung untuk konfrontasi antara kubu-kubu.”

Kementerian luar negeri Beijing mengatakan sangat menentang pernyataan G7 dan mengatakan telah memanggil duta besar Jepang sebagai bagian dari protesnya kepada tuan rumah KTT.

Rusia, sekutu dekat China yang juga disebut dalam pernyataan G7 atas invasinya ke Ukraina, mengatakan KTT itu adalah “sarang” histeria anti-Rusia dan anti-China.

Secara terpisah, kedutaan besar China di Inggris mendesak London pada hari Minggu untuk berhenti memfitnah China, setelah Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak mengatakan Beijing mewakili tantangan terbesar dunia untuk keamanan dan kemakmuran.

Terlepas dari tanggapan tajam Beijing, Presiden AS Joe Biden mengatakan dia mengharapkan pencairan hubungan dingin dengan China “segera”.

Selain Jepang, Inggris, dan AS, grup ini juga beranggotakan Kanada, Prancis, Jerman, dan Italia.

reaksi Jepang

Sun mengatakan tindakan Jepang merugikan kepentingan kedaulatan, keamanan dan pembangunan China.

“Jepang harus memperbaiki pemahamannya tentang China, merangkul otonomi strategis, mematuhi prinsip-prinsip empat dokumen politik antara China dan Jepang, dan benar-benar mendorong pembangunan hubungan bilateral yang stabil dengan sikap yang konstruktif,” tambahnya.

Hideo Tarumi, duta besar Jepang untuk China, membantah tuduhan tersebut, dengan mengatakan bahwa “wajar” bagi G7 untuk merujuk pada masalah yang menjadi perhatian bersama seperti yang telah dilakukan di masa lalu dan akan terus melakukannya di masa depan selama China tidak melakukannya. tidak berubah. perilakunya, menurut pembacaan.

“China pertama-tama harus mengambil langkah-langkah positif untuk mengatasi masalah-masalah yang memprihatinkan itu jika China menuntut untuk tidak merujuknya,” kata Tarumi kepada Sun, menurut bacaan tersebut.

Kepala Sekretaris Kabinet Jepang Hirokazu Matsuno mengatakan pada pengarahan Senin pagi bahwa kebijakan negara terhadap China telah konsisten dan akan menuntut hal-hal yang diperlukan dan perilaku yang bertanggung jawab sambil mengambil langkah-langkah untuk mengatasi masalah dan bekerja sama dalam masalah umum.