Bagaimana utang AS dibandingkan dengan seluruh dunia? | Berita Bisnis dan Ekonomi

Bagaimana utang AS dibandingkan dengan seluruh dunia?  |  Berita Bisnis dan Ekonomi

Utang global saat ini mencapai $305 triliun, $45 triliun lebih tinggi dari sebelum pandemi COVID-19, menurut laporan tersebut. Institut Keuangan Internasional (IIF) – asosiasi global industri keuangan.

Utang global adalah jumlah total uang yang terutang oleh perusahaan, pemerintah, dan individu di seluruh dunia. Dari utang $305 triliun, korporasi menyumbang $161,7 triliun (53 persen), pemerintah berutang $85,7 triliun (28 persen) dan individu menyumbang $57,6 triliun (19 persen).

IIF memperkirakan bahwa utang global akan terus meningkat karena pinjaman pemerintah tetap tinggi, dipengaruhi oleh faktor-faktor seperti populasi yang menua, ketegangan geopolitik, peningkatan biaya perawatan kesehatan, dan ketidaksetaraan dalam keuangan iklim.

Negara mana yang memiliki utang paling banyak?

Hutang publik mewakili kewajiban keuangan suatu negara, yang terdiri dari berbagai kategori seperti pinjaman dan surat utang.

Pemantauan Utang Global IIF mencakup 21 ekonomi pasar yang matang, termasuk zona euro serta 30 negara pasar berkembang.

Amerika Serikat memiliki utang nasional tertinggi di dunia dengan $30,1 triliun utang kepada kreditur pada kuartal pertama 2023. Utang Washington sekarang mencapai $31,4 triliun, meningkatkan kekhawatiran lebih lanjut tentang pengeluaran pemerintah AS dan biaya pinjaman.

Singkatnya, AS berutang uang sebanyak empat negara berutang tertinggi berikutnya, termasuk China ($14 triliun), Jepang ($10,2 triliun), Prancis ($3,1 triliun), dan Italia ($2,9 triliun).

Bagan di bawah ini mengurutkan utang pemerintah di seluruh dunia.

Negara mana yang punya cukup uang untuk membayar utang?

Negara-negara dengan tingkat utang yang tinggi dapat mengimbangi pembayaran mereka jika produk domestik bruto (PDB) mereka – ukuran dari total nilai barang dan jasa yang diproduksi suatu negara – lebih tinggi daripada utang nasional mereka.

Rasio utang terhadap PDB pemerintah, yang membandingkan ukuran utang suatu negara dengan ekonominya, merupakan salah satu indikator kesinambungan keuangan pemerintah. Nilai apa pun yang lebih besar dari 100 persen menunjukkan bahwa suatu negara membelanjakan lebih banyak daripada yang dihasilkannya.

Menurut IIF, utang pemerintah global terhadap PDB mencapai 95,5 persen.

Jepang, ekonomi terbesar ketiga di dunia, memiliki rasio utang terhadap PDB tertinggi sebesar 239 persen. Rasio utang terhadap PDB yang tinggi di Tokyo dapat dikaitkan sebagian dengan populasi yang menua dan biaya kesejahteraan sosial.

Yunani memiliki rasio utang terhadap PDB tertinggi kedua sebesar 197 persen, diikuti oleh Singapura (165 persen), Italia (135 persen) dan AS (116 persen).

Apa plafon utang AS?

Plafon utang adalah jumlah maksimum uang yang dapat dipinjam pemerintah. Pada 19 Januari, AS mencapai batas pinjamannya sebesar $31,4 triliun. Sejak itu, Departemen Keuangan telah melakukan sejumlah tindakan untuk menghindari pembayaran kembali kewajiban hukumnya, yang dikenal sebagai default.

Default AS kemungkinan akan mendorong negara itu ke dalam resesi besar, mengguncang ekonomi dunia dan menyebabkan lonjakan pengangguran.

Pada tanggal 28 Mei, setelah negosiasi selama berminggu-minggu, Presiden AS Joe Biden dan Ketua DPR dari Partai Republik Kevin McCarthy mencapai kesepakatan tentatif untuk menaikkan plafon utang selama dua tahun sambil membatasi sebagian pengeluaran.

Setelah Dewan Perwakilan Rakyat menyerukan pemungutan suara yang direkam, RUU itu disahkan 314 – 117 dalam sesi larut malam Rabu.

judi bola terpercaya