Bagaimana Inflasi Membuat Beras Jollof Afrika Barat Menjadi Makanan Mahal | Inflasi

Bagaimana Inflasi Membuat Beras Jollof Afrika Barat Menjadi Makanan Mahal |  Inflasi

Bagi Nashirata* (nama keluarga Weerhou), pencari nafkah bagi suami dan ketiga anaknya, jollof rice, makanan pokok favorit orang Afrika Barat, seringkali menjadi penyelamat.

Pekerjaan sulit didapat di Accra, Ghana di mana dia tinggal, jadi pekerjaan mengajar sekolah menengahnya sangat berguna sampai gelar masternya di bidang kesehatan masyarakat membuka pintu ke pekerjaan yang lebih baik. Dan dengan gajinya yang sederhana, jollofrice – makanan sederhana berupa nasi yang dimasak dengan bumbu tomat dan lada pedas, bumbu dan ikan atau daging – seringkali merupakan pilihan yang terjangkau bagi keluarganya.

Tapi sekarang memasak menjadi lebih mahal.

Pada malam bulan Mei, sepanci nasi jollof Nashirata berharga 80 cedi Ghana ($7,40), hampir dua kali lipat dari harga biasanya. Tetap saja, itu adalah salah satu “makanan paling sederhana” yang pernah dia buat, katanya, karena dia tidak mampu membeli daging dan rempah-rempah lainnya dengan harga saat ini.

“Jika saya melihat apa yang saya siapkan kemarin,” kata Nashirata kepada Al Jazeera, “Saya ingin menambahkan bahan lain. Tapi apa yang kita alami, kita tidak bisa benar-benar memiliki apa yang kita inginkan. Anda hanya dapat benar-benar puas dengan apa yang Anda miliki.”

Di tempat lain di Afrika Barat, di Lagos, ibu kota niaga Nigeria, harga bahan makanan bulanan telah naik dari sekitar 40.000 naira tahun lalu ($86,80) menjadi 80.000 naira ($173,61) hari ini untuk Esther Louise, ‘seorang ibu empat anak, bangkit .

Dan saat ini ketika dia memasak nasi jollof, dia mengganti kalkun – yang telah naik dari 3.500 naira ($7,60) per kilogram menjadi 5.000 naira ($10,85) – dengan ikan Titus yang jauh lebih murah. Sekarang dia mengeluarkan biaya sekitar 8.000 naira ($17,36) untuk membuat sepanci nasi, naik 30 persen dari 5.500 naira ($11,94) pada bulan April.

Sejak tahun 2020, orang-orang di seluruh Afrika Barat bergulat dengan meningkatnya inflasi makanan karena makanan populer tidak terjangkau oleh rumah tangga berpenghasilan rendah.

Menurut Layanan Statistik Ghana, inflasi makanan mencapai 50,8 persen pada bulan Maret. Di Nigeria dan Senegal, angkanya jauh lebih rendah, masing-masing sebesar 24,61 persen dan 11,90 persen.

Di Burkina Faso yang dilanda krisis, harga makanan juga naik 30 persen tahun ini, menurut Komite Penyelamatan Internasional. Di Mali, Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO) memproyeksikan kerawanan pangan akut akan meningkat sebesar 30 persen antara Juni dan Agustus.

Untuk rumah tangga berpendapatan rendah di seluruh wilayah, angka-angka ini menyebabkan berkurangnya ketahanan pangan, meskipun pendapatan masyarakat sebagian besar tetap sama.

“Kita semua tahu bahwa harga (komoditas) sebenarnya stagnan secara astronomis dibandingkan tahun lalu. Anda bahkan tidak bisa membandingkan keduanya, ”kata Nashirata.

Ekonomi yang digerakkan oleh impor

Sebuah survei baru-baru ini oleh SBM Intelligence, konsultan geopolitik yang berbasis di Lagos, penyelidikan meningkatnya biaya memasak sepanci nasi jollof untuk rata-rata keluarga beranggotakan lima orang di berbagai pasar di beberapa bagian Nigeria dan Ghana.

Di 14 pasar yang disurvei di seluruh Nigeria, harga naik antara 2,9 persen dan 14,7 persen, ke level tertinggi 13.150 naira ($28,54) antara kuartal ketiga 2022 dan kuartal pertama 2023. Sementara itu, upah minimum bulanan Nigeria tetap di 33.000 naira ( $7161). .

Di Ghana, di mana upah minimum bulanan adalah 401,76 cedis ($37,18), sepanci nasi jollof berharga 287,5 cedis ($26,61), 294,5 cedis ($27,26) dan 274 cedis ($25, 36) dalam tiga bulan pertama di Accracedis ($25,80) biaya ). ), 278 cedis ($25,73) dan 274 cedis ($25,36) masing-masing di Kumasi.

“Indeks tersebut menggarisbawahi kerapuhan ekonomi kawasan,” kata Ikemesit Effiong, kepala penelitian di STC Intelligence.

Dan sementara sistem pertanian dan pertanian yang terbelakang dan dukungan kebijakan yang tidak memadai telah lama dicatat sebagai alasan perbedaan harga, para ahli percaya bahwa efek pandemi COVID-19 dan perang Rusia-Ukraina juga berkontribusi pada kenaikan harga pangan.

Seperti sebagian besar benua Afrika, negara-negara Afrika Barat sangat bergantung pada sereal, gandum, tepung, dan pada tingkat yang lebih rendah, pupuk dari wilayah Laut Hitam, poros geopolitik penting yang mencakup Rusia dan Ukraina.

Menurut tahun 2022 persendian studi oleh Komunitas Ekonomi Negara Afrika Barat, Program Pangan Dunia PBB dan FAO, hampir setengah dari tepung terigu yang diimpor ke Afrika Barat berasal dari Rusia dan Ukraina.

“Cara ekonomi Afrika Barat disusun, sebagian besar didorong oleh impor,” kata Daniel Anim, kepala ekonom di Policy Initiative for Economic Development yang berbasis di Accra. “(Hal ini membuat sangat sulit bagi rata-rata warga di wilayah tersebut untuk mampu membeli barang dan jasa.

“Penghasilan warga yang dapat dibelanjakan telah berkurang karena pengaruh tingkat inflasi, dan ini mempengaruhi standar hidup warga sejauh dapat berdampak pada nilai gizi warga, yang selalu mempengaruhi produktivitas. ,” katanya.

Selain dinamika global, krisis politik, ekonomi, dan iklim yang sedang berlangsung juga memengaruhi perekonomian di kawasan.

Mali dan Burkina Faso telah mengalami bertahun-tahun kekerasan oleh pemberontak bersenjata, serta berbagai kudeta sejak 2020. Pada periode itu, juga terjadi percobaan kudeta di Niger, Gambia, dan Guinea-Bissau karena ketidakpuasan terhadap penanganan ketidakamanan terus berlanjut dan kerugiannya. . hidup terus meningkat.

Tahun lalu, banjir bandang menyapu ribuan ladang, menewaskan lebih dari 600 orang dan menelantarkan 1,4 juta lainnya di seluruh negara bagian penghasil makanan Nigeria – setelah bertahun-tahun serangan bersenjata terhadap petani oleh kelompok bersenjata di wilayah tersebut. Menurut Bank Dunia, pertukaran mata uang yang gagal awal tahun ini menyebabkan lebih banyak inflasi dan merugikan usaha kecil dan menengah.

Ghana sedang bernegosiasi dengan Dana Moneter Internasional untuk bailout $3 miliar dolar. Dan per Desember 2022, total utang publik Nigeria mencapai $103,11 miliar.

Meningkatnya stok utang juga telah menghambat pertumbuhan ekonomi di ekonomi yang stabil seperti Pantai Gading dan Senegal. Menurut Dana Moneter Internasional, pada 2022 Senegal dan Pantai Gading memiliki rasio utang terhadap PDB masing-masing sebesar 77 persen dan 56 persen.

“Jika Anda mengambil sub-wilayah Afrika Barat sebagai blok ekonomi selama bertahun-tahun, tampaknya fokusnya adalah pada penanganan masalah politik dan bukan masalah ekonomi sebagaimana diuraikan dalam berbagai protokol dan dokumen yang ditujukan untuk pertumbuhan ekonomi masing-masing di negara tersebut. sub-wilayah,” kata Anim kepada Al Jazeera.

Souloukna Mourga, 50, yang telah menjadi petani selama lebih dari 35 tahun dan kehilangan dua hektar kapas dan satu millet karena banjir, mengarungi ladang rusa merahnya yang terendam di Dana, Kamerun pada 25 Oktober 2022 (Desire Danga Essigue/Reuters )

‘Anda harus mengemudi’

Para ahli mengatakan Area Perdagangan Bebas Benua Afrika (AfCFTA), yang dirancang untuk memudahkan pergerakan barang di seluruh benua tetapi belum diluncurkan, dapat membantu membendung berkurangnya pasokan makanan dan kenaikan harga.

“Solusinya terletak pada sifat akses – akses ke modal di satu sisi dan akses ke infrastruktur dan pasar,” Akinyinka Akintunde, presiden pertukaran komoditas AFEX yang berbasis di Lagos, mengatakan kepada Al Jazeera. “Ketika tanah dan pembiayaan tidak tersedia dengan pemberontakan di lapangan dan (tidak ada) akses pembiayaan karena tidak ada subsidi karena pemerintah tidak berperan atau tidak ada infrastruktur untuk mengaksesnya untuk mendapatkan, maka ada akan menjadi harga tinggi.”

“Jika tidak ada mekanisme yang mulus untuk mendapatkan produk dengan harga yang adil dan transparan, proyek tersebut mati pada saat kedatangan karena akses pasar memiliki banyak dinamika.”

Bagi pelanggan tetap seperti Nashirata, makanan sehari-hari yang harganya lebih dari yang mereka mampu adalah pengalaman yang pahit. “Sekarang,” katanya, “kamu tidak bisa keluar begitu saja dan mengatakan ingin membeli apa yang kamu inginkan, pulang dan menyiapkan makanan untuk keluargamu. Anda harus mengemudi.”

judi bola terpercaya