Australia bersiap untuk vonis dalam kasus pencemaran nama baik Ben Roberts-Smith | Berita Konflik

Australia bersiap untuk vonis dalam kasus pencemaran nama baik Ben Roberts-Smith |  Berita Konflik

Seorang hakim di Australia akan mengumumkannya hakim Kamis sore dalam kasus pencemaran nama baik yang diajukan oleh Ben Roberts-Smith, prajurit paling dihormati di negara itu.

Anthony Besanko akan mulai menyampaikan keputusannya pada pukul 14:15 (04:15 GMT) di Pengadilan Federal Sydney setelah Roberts-Smith menggugat tiga surat kabar karena pencemaran nama baik setelah serangkaian laporan pada tahun 2018 yang menuduhnya melakukan kejahatan perang.

Kasus tersebut membawa Australia melalui sidang selama 110 hari yang tertunda karena pandemi COVID-19, diakhiri dengan argumen penutup pada Juli 2022.

Proses persidangan melibatkan lebih dari 40 saksi dan diperkirakan menelan biaya sebanyak 25 juta dolar Australia ($16,3 juta).

Inilah yang perlu Anda ketahui.

Siapakah Ben Roberts-Smith?

Ben Roberts-Smith lahir di Perth di Australia Barat pada tahun 1978 dan mendaftar ke Angkatan Darat Australia ketika dia baru berusia 18 tahun, kemudian menyelesaikan dua tur ke Timor Timur.

Dia bergabung dengan Resimen Penerbangan Khusus (SASR) elit pada tahun 2003.

Roberts-Smith, yang dikerahkan ke Afghanistan beberapa kali antara 2006 dan 2012, dianugerahi Victoria Cross, penghargaan tertinggi Australia, atas “keberaniannya yang mencolok dalam tindakan dalam keadaan bahaya ekstrem” selama misi 2010 untuk melacak komandan senior Taliban.

Roberts-Smith, yang bercerai dengan putri kembar remaja, meninggalkan ketentaraan 10 tahun lalu dan mengambil gelar bisnis, kemudian bergabung dengan grup media Seven Network dan menjadi pembicara motivasi.

Seven memberikan pinjaman awal untuk membantu mendanai tindakan hukum tersebut, mengadu dombanya dengan grup media saingannya, Nine, yang memiliki Age dan Sydney Morning Herald.

Mantan tentara itu duduk “bertopeng dan tidak terbaca” di belakang pengadilan selama persidangan, Sydney Morning Herald melaporkan saat kasus ditutup.

Surat kabar The Guardian Inggris mengatakan Roberts-Smith duduk di kursi yang sama sebagai “pengamat pasif” untuk setiap sidang bahkan sebagai saksi – termasuk puluhan tentara dan mantan tentara serta warga sipil Afghanistan – memberikan kesaksian rinci dugaan kebrutalan. .

Mengapa dia menuntut pencemaran nama baik?

Surat kabar Sydney Morning Herald, The Age, dan Canberra Times menerbitkan artikel pada tahun 2018 tentang dugaan pembunuhan warga sipil Afghanistan oleh anggota pasukan khusus Australia saat dikerahkan di negara itu antara tahun 2009 dan 2012.

Selain menuduh Roberts-Smith terlibat dalam pembunuhan enam warga Afghanistan, publikasi tersebut juga menuduh bahwa dia menindas sesama tentara dan meninju mantan kekasihnya.

Roberts-Smith mengatakan dalam gugatan bahwa pasal-pasal tersebut merusak reputasinya karena dianggap telah “melanggar aturan moral dan hukum keterlibatan militer” dan menggambarkannya sebagai penjahat.

Dia mengatakan mereka juga menyarankan dia “mempermalukan negaranya dan militer Australia”.

Ben Roberts-Smith bertemu Ratu Inggris Elizabeth II tak lama setelah dianugerahi Victoria Cross (File: Anthony Devlin/Pool via AP Photo)

Roberts-Smith membantah tuduhan tersebut dan mengatakan dia “sangat terluka” oleh publikasi artikel tersebut dan mencari ganti rugi dan biaya yang lebih besar.

Dia tidak memberikan angka untuk jumlah yang dia minta.

Undang-undang pencemaran nama baik di Australia baru-baru ini diamandemen untuk mengontrol besarnya pembayaran potensial, tetapi kasus Roberts-Smith diperjuangkan di bawah undang-undang sebelumnya yang mengizinkan ganti rugi tak terbatas.

Bagaimana hasil persidangan pencemaran nama baik kejahatan perang?

Sydney Morning Herald dan Age sama-sama memilih pembelaan “kebenaran”, yang berarti mereka harus membuktikan kepada hakim bahwa tuduhan yang mereka cetak tentang tindakan tentara itu benar – dengan probabilitas yang seimbang. Beban pembuktian di pengadilan perdata lebih rendah daripada di kasus pidana.

“Karena pembelaan utama di sini adalah kebenaran, persidangan itu menjadi pengadilan kejahatan perang de facto,” kata David Rolph, seorang profesor di sekolah hukum Universitas Sydney yang berspesialisasi dalam hukum media, kepada kantor berita Reuters.

Dalam kiriman awal mereka, publikasi mengutip Konvensi Jenewa tentang Perlakuan Tahanan Perang serta Perlindungan Warga Sipil dalam Perang, mencatat bahwa Australia adalah salah satu pihak dalam konvensi tersebut.

Dalam salah satu tuduhan yang paling membakar, saksi mengatakan kepada pengadilan bagaimana seorang pria Afghanistan yang diborgol dibunuh di desa Darwan pada tahun 2012 setelah Roberts-Smith menendangnya dari tebing dan kemudian memerintahkan dua tentara lainnya untuk menembaknya.

Roberts-Smith dan tentara lainnya memberikan bukti bahwa pembunuhan itu sah karena pria itu bekerja sebagai pengintai musuh.

Pembela berpendapat bahwa tentara yang memberikan kesaksian melawan Roberts-Smith adalah gosip, dimotivasi oleh keserakahan dan kecemburuan.

Putusan hari Kamis datang di tengah meningkatnya fokus pada perilaku militer Australia.

Laporan penting Brereton, dirilis dalam bentuk yang sangat disunting pada tahun 2020, menemukan ada “bukti yang dapat dipercaya” bahwa anggota pasukan khusus secara tidak sah membunuh 39 orang saat dikerahkan di Afghanistan.

Tidak ada tentara yang disebutkan dalam laporan itu, tetapi direkomendasikan bahwa 19 anggota atau mantan anggota pasukan khusus diselidiki oleh polisi atas 23 insiden yang melibatkan pembunuhan “tahanan, petani atau warga sipil” antara tahun 2009 dan 2013.

Sebuah Kantor Penyelidik Khusus (OSI) didirikan dan pada bulan Maret mendakwa seorang mantan tentara berusia 41 tahun dengan pembunuhan atas kematian seorang pria Afghanistan.

OSI tidak menyebutkan nama pria itu, tetapi penyiar publik Australia ABC mengidentifikasi dia sebagai Oliver Schulz, seorang mantan tentara pasukan khusus, yang dalam siaran investigasi pada Maret 2020 terlihat membawa seorang pria Afghanistan yang sedang menembak yang tergeletak di tanah.

Dia adalah orang pertama atau mantan anggota militer Australia yang didakwa dengan kejahatan perang dan menghadapi hukuman penjara seumur hidup jika terbukti bersalah.

Pengeluaran SGP