Astrud Gilberto, Gadis Penyanyi Ipanema, Meninggal di Usia 83 | Berita Obituari

Astrud Gilberto, Gadis Penyanyi Ipanema, Meninggal di Usia 83 |  Berita Obituari

Astrud Gilberto, penyanyi dan penulis lagu Brasil yang cameo berbahasa Inggrisnya yang begitu saja di The Girl from Ipanema membuatnya menjadi suara global bossa nova, telah meninggal dunia pada usia 83 tahun.

Cucu perempuannya, Sofia Gilberto, mengkonfirmasi kematiannya dalam sebuah posting media sosial pada hari Selasa. “Saya mencintai dan akan selalu mencintai Astrud,” tulis Sofia. “Dia adalah wajah dan suara bossa nova di sebagian besar planet ini. Astrud akan selalu ada di hati kami selamanya.”

Lahir di negara bagian timur Bahia dan dibesarkan di Rio de Janeiro, Gilberto menjadi superstar yang tak terduga dalam semalam pada tahun 1964 berkat pengetahuan bahasa Inggris yang cukup untuk direkrut oleh produser Getz/Gilberto, album klasik bossa nova dengan pemain saksofon Stan Getz dan suaminya saat itu, Joao Gilberto.

The Girl from Ipanema, balada melankolis yang ditulis oleh Antonio Carlos Jobim dan Vinicius de Moraes, sudah menjadi hit di Amerika Selatan. Tapi produser Getz/Gilberto Creed Taylor dan lainnya berpikir mereka bisa memperluas daya tarik rekaman dengan memasukkan vokal Portugis dan Inggris.

Kata-kata Astrud Gilberto, yang diterjemahkan dari bahasa Portugis oleh Norman Gimbel, akan dikenang seperti beberapa kata lain dari masa itu:

Tinggi, cokelat, muda, dan cantik

Gadis dari Ipanema berjalan-jalan

Dan ketika dia lewat

Semua orang yang dia lewati berkata, “Ah”

Daya tarik internasional lagu tersebut membantu mempopulerkan bossa nova, genre yang memadukan jazz dan samba, di luar Brasil.

Getz/Gilberto terjual lebih dari dua juta eksemplar dan The Girl from Ipanema, dirilis sebagai single dengan Astrud Gilberto sebagai vokalis tunggal, menjadi standar sepanjang masa, seringkali berada di belakang Yesterday by the Beatles sebagai lagu yang paling banyak di-cover di zaman modern.

Getz/Gilberto memenangkan tiga Grammy Awards pada tahun 1965, termasuk Album of the Year, pertama kali album jazz menerima penghargaan tersebut. Gilberto menerima nominasi untuk Artis Pendatang Baru Terbaik dan Penampilan Vokal Terbaik.

Penyanyi berambut cokelat yang tenang itu sangat dekat dengan The Girl from Ipanema sehingga beberapa orang menganggap dia adalah inspirasinya, meskipun de Moraes menulis lirik tentang seorang remaja Brasil, Heloisa Eneida Menezes Paes Pinto.

Album solo pertamanya adalah The Astrud Gilberto Album, dirilis pada tahun 1965 dan menampilkan Antonio Carlos Jobim.

Selama beberapa tahun berikutnya, Gilberto melakukan tur dengan Getz, antara lain, dan merilis delapan album (dengan lagu dalam bahasa Inggris dan Portugis), termasuk Album Astrud Gilberto, Samba Pantai dan Bayangan Senyummu.

Brazil Bossa Nova dan penyanyi Samba Astrud Gilberto (kanan tengah) dan bandnya tampil
Penyanyi bossa nova dan samba Brasil Astrud Gilberto (kanan tengah) dan bandnya tampil di klub malam SOB di New York City, Amerika Serikat pada 23 Maret 1993 (File: Jack Vartoogian/Getty Images)

Tetapi setelah 1969 dia hanya membuat tujuh album lagi dan pada tahun 2002 pada dasarnya pensiun dari bisnis dan berhenti memberikan wawancara, mengabdikan tahun-tahun terakhirnya untuk aktivisme hak-hak hewan dan karir di seni visual.

Dia akan mengklaim bahwa dia tidak menerima uang untuk The Girl of Ipanema dan bahwa Taylor dan Getz (yang akan menyebutnya sebagai “hanya seorang ibu rumah tangga”) mengambil pujian yang tidak semestinya untuk “menemukan” dia.

Joao Gilberto, yang sering disebut-sebut sebagai pelopor bossa nova, meninggal dunia pada 2019.

Terlahir sebagai Astrud Weinert, penyanyi itu adalah anak bungsu dari tiga bersaudara. Ayahnya adalah seorang profesor linguistik. Menjelang masa remajanya, dia berada di antara lingkaran teman musik dan bertemu Joao Gilberto, bintang yang sedang naik daun di kancah bossa nova Rio yang baru muncul.

Dia menikah dua kali dan memiliki dua putra, Joao Marcelo Gilberto dan Gregory Lasorsa, keduanya akan bekerja dengannya.

Setelah puncak komersialnya, dia tetap menjadi artis live yang populer, nyanyiannya menjadi lebih hangat dan lebih jazz saat dia menyanyikan cover dan materi asli.

Dia juga memiliki beberapa momen penting sebagai artis rekaman, baik didukung oleh pemain terompet Chet Baker di Fly Me to the Moon atau dengan George Michael di Desafinado standar bossa nova. Pada tahun 2008, dia menerima Grammy Latin untuk pencapaian seumur hidup.

“Saya kadang-kadang dicap ‘pertapa’ oleh jurnalis yang frustrasi. Kamus dengan jelas mendefinisikan pertapa sebagai ‘orang yang menarik diri dari dunia untuk hidup dalam pengasingan dan seringkali dalam pengasingan’. Mengapa ada orang yang berasumsi bahwa hanya karena seorang seniman memilih untuk tidak memberikan wawancara, dia adalah seorang pertapa?” katanya pada tahun 2002.

“Saya sangat yakin bahwa artis mana pun yang menjadi terkenal melalui karyanya – baik itu musik, film, atau lainnya – tidak memiliki kewajiban moral untuk memuaskan keingintahuan jurnalis, penggemar, atau anggota masyarakat mana pun tentang kehidupan pribadi mereka, atau apa pun itu. tidak memiliki refleksi langsung pada pekerjaan mereka.

“Pekerjaan saya, apakah dianggap baik, buruk atau acuh tak acuh, berbicara sendiri.”

Singapore Prize