Arsitek wanita berusia 82 tahun yang bekerja untuk Pakistan tahan banjir | Banjir

Arsitek wanita berusia 82 tahun yang bekerja untuk Pakistan tahan banjir |  Banjir

Pada usia 82 tahun, arsitek Yasmeen Lari merintis jalan untuk memberdayakan masyarakat pedesaan Pakistan yang hidup di garis depan perubahan iklim.

Lari, arsitek wanita pertama Pakistan, meninggalkan proyek bernilai jutaan dolar seumur hidup di kota besar Karachi untuk membangun rumah bambu tahan banjir.

Beberapa pemukiman percontohan yang telah dibangun dikreditkan dengan menyelamatkan keluarga dari bencana banjir monsun terburuk yang menenggelamkan sepertiga negara tahun lalu.

“Kami terus tinggal di dalamnya,” kata Khomo Kohli, penduduk desa Koloni Pono berusia 45 tahun, beberapa ratus kilometer di luar Karachi.

“Warga lainnya harus pindah di jalan tempat mereka tinggal selama dua bulan hingga air surut.”

Sekarang Lari berkampanye untuk meningkatkan proyek menjadi satu juta rumah yang terbuat dari bahan-bahan lokal yang terjangkau, membuka lapangan kerja baru ke daerah yang paling rentan.

“Saya menyebutnya semacam co-construction dan co-creation karena masyarakat memiliki bagian yang sama dalam mendekorasi dan membuatnya nyaman untuk diri mereka sendiri,” katanya.

Arsitek yang dilatih di Inggris berada di belakang beberapa bangunan paling terkenal di Karachi, termasuk konstruksi brutal seperti markas Minyak Negara Pakistan, serta serangkaian rumah mewah.

Saat dia mempertimbangkan untuk pensiun, serangkaian bencana alam – termasuk gempa bumi besar tahun 2005 dan banjir tahun 2010 – memperkuat tekadnya untuk terus bekerja dengan Heritage Foundation of Pakistan, yang mengelola proyek pedesaannya.

“Saya harus menemukan solusinya, atau menemukan cara agar saya dapat membangun kapasitas orang sehingga mereka dapat menjaga diri mereka sendiri, daripada menunggu bantuan dari luar,” katanya kepada kantor berita AFP.

“Motto saya adalah nol karbon, nol limbah, tanpa donor, yang menurut saya mengarah pada nol kemiskinan,” katanya.

Dalam foto yang diambil pada 10 April 2023 ini, arsitek Yasmeen Lari, kepala Yayasan Warisan Pakistan, menunjukkan foto gubuk di laptop di kantornya di Karachi.
Yasmeen Lari menunjukkan foto gubuk di laptop di kantornya di Karachi (Asif Hassan/AFP)

Perubahan iklim membuat hujan monsun lebih deras dan lebih tidak terduga, kata para ilmuwan, meningkatkan urgensi untuk membuat negara tahan banjir – terutama karena orang termiskin tinggal di daerah yang paling rentan.

Pakistan, dengan populasi terbesar kelima di dunia, menyumbang kurang dari satu persen emisi gas rumah kaca global, tetapi merupakan salah satu negara yang paling rentan terhadap dampak cuaca ekstrem.

Koloni Pono, dengan sekitar 100 rumah, dikembangkan hanya beberapa bulan sebelum bencana hujan musim panas tiba musim panas lalu dan menelantarkan delapan juta orang.

Rumah-rumah desa yang tinggi terlindung dari derasnya air, sementara kerangka bambu mereka – yang menancap jauh ke dalam tanah – dapat menahan tekanan tanpa tumbang.

Dikenal secara lokal sebagai “chanwara”, pondok lumpur adalah versi yang lebih baik dari rumah tradisional satu kamar yang menandai lanskap provinsi Sindh selatan dan negara bagian Rajasthan di India.

Mereka hanya membutuhkan bahan yang tersedia secara lokal: kapur, tanah liat, bambu dan jerami. Dengan pelatihan sederhana kepada penduduk setempat, mereka dapat dirakit dengan biaya sekitar $170 – sekitar seperdelapan biaya rumah semen dan batu bata.

Di pedesaan Sindh, puluhan ribu orang masih mengungsi dan sebagian besar lahan pertanian tergenang air hampir setahun setelah banjir terburuk di negara itu.

Bank Dunia dan Bank Pembangunan Asia, dalam studi bersama, memperkirakan bahwa Pakistan telah mengalami kerusakan dan kerugian ekonomi sebesar $32 miliar dan akan membutuhkan $16 miliar untuk rekonstruksi dan rehabilitasi.

Dalam foto yang diambil pada 9 April 2023 ini, para pekerja menata bambu yang digunakan untuk membangun struktur gubuk tahan banjir di desa Sanjar Chang.
Pekerja menata bambu yang digunakan untuk membangun struktur gubuk tahan banjir (Asif Hassan/AFP)

Lari ingat pernah bekerja di perumahan sosial di Lahore pada tahun 1970-an ketika wanita setempat meneliti rencananya dan menanyainya tentang di mana ayam mereka akan tinggal.

“Ayam-ayam itu benar-benar melekat pada saya, kebutuhan perempuan benar-benar yang paling penting saat saya mendesain,” katanya.

Kali ini, desain ulang kompor tradisional menjadi fitur penting – kini diangkat dari lantai.

“Sebelumnya, kompor berada di permukaan tanah dan karena itu sangat tidak higienis. Anak-anak kecil akan membakar diri di atas api, anjing liar akan menjilati panci dan kuman akan menyebar,” kata Champa Kanji, yang dilatih oleh tim Lari untuk membuat tungku untuk rumah di seluruh Sindh.

“Melihat perempuan menjadi mandiri dan berdaya membuat saya sangat senang,” kata Lari.

Karya Lari telah diakui oleh Royal Institute of British Architects, yang menganugerahinya Royal Gold Medal 2023 atas komitmennya menggunakan arsitektur untuk mengubah hidup orang.

“Seorang figur yang inspiratif, dia beralih dari praktik besar yang berpusat pada kebutuhan klien internasional menjadi fokus semata-mata pada tujuan kemanusiaan,” kata Presiden RIBA Simon Allford.

“Perasaan yang luar biasa,” kata Lari. “Tapi tentu saja itu juga membuat tugas saya lebih sulit. Saya harus memastikan saya memberikannya sekarang.”

Togel Singapore Hari Ini