Ukraina mengatakan Rusia memfasilitasi serangan terhadap Bakhmut untuk berkumpul kembali | Berita perang Rusia-Ukraina

Ukraina mengatakan Rusia memfasilitasi serangan terhadap Bakhmut untuk berkumpul kembali |  Berita perang Rusia-Ukraina

Menteri pertahanan Ukraina mengatakan serangan Rusia telah menurun karena pasukan Moskow ‘diganti dan disusun kembali’.

Pasukan Rusia untuk sementara meredakan serangan mereka di kota Bakhmut, Ukraina timur yang terkepung, untuk berkumpul kembali dan memperkuat kemampuan mereka, kata seorang pejabat senior Kyiv.

Secara terpisah, pejabat senior Ukraina mengindikasikan pada hari Sabtu bahwa pasukan mereka siap untuk melancarkan serangan balasan yang telah lama dijanjikan untuk merebut kembali wilayah yang diambil oleh Rusia sejak awal perang.

Tentara swasta Wagner Rusia mulai menyerahkan posisi kepada pasukan reguler minggu ini setelah menyatakan kendali penuh atas Bakhmut setelah pertempuran perang terpanjang dan paling berdarah.

Dalam sebuah pernyataan di Telegram, Wakil Menteri Pertahanan Ukraina Hanna Maliar mengatakan pasukan Rusia terus menyerang, tetapi aktivitas ofensif secara keseluruhan telah menurun.

“Kemarin dan hari ini tidak ada pertempuran aktif – baik di kota maupun di sisi-sisi,” tulisnya pada hari Sabtu, menambahkan bahwa pasukan Moskow malah menembaki pinggiran dan pendekatan ke Bakhmut.

“Penurunan aktivitas ofensif musuh disebabkan fakta bahwa pasukan sedang diganti dan disusun kembali,” kata Maliar. “Musuh mencoba memperkuat kemampuannya sendiri.”

INTERAKTIF-SIAPA MENGENDALIKAN APA DI UKRAINAKyiv diperkirakan akan segera melancarkan serangan balasan yang sangat dinantikan untuk merebut kembali wilayah yang dikuasai Rusia.

Oleksiy Danilov, sekretaris Dewan Keamanan dan Pertahanan Nasional Ukraina, mengatakan kepada BBC bahwa dorongan itu dapat dimulai “besok, lusa atau dalam seminggu”.

Berbicara kepada surat kabar Inggris Guardian, pembantu presiden Mykhailo Podolyak mengatakan operasi pendahuluan seperti menghancurkan jalur pasokan atau meledakkan depot telah dimulai.

Jenderal top Ukraina, Valerii Zaluzhny, memposting video yang diproduksi dengan apik pada hari Sabtu yang menunjukkan pasukan Ukraina mengambil sumpah dan bersiap untuk pertempuran.

“Waktunya telah tiba untuk mengembalikan apa yang menjadi milik kita,” tulisnya.

‘Provokasi skala besar’

Sementara itu, intelijen militer Ukraina mengklaim, tanpa memberikan bukti, bahwa Rusia sedang merencanakan “provokasi besar-besaran” di pembangkit listrik tenaga nuklir yang didudukinya di tenggara negara itu dengan tujuan menggagalkan serangan balik Ukraina yang akan segera mengganggu.

Sebuah pernyataan yang dirilis Jumat oleh direktorat intelijen Kementerian Pertahanan Ukraina mengklaim bahwa pasukan Rusia akan menyerang pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia, yang terbesar di Eropa, dan kemudian melaporkan kebocoran radioaktif untuk memicu penyelidikan internasional bahwa permusuhan akan dihentikan dan memaksa Rusia untuk beristirahat. mereka perlu berkumpul kembali sebelum serangan balasan.

Untuk mewujudkannya, Rusia “mengganggu rotasi staf Misi Pemantauan Permanen” dari Badan Energi Atom Internasional PBB yang dijadwalkan pada Sabtu, kata pernyataan itu. Itu tidak memberikan bukti untuk mendukung tuduhan apa pun.

Tidak ada komentar langsung dari IAEA atau pejabat Rusia atas tuduhan tersebut.

Gedung Putih mengatakan sedang memantau situasi dengan cermat dan tidak melihat indikasi adanya kebocoran bahan radioaktif.

Tuduhan itu menggemakan pernyataan serupa yang biasa dibuat Moskow, mengklaim tanpa bukti bahwa Kiev merencanakan provokasi yang melibatkan berbagai senjata atau zat berbahaya untuk kemudian menuduh Rusia melakukan kejahatan perang.

Pembangkit Listrik Zaporizhzhia adalah salah satu dari 10 pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di dunia. Itu terletak di wilayah Zaporizhzhia yang sebagian diduduki di tenggara Ukraina. Keenam reaktor pabrik telah dimatikan selama berbulan-bulan, tetapi mereka masih membutuhkan tenaga dan personel yang memenuhi syarat untuk mengoperasikan sistem pendingin kritis dan fitur keselamatan lainnya.

Pertempuran di dekatnya telah berulang kali mengganggu pasokan listrik dan memicu kekhawatiran akan potensi bencana seperti yang terjadi di Chernobyl, di Ukraina utara, di mana sebuah reaktor meledak pada tahun 1986 dan memuntahkan radiasi mematikan, menutupi area luas yang terkontaminasi bencana nuklir terburuk di dunia.

Pengeluaran SGP hari Ini