Ukraina memberi tahu rencana perdamaian utusan China tidak boleh kalah dengan Rusia | Berita perang Rusia-Ukraina

Ukraina memberi tahu rencana perdamaian utusan China tidak boleh kalah dengan Rusia |  Berita perang Rusia-Ukraina

Menteri luar negeri Ukraina telah mengatakan kepada utusan China bahwa Kiev tidak akan menerima proposal apapun untuk mengakhiri perang dengan Rusia yang melibatkan Ukraina kehilangan wilayah atau mengakhiri konflik, kata kementerian luar negeri Ukraina.

Menteri Luar Negeri Dmytro Kuleba membuat komentar tersebut selama pertemuan di Kiev dengan Li Hui, yang merupakan perwakilan khusus China untuk urusan Eurasia dan mantan duta besar untuk Rusia.

Kuleba berdiskusi dengan Li “cara untuk menghentikan agresi Rusia”, kata Kementerian Luar Negeri Ukraina dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu.

Dalam pertemuannya, Kuleba “menekankan bahwa Ukraina tidak menerima proposal apa pun yang akan melibatkan hilangnya wilayahnya atau pembekuan konflik”.

Memulihkan “perdamaian yang adil” di Ukraina bergantung pada “penghormatan terhadap kedaulatan dan keutuhan wilayah Ukraina,” kata Kuleba, menurut pernyataan tersebut.

Li berada di Kiev pada Selasa dan Rabu mencari negosiasi yang dipimpin Beijing untuk menyelesaikan konflik.

Li Hui, bersama dengan Perdana Menteri Rusia saat itu Dmitry Medvedev, adalah duta besar China untuk Moskow selama satu dekade (File: Dmitri Astakhov/RIA Novosti/Pool via Reuters)

Kementerian luar negeri China mengeluarkan pernyataan Kamis mengatakan Li mengatakan kepada Ukraina tidak ada solusi cepat untuk mengakhiri krisis.

“Tidak ada obat mujarab untuk menyelesaikan krisis, dan semua pihak harus mulai dari diri mereka sendiri, membangun rasa saling percaya dan menciptakan kondisi untuk menghentikan perang dan berbicara,” kata Li, menurut pernyataan tersebut.

“China selalu memainkan peran konstruktif dalam meringankan situasi kemanusiaan di Ukraina dengan caranya sendiri dan akan terus memberikan bantuan kepada Ukraina sesuai kemampuannya,” tambah pernyataan itu.

Li adalah diplomat China paling senior yang mengunjungi Ukraina sejak Moskow menginvasi pada Februari 2022 dan kedatangannya di Kiev terjadi tiga minggu setelah Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy berbicara melalui telepon dengan pemimpin China Xi Jinping. Zelenskyy juga menunjuk duta besar Ukraina yang baru untuk China pada hari yang sama, lapor organisasi media Kyiv Independent.

Pejabat di Kiev memperingatkan sebelum kunjungan China bahwa Ukraina tidak membutuhkan “mediasi demi mediasi”.

“Mengakhiri perang dengan kompromi dengan mengorbankan Ukraina tidak akan berhasil,” kata seorang pejabat senior Ukraina, yang berbicara tanpa menyebut nama, kepada kantor berita Prancis Agence France-Presse.

Beijing mengatakan tujuan kunjungan itu adalah untuk “berkomunikasi dengan semua pihak mengenai solusi politik dari krisis Ukraina”.

Li sekarang diperkirakan akan mengunjungi Moskow, menurut pemerintah China, dan juga Polandia, Jerman, dan Prancis untuk membahas kemungkinan solusi politik atas konflik tersebut.

Xi, yang mengunjungi Moskow pada bulan Maret dan bertujuan untuk memposisikan China sebagai mediator netral, telah dikritik karena menolak mengutuk serangan Kremlin terhadap tetangganya dan perang yang sekarang berusia 15 bulan. China juga mendukung Moskow secara politik.

Pejabat di Beijing baru-baru ini memerintahkan kedutaan asing untuk menghapus apa yang disebut “propaganda” yang ditampilkan di misi diplomatik dalam apa yang ditafsirkan sebagai referensi nyata untuk bukti dukungan untuk Ukraina.

Seorang jurubicara Uni Eropa mengatakan Departemen Protokol Kementerian Luar Negeri China mengedarkan catatan kepada semua misi diplomatik pada 8 Mei bahwa mereka harus menghormati undang-undang dan peraturan China dan tidak menggunakan tembok luar kedutaan untuk mengangkut. dari propaganda yang dipolitisasi untuk menghindari perselisihan antar negaraā€¯.

Catatan itu tidak merinci apa yang dimaksud dengan “propaganda yang dipolitisasi”, juga tidak mengomunikasikan lebih lanjut tentang masalah tersebut, kata juru bicara UE.

Menurut para diplomat di Beijing, bendera dan poster Ukraina yang dipasang oleh kedutaan besar Kanada, Prancis, Jerman, dan pemerintah lainnya adalah satu-satunya pajangan publik oleh sebagian besar perwakilan asing selain iklan pariwisata.

Negara-negara yang mendukung Ukraina melihat sedikit prospek saat ini untuk perdamaian yang dinegosiasikan, terutama karena desakan Rusia untuk mencapai tujuan perangnya dan permintaan Kremlin agar Kiev menerima aneksasi Rusia atas semenanjung Krimea dan provinsi Donetsk, Kherson, Luhansk, dan Zaporizhiask yang diakui oleh Ukraina. negara dinyatakan ilegal.

Ukraina menolak tuntutan ini dan mengesampingkan pembicaraan dengan Rusia sampai pasukannya mundur dari semua wilayah pendudukan.

Rencana perdamaian 10 poin Zelenskyy sendiri juga mencakup pengadilan internasional untuk mengadili kejahatan agresi, yang akan memungkinkan Rusia dimintai pertanggungjawaban atas invasinya.

Selama kunjungannya baru-baru ini ke Italia, Zelenskyy mengatakan kepada wartawan bahwa tidak ada gunanya upaya negara-negara tertentu untuk mencoba “menengahi antara Ukraina dan Rusia untuk mengakhiri perang”, yang dibutuhkan adalah “perdamaian yang adil” berdasarkan formula perdamaian Ukraina. .

“Rusia memulai perang. Rusia mengambil nyawa. Perang ada di tanah kami. Kita tahu semua krisis yang terjadi, tantangannya: tenaga nuklir, lingkungan, pangan, energi. Hanya kami yang tahu bagaimana itu,” kata Zelenskyy menanggapi pertanyaan tentang China atau kemungkinan peran Vatikan dalam upaya perdamaian.

“Kami tidak mengusulkan rencana buatan – kami mengusulkan bagaimana keluar dari situasi ini, untuk mengakhiri perang – menurut hukum, menghormati Piagam PBB, hukum internasional, orang, nilai-nilai,” katanya, menurut sebuah transkrip. Situs web Presiden Ukraina.

Beberapa negara Afrika serta Brasil dan Vatikan telah menyatakan diri mendukung pembicaraan damai.

Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa mengatakan pada hari Selasa bahwa Putin dan Zelenskyy telah setuju untuk menjadi tuan rumah misi perdamaian para pemimpin Afrika masing-masing di Moskow dan Kiev.

Ramaphosa tidak memberikan kerangka waktu atau menentukan parameter apa pun untuk kemungkinan pembicaraan damai yang akan melibatkan delegasi pemimpin dari enam negara Afrika untuk membahas kemungkinan rencana perdamaian.

lagu togel