UE menawarkan paket bantuan Tunisia, mencari kontrol perbatasan yang lebih ketat | Berita Migrasi

UE menawarkan paket bantuan Tunisia, mencari kontrol perbatasan yang lebih ketat |  Berita Migrasi

Uni Eropa sedang mempertimbangkan paket keuangan utama untuk negara yang kekurangan uang di tengah meningkatnya krisis pengungsi dan migran.

Uni Eropa sedang mempertimbangkan untuk menawarkan Tunisia sekitar 900 juta euro ($967 juta) untuk mendukung ekonominya, ditambah dukungan anggaran segera sebesar 150 juta euro ($161 juta) setelah “kesepakatan yang diperlukan ditemukan”, menurut Ursula von der, kepala Komisi Eropa. Leyen.

Bersama dengan von der Leyen, Perdana Menteri Belanda Mark Rutte dan Perdana Menteri Italia Giorgia Meloni berada di Tunisia pada hari Minggu untuk melakukan pembicaraan dengan Presiden Kais Saied.

Meloni, yang mengunjungi Tunisia sendirian pada 6 Juni dengan misi serupa, meminta Dana Moneter Internasional (IMF) dan negara lain untuk membantu Tunisia.

Masalah keuangan Tunisia

Pernyataan itu muncul dua hari setelah Meloni mengatakan Eropa dapat melihat gelombang pengungsi dan migran dari Afrika Utara jika stabilitas keuangan di Tunisia tidak terjamin.

Italia adalah tujuan umum bagi para pengungsi dan migran yang melarikan diri dari seluruh Afrika dan Timur Tengah untuk berkumpul di titik keberangkatan seperti Tunisia untuk mencoba mencapai keselamatan di Eropa.

Tunisia menyetujui pinjaman dari IMF tetapi kemudian menolak persyaratan dengan Saied mengatakan permintaan pemotongan subsidi dan restrukturisasi perusahaan milik negara berisiko memicu keresahan sosial.

dari leyen
Dari kiri, Perdana Menteri Belanda Mark Rutte, Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen, Presiden Tunisia Kais Saied dan Perdana Menteri Italia Giorgia Meloni di Tunis, 11 Juni 2023 (Kantor Perdana Menteri Italia/via AP)

Setiap kesepakatan baru yang didasarkan pada reformasi yang berbeda dapat memakan waktu berbulan-bulan lebih lama untuk dinegosiasikan, dan Meloni telah menekan IMF untuk melonggarkan persyaratannya di Tunisia.

Awal bulan ini, Saied menyarankan untuk mengenakan pajak kepada warga negara terkaya untuk menghindari “perintah asing” dari IMF.

Serangkaian investasi Eropa jangka panjang – termasuk rencana berkelanjutan untuk sambungan kabel digital senilai 150 juta euro ($161 juta) ke Eropa dan proyek ekspor tenaga energi terbarukan senilai 300 juta euro – juga dibahas.

Von der Leyen mengatakan UE juga akan memperluas kesempatan bagi pemuda Tunisia untuk belajar, bekerja dan berlatih di UE untuk membantu mereka mengembangkan keterampilan yang dapat digunakan untuk meningkatkan ekonomi Tunisia. Tidak disebutkan tentang memfasilitasi aplikasi visa.

Kematian di sepanjang pantai Tunisia

Di antara prioritas yang disebutkan oleh von der Leyen adalah 100 juta euro ($107 juta) yang siap diberikan UE kepada Tunisia tahun ini untuk pengelolaan perbatasan, pencarian dan penyelamatan, dan pengembalian “berakar dalam penghormatan terhadap hak asasi manusia” untuk menangani migrasi.

Sehari sebelum kunjungan, Saied melakukan kunjungan mendadak ke kota pesisir Tunisia Sfax – titik keberangkatan bagi para pengungsi yang mencari keselamatan di Eropa – di mana dia menyatakan bahwa Tunisia tidak akan menjadi penjaga perbatasan negara lain.

Beberapa hari sebelumnya, lima warga Afrika tewas dan banyak lagi yang hilang setelah tiga kapal yang membawa pengungsi dan migran tenggelam di lepas pantai Sfax.

Penjaga pantai mengambil mayat, yang menurut mereka milik seorang migran, di Sfax, Tunisia 26 April 2023. REUTERS/Jihed Abidellaoui
Pekerja Penjaga Pantai mengambil jenazah seseorang yang mereka yakini sebagai pengungsi atau migran di Sfax, Tunisia pada 26 April 2023 (Jihed Abidellaoui/Reuters)

Pantai dekat Sfax telah menjadi titik tolak penting bagi orang-orang yang melarikan diri dari kemiskinan dan konflik di Afrika dan Timur Tengah dengan harapan akan masa depan di Eropa.

Pada bulan Maret, 29 pencari suaka meninggal saat mencoba perjalanan yang sama.

Pengungsi dan migran melakukan perjalanan berbahaya dari Tunisia dalam jumlah yang belum pernah terjadi sebelumnya, dengan pihak berwenang Tunisia mengatakan mereka menghentikan 13.000 orang mencoba menyeberang dari Sfax dalam tiga bulan pertama tahun ini.

judi bola online