“Tidak masalah dengan panglima militer,” kata Imran Khan | Berita Imran Khan

“Tidak masalah dengan panglima militer,” kata Imran Khan |  Berita Imran Khan

Mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia tidak memiliki “masalah” dengan panglima militer negara itu, tetapi menuduh Kepala Staf Angkatan Darat (COAS) Jenderal Asim Munir mencoba menghentikannya kembali setelah berkuasa.

“Saya tidak punya masalah dengan dia, tetapi dia tampaknya memiliki masalah dengan saya,” kata Khan kepada Al Jazeera dalam sebuah wawancara pada hari Sabtu setelah pemerintah sipil mengatakan akan menggunakan undang-undang militer yang kontroversial untuk menahan pendukung Tehreek-e Pakistan-nya. uji coba. -Partai Insaf (PTI) terlibat dalam perusakan instalasi militer.

“Saya belum melakukan apa pun untuk memusuhi panglima militer, tetapi ada sesuatu yang dia lakukan terhadap saya yang saya tidak tahu,” kata mantan perdana menteri dan ketua partai PTI seminggu setelah menyalahkan Jenderal Munir bahwa dia telah menangkapnya.

Berbicara dari kediamannya di timur kota Lahore, pemimpin berusia 70 tahun itu menuduh polisi menangkap 7.500 pengunjuk rasa yang diyakini berasal dari partainya. Khan mendesak para pendukungnya untuk tetap damai jika dia ditangkap lagi, menambahkan bahwa pemerintah yang dipimpin oleh Perdana Menteri Shehbaz Sharif akan menggunakan kekerasan untuk menekan para aktivis dan pemimpin oposisi.

“Seluruh pucuk pimpinan (partai) ditangkap. Anda tahu, ada sekitar 150 kasus pada saya, jadi saya bisa ditangkap kapan saja. Tapi intinya adalah, Anda tidak bisa menangkap ide yang waktunya telah tiba,” kata Khan kepada Al Jazeera dari kediamannya di Zaman Park, tempat dia ditahan sejak 13 Mei setelah dibebaskan dengan jaminan.

Protes terhadap penangkapannya pada 9 Mei memicu keresahan yang meluas, dengan massa yang diduga pendukungnya menyerbu kediaman seorang komandan militer di Lahore dan membakarnya.

protes Pakistan
Pemandangan sebuah rumah yang dibakar oleh para pendukung mantan perdana menteri Pakistan Imran Khan selama protes terhadap penangkapannya, di Lahore, Pakistan pada 9 Mei 2023 (Aun Jaffery/Reuters)

Panggilan untuk mengakhiri ‘penangkapan sewenang-wenang’

Pekan lalu, pemimpin sipil dan militer negara itu mengatakan perusuh dan pendukung mereka yang menyerang aset negara dan instalasi militer Pakistan selama protes akan diadili di bawah hukum militer.

Langkah tersebut telah dikecam oleh organisasi hak asasi dan aktivis, yang berpendapat bahwa hal itu berisiko melanggar hak warga sipil atas proses hukum.

Human Rights Watch (HRW) pada hari Sabtu mengutuk apa yang disebutnya “penangkapan sewenang-wenang” lebih dari 4.000 orang setelah protes.

“Otoritas Pakistan harus mengakhiri penangkapan sewenang-wenang terhadap aktivis oposisi politik dan pengunjuk rasa damai,” kata Patricia Gossman, direktur asosiasi Asia HRW.

Dia bersikeras bahwa “hak pengadilan yang adil” para tahanan harus dihormati dan bahwa pihak berwenang menunjukkan pengekangan dan penghormatan terhadap hak asasi manusia dan supremasi hukum.

HRW menggarisbawahi bahwa hukum Pakistan mewajibkan semua tahanan dibawa ke pengadilan dalam waktu 24 jam, yang sejalan dengan Kovenan Internasional tentang Hak Sipil dan Politik, di mana Pakistan menjadi salah satu pihaknya.

“Jaminan mendasar dari protes damai dan proses hukum seharusnya tidak menjadi korban konflik politik Pakistan,” kata Gossman.

‘Tidak melakukan apa pun untuk memusuhi panglima militer’

Khan digulingkan dari kekuasaan setelah mosi tidak percaya parlemen April lalu, tetapi dia menuduh militer, yang telah melakukan beberapa kudeta terhadap pemerintah sipil sejak kemerdekaan negara Asia Selatan pada tahun 1947, berada di balik pemecatannya.

Popularitasnya melonjak ketika negara itu mengalami krisis keuangan terburuk dalam beberapa dekade, dengan jutaan orang Pakistan menghadapi kekurangan pangan. Sejak pemecatannya, Khan telah mengorganisir lusinan demonstrasi massa yang menarik puluhan ribu orang dan menuntut pemilihan umum yang cepat.

Dia mengulangi tuduhannya bahwa dia mengetahui mantan Kepala Staf Angkatan Darat Qamar Javed Bajwa mencoba untuk menggulingkannya, menambahkan bahwa dia dapat menggunakan kekuasaannya sebagai perdana menteri untuk mencopot Bajwa dari posisinya tetapi memutuskan untuk tidak melakukannya karena dia tidak mau. mengganggu. dengan tentara.

“(Militer) adalah institusi yang tidak boleh Anda campuri…,” katanya.

‘Pemerintah dan perusahaan ingin menghancurkan PTI’

Pemerintah menyalahkan pendukung Khan atas kerusakan aset militer dan memanggilnya karena tidak mengutuk protes kekerasan setelah penangkapannya.

Khan dengan cepat membela diri, dengan mengatakan dia tidak mengetahui protes kekerasan saat dia ditahan, dan menuduh polisi membunuh 25 “pendukung bersenjata” -nya.

“Jika saya dikirim ke penjara lagi, saya tidak ingin kekerasan (seperti) dimasukkan ke dalam cerita PDM (Gerakan Demokrasi Pakistan),” katanya, mengacu pada aliansi 12 partai politik yang memilih tidak percaya. diluncurkan melawan. dia tahun lalu.

“Partai-partai ini membatu kita, jadi mereka ingin menggunakan kekerasan untuk menekan kita,” kata mantan perdana menteri itu, menambahkan bahwa lusinan kasus pidana yang diajukan terhadapnya dan penangkapan pimpinan tertinggi partainya ditujukan untuk menghindari kontestasi. pemilihan umum mendatang.

“Setiap (pendapat) survei mengatakan kami akan memenangkan pemilihan dengan mayoritas dua pertiga, sehingga pemerintah dan lembaga ingin menghancurkan PTI,” kata Khan.

Pengeluaran SDY