Serbia menempatkan tentara dalam siaga tinggi saat Serbia Kosovo bentrok dengan polisi | Berita Konflik

Serbia menempatkan tentara dalam siaga tinggi saat Serbia Kosovo bentrok dengan polisi |  Berita Konflik

Menurut media lokal, sekelompok kecil etnis Serbia bentrok dengan polisi di Kosovo utara ketika mereka mencoba memblokir pintu masuk gedung kota untuk mencegah masuknya pejabat yang baru terpilih.

Polisi menembakkan gas air mata dan beberapa mobil dibakar pada hari Jumat.

Menanggapi bentrokan itu, Presiden Serbia Aleksandar Vucic mengatakan dalam pernyataan tertulis di televisi RTS yang dikelola pemerintah bahwa dia telah menempatkan tentara pada “kesiapan yang lebih tinggi”.

Vucic juga mengatakan dia telah memerintahkan pergerakan “mendesak” pasukan Serbia ke perbatasan dengan Kosovo.

“Sebuah gerakan mendesak (pasukan) ke perbatasan Kosovo telah diperintahkan,” kata Menteri Pertahanan Milos Vucevic dalam siaran langsung TV. “Jelas teror terhadap komunitas Serbia terjadi di Kosovo,” katanya.

Laporan media juga mengatakan bahwa karena “kekerasan” terhadap orang Serbia Kosovo, Vucic menuntut agar pasukan pimpinan NATO yang ditempatkan di Kosovo melindungi mereka dari polisi Kosovo.

Petugas polisi Kosovo berpatroli di jembatan yang memisahkan Albania selatan dan utara, bagian yang didominasi Serbia dari kota Mitrovica, Kosovo yang terbagi secara etnis (File: Visar Kryeziu/AP)

Polisi Kosovo mengakui peningkatan kehadiran mereka di utara “untuk membantu walikota di kota utara Zvecan, Leposavic dan Zubin Potok menggunakan hak kerja mereka di objek resmi”.

Walikota baru di tiga kotamadya di Kosovo utara, yang sebagian besar dihuni oleh etnis Serbia yang merupakan minoritas di negara yang lebih besar, dicegah memasuki gedung oleh sekelompok kecil orang Serbia, lapor situs berita Albania Indeksonline. Para pengunjuk rasa mengangkat tangan mereka di pintu masuk kota tampaknya sebagai tanda bahwa mereka tidak ada di sana untuk berpartisipasi dalam kekerasan, kata laporan itu.

Polisi menembakkan gas air mata di desa Zvecan untuk membubarkan massa di depan gedung pemerintah kota. Para pengunjuk rasa berusaha mencegah walikota etnik Albania yang baru terpilih memasuki kantor setelah pemilihan yang diboikot oleh Serbia Kosovo.

Di Leposavic mereka juga memblokir lapangan utama dengan mobil dan truk.

Sebelumnya, warga Serbia juga menyalakan sirene alarm mereka di empat kotamadya, termasuk di kota utama di utara Mitrovica, sebagai tanda peringatan dan seruan untuk berkumpul.

‘Serbia memikul tanggung jawab penuh’

Dalam sebuah pernyataan, polisi Kosovo mengatakan lima petugasnya terluka ringan ketika pengunjuk rasa melempari mereka dengan batu dan benda lainnya. Empat kendaraan polisi diserang, termasuk satu yang dibakar, kata pernyataan itu. Tembakan juga terdengar di daerah itu, katanya.

Sekitar 10 orang mencari bantuan medis di rumah sakit setempat karena luka ringan dan efek gas air mata, kata otoritas kesehatan Serbia setempat.

Blerim Vela, kepala staf presiden Kosovo Vjosa Osmani, menuduh “struktur ilegal dan kriminal Serbia” meningkatkan ketegangan dan tindakan terhadap badan penegak hukum.

“Kekerasan tidak akan menang. Serbia memikul tanggung jawab penuh atas eskalasi itu,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Beberapa kendaraan dari misi penjaga perdamaian NATO di Kosovo terlihat di sekitar lokasi kejadian, sementara helikopter terbang di atas daerah itu, kata seorang wartawan Reuters.

Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken, mengutuk tindakan polisi pada hari Jumat dan mengatakan bahwa tindakan itu bertentangan dengan saran Washington.

“Tindakan ini telah meningkatkan ketegangan secara tajam dan tidak perlu, merusak upaya kami untuk membantu menormalkan hubungan antara Kosovo dan Serbia dan akan berdampak pada hubungan bilateral kami dengan Kosovo,” kata Blinken dalam sebuah pernyataan.

“Kami meminta Perdana Menteri Albin Kurti untuk berbalik arah dan di semua sisi untuk menahan diri dari tindakan lebih lanjut yang akan mengobarkan ketegangan dan memicu konflik.”

Chris Murphy, seorang senator Demokrat AS dan anggota Komite Hubungan Luar Negeri yang baru-baru ini mengunjungi Kosovo, mengatakan dia “terkejut … terkejut” dengan insiden tersebut.

“Sebagai teman Kosovo saya benar-benar terkejut dan dia (Kurti) harus segera mengakhiri provokasi ini,” tulis Murphy di Twitter.

Sekretaris Negara Kementerian Pertahanan Serbia Nemanja Starovic mengatakan kepada Al Jazeera bahwa insiden hari Jumat adalah “upaya sepihak oleh otoritas Albania di Pristina untuk secara paksa melantik walikota Albania di empat kota di Kosovo utara, yang ‘memiliki mayoritas Serbia.

“Ini terjadi sebulan setelah pemilihan palsu yang diselenggarakan di sana dengan partisipasi dan jumlah pemilih hanya 3 persen,” kata Starovic.

ÔÇťAkibat dari semua ini, penduduk Serbia memutuskan untuk secara damai, tanpa kekerasan memprotes gaji para walikota itu. (Para pengunjuk rasa) ditentang secara brutal oleh ratusan personel polisi Albania.”

pemilihan lokal

Pemilihan mendadak 23 April sebagian besar diboikot oleh etnis Serbia dan hanya etnis Albania atau perwakilan minoritas kecil lainnya yang terpilih untuk jabatan walikota dan majelis.

Pemilihan lokal diadakan di empat komune yang didominasi Serbia di Kosovo utara setelah perwakilan Serbia meninggalkan jabatan mereka sebagai protes tahun lalu dan komunitas Serbia menuntut pembentukan asosiasi kotamadya Serbia yang dijanjikan di Kosovo, yang bekerja untuk pendidikan, perawatan kesehatan akan berkoordinasi. perencanaan lahan dan pembangunan ekonomi di tingkat lokal.

Dengan etnis Serbia Kosovo yang menuntut otonomi, orang Albania Kosovo khawatir persatuan itu dapat berubah menjadi negara mini baru seperti Srpska Republika di Bosnia.

Pembentukan asosiasi tersebut awalnya merupakan bagian dari perjanjian Pristina-Beograd 2013, tetapi kemudian dinyatakan tidak konstitusional oleh Mahkamah Konstitusi Kosovo, yang memutuskan bahwa asosiasi tersebut tidak memasukkan etnis lain dan dapat melibatkan penggunaan kekuasaan eksekutif untuk memperkenalkan undang-undang yang ditetapkan.

Kedua belah pihak secara tentatif setuju untuk mendukung rencana UE ke depan, tetapi ketegangan terus berlanjut.

Baik Amerika Serikat dan Uni Eropa menekan Kosovo tentang masalah asosiasi.

AS dan Uni Eropa telah meningkatkan upaya untuk membantu menyelesaikan sengketa Kosovo-Serbia, mengkhawatirkan ketidakstabilan lebih lanjut di Eropa saat perang di Ukraina berkecamuk.

UE telah menjelaskan kepada Serbia dan Kosovo bahwa mereka perlu menormalisasi hubungan untuk memajukan niat mereka untuk bergabung dengan blok tersebut.

Konflik di Kosovo meletus pada tahun 1998 ketika separatis etnik Albania memberontak melawan pemerintahan Serbia, dan Serbia menanggapinya dengan tindakan keras yang brutal.

Sekitar 13.000 orang, kebanyakan etnis Albania, meninggal.

Intervensi militer NATO pada tahun 1999 akhirnya memaksa Serbia mundur dari daerah tersebut.

Washington dan sebagian besar negara UE telah mengakui Kosovo sebagai negara merdeka, tetapi Serbia, Rusia, dan China belum.

link alternatif sbobet