Serangan drone menghantam Moskow, memicu kemarahan di Kremlin Russia-Ukraine war News

Serangan drone menghantam Moskow, memicu kemarahan di Kremlin Russia-Ukraine war News

Drone menyerang Moskow pada hari Selasa tetapi dinetralkan, kata Rusia, dalam apa yang oleh seorang politisi disebut sebagai serangan terburuk di ibu kota sejak Perang Dunia II, sementara Kiev juga dihantam dari udara untuk ketiga kalinya dalam 24 jam.

Sejak Rusia menginvasi tetangganya pada Februari tahun lalu, perang sebagian besar terjadi di dalam Ukraina, meskipun Moskow telah melaporkan beberapa serangan di wilayahnya dan menyalahkan mereka di Ukraina, termasuk dugaan upaya pembunuhan terhadap Presiden Vladimir Putin.

Walikota Moskow Sergei Sobyanin mengatakan dua orang terluka tetapi tidak serius, sementara beberapa warga di dua blok apartemen yang rusak ringan dievakuasi sebentar.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan delapan drone yang dikirim oleh Kiev ditembak jatuh atau dialihkan, meskipun Baza, saluran Telegram yang terhubung dengan dinas keamanan, mengatakan lebih dari 25 pesawat terlibat.

Warga di Moskow barat daya mengaku mendengar ledakan keras yang diikuti bau bensin sekitar pukul 05.00-06.00 waktu setempat (02.00-03.00 GMT). Beberapa memfilmkan drone yang ditembak jatuh dan kepulan asap membubung di atas cakrawala Moskow.

Politisi Maxim Ivanov menyebutnya sebagai serangan paling serius di Moskow sejak Nazi dan mengatakan tidak ada warga negara yang dapat menghindari “realitas baru”.

“Kamu akan mengalahkan musuh sebagai satu kepalan tangan dengan Tanah Air kita, atau rasa malu yang tak terhapuskan dari kepengecutan, kerja sama dan pengkhianatan akan menelan keluargamu,” katanya.

Dua minggu lalu, dua pesawat tak berawak meledak di atas Kremlin dalam serangan yang juga dituduhkan Rusia ke Kiev dan dikatakan ditujukan pada Putin.

Pembantu presiden Ukraina Mykhailo Podolyak membantah Kyiv terlibat langsung dalam penargetan Moskow pada hari Selasa, meskipun ia mengatakan “kami senang melihat” dan memperkirakan lebih banyak lagi yang akan datang.

Kementerian pertahanan Rusia menyebut serangan itu sebagai “serangan drone teroris” yang diluncurkan oleh “rezim Kiev”.

Penyelidik mengumpulkan bukti saat mereka bekerja di luar blok apartemen bertingkat yang rusak setelah serangan drone yang dilaporkan di Moskow, Rusia, 30 Mei 2023. REUTERS/Maxim Shemetov
Penyelidik mengumpulkan bukti saat mereka bekerja di luar blok apartemen bertingkat yang rusak setelah serangan drone yang dilaporkan di Moskow, Rusia, pada 30 Mei 2023 (Maxim Shemetov/Reuters)

Di Kiev, militer Ukraina mengatakan telah menembak jatuh lebih dari 20 drone Shahed Iran pada hari Selasa.

Satu orang tewas – dilaporkan seorang wanita berusia 30 tahun – dan empat lainnya terluka ketika puing-puing dari proyektil Rusia yang hancur menghantam gedung apartemen bertingkat tinggi, yang memicu kebakaran, kata pejabat Ukraina. Dua lantai atas hancur dengan orang-orang yang mungkin masih tergeletak di bawah reruntuhan.

Foto dari pejabat Kyiv menunjukkan api melahap bagian atas gedung.

“Serangan itu masif, datang dari berbagai arah, dalam beberapa gelombang,” kata Serhiy Popko, kepala administrasi militer Kyiv.

Rusia menyerang Kyiv dengan drone atau rudal sebanyak 17 kali pada bulan Mei, sebagian besar pada malam hari, dalam upaya nyata untuk merusak keinginan warga Ukraina untuk berperang setelah lebih dari 15 bulan perang.

Natacha Butler dari Al Jazeera, melaporkan dari Kiev, mengatakan: “Di mana saya sekarang adalah blok flat yang telah dihantam, dua lantai teratas hampir hancur.

“Di kaki blok flat ini ada proses pembersihan. Orang-orang memeriksa mobil mereka yang rusak dan mencoba menyerap apa yang terjadi. Mereka melihat ke atas gedung, jendelanya hampir pecah. Banyak (penghuni) meninggalkan gedung ini dengan tas mereka, hewan peliharaan mereka. Beberapa dari mereka mengatakan mereka tidak ingin pergi, mereka senang mereka selamat.

“Ini adalah mimpi terburuk bagi orang-orang di sini di Kiev. Serangan-serangan ini sekarang terjadi malam demi malam. Ini sekarang adalah serangan ketiga berturut-turut. Orang tidak tidur. Tapi setiap malam, ketika mereka tidur, mereka mendengar sirene itu, mereka mendengar ledakan dan mereka tidak tahu apa yang akan terjadi.”

Di Moskow, jurnalis Yulia Shapovalova mengatakan ada perasaan “tenang” di ibu kota meskipun ada serangan.

“Moskow sekarang berdengung seperti biasa. Orang-orang pergi bekerja, angkutan umum berfungsi normal, seolah-olah tidak terjadi apa-apa.

“Orang-orang di jalan sangat tenang, tetapi saya harus memberi tahu Anda bahwa banyak orang di Rusia dengan tulus mempercayai informasi yang sering mereka dengar di TV, bahwa konflik antara Rusia dan Ukraina tidak dapat dihindari dan Presiden (Vladimir) Putin, sebagai orang yang hebat. ahli strategi, pertama kali dimulai di tanah asing.”

akun demo slot