Protes meletus setelah tuduhan penahanan pemimpin Senegal | Berita Protes

Protes meletus setelah tuduhan penahanan pemimpin Senegal |  Berita Protes

Pemimpin oposisi Ousmane Sonko dikembalikan ke rumahnya setelah berusaha memimpin konvoi kendaraan ke Dakar.

Demonstran bentrok dengan pasukan keamanan di ibu kota Senegal, Dakar, Senin, membakar mobil dan membangun barikade untuk memprotes perlakuan terhadap pemimpin oposisi Ousmane Sonko, yang menghadapi tuduhan pemerkosaan.

Sehari sebelumnya, Sonko – pendiri partai PASTEF yang berhaluan kiri – mencoba mengambil apa yang disebutnya “caravane de la liberté” atau “karavan kebebasan” dari kota Ziguinchor, tempat ia menjabat sebagai walikota, untuk memimpin Dakar . .

Namun kendaraan konvoi itu dianggap ilegal dan dialihkan ke rumah yang dimiliki Sonko di Dakar.

Menteri Dalam Negeri Antoine Felix Diome membantah bahwa Sonko telah ditangkap, tetapi para pendukung dan sesama politisi mengklaim bahwa pasukan keamanan mencegah mereka untuk mengunjunginya.

Polisi juga dilaporkan memblokir jalan di sekitar kediaman Sonko di distrik Keur Gorgui Dakar. Pembatasan tersebut telah memicu kekhawatiran tentang hak Sonko dan nasib pemilihan presiden Senegal mendatang pada tahun 2024, di mana pemimpin PASTEF adalah salah satu kandidatnya.

Pemimpin oposisi Ousmane Sonko menghadapi tuduhan pemerkosaan yang dapat menggagalkan pencalonannya (File: Cooper Inveen/Reuters)

“Pembatasan yang dikenakan pada kebebasan Ousmane Sonko untuk datang dan pergi tanpa pemberitahuan adalah ilegal dan harus diakhiri,” kata kelompok hak asasi Amnesti Internasional cabang Senegal. diposting di Twittermenghimbau pihak berwenang untuk mengikuti aturan hukum.

El Malick Ndiaye, Sekretaris Komunikasi Nasional untuk PASTEF, mengeluarkan pernyataan tegas di akun Twitternya sendiri. Menyebut kandidat PASTEF “Presiden Sonko”, Ndiaye menuduh pihak berwenang Senegal menyita ponsel, laptop, dan barang-barang pribadi Sonko serta menutup rumahnya.

“Mereka menolak akses ke stafnya, pengacaranya, dan orang tuanya yang datang mengunjunginya,” tulis Ndiaye. “Kami dapat memberi tahu Anda bahwa Presiden @SonkoOfficiel sekarang berada di penjara. Kita harus berjuang untuk membebaskannya.”

Menteri Dalam Negeri Diome menanggapi kritik tersebut dengan mengatakan kepada penyiar RTS Senegal bahwa itu adalah “hak prerogatif negara untuk menjaga ketertiban umum dan menjaga keamanan orang dan properti”.

Sebagai protes, para pendukung dilaporkan melemparkan batu ke arah polisi di luar rumah Sonko, sementara penegak hukum membalas dengan gas air mata.

Itu adalah peningkatan kekerasan terbaru dalam persaingan sengit antara Sonko dan presiden saat ini Macky Sall, seorang sentris yang mewakili partai Aliansi untuk Republik.

Macky Sall berbicara selama komisioning Kilang Minyak Dangote di Ibeju-Lekki, Lagos, Nigeria,
Para kritikus berspekulasi bahwa Presiden Senegal Macky Sall dapat mencalonkan diri untuk masa jabatan ketiga dan menguji batasan konstitusional (File: Temilade Adelaja/Reuters)

Awal bulan ini, setidaknya satu remaja tewas dan 30 orang terluka di Dakar setelah Sonko menyerukan protes sebagai tanggapan atas masalah hukumnya yang sedang berlangsung.

Dia baru-baru ini menerima hukuman percobaan enam bulan dalam kasus pencemaran nama baik setelah pengadilan banding memutuskan untuk menambah hukuman yang dia hadapi. Awalnya, pada bulan Maret, dia diberi hukuman percobaan selama dua bulan.

Putusan itu mengancam untuk mendiskualifikasi dia dari pemilihan presiden yang akan datang. Sonko diperkirakan akan kembali ke pengadilan pada 1 Juni untuk kasus lain, kali ini untuk menghadapi tuduhan bahwa dia memperkosa dan mengancam seorang wanita di panti pijat pada tahun 2021.

Jaksa berniat untuk mencari hukuman 10 tahun di persidangan, yang juga dapat menggagalkan pencalonan Sonko sebagai presiden.

Sementara itu, Sonko dan sekutunya menuduh Presiden Sall mencoba menyabot pencalonannya. Sonko sebelumnya mencalonkan diri melawan Sall dalam pemilihan presiden 2019 dan berada di urutan ketiga.

Biasanya, presiden Senegal dibatasi untuk dua periode. Tetapi para kritikus khawatir Sall dapat menggunakan perubahan konstitusi pada 2016 sebagai alasan untuk mencalonkan diri untuk masa jabatan ketiga.

Ketika Sall pertama kali terpilih pada tahun 2012, satu masa jabatan presiden berlangsung selama tujuh tahun. Namun pada 2016, Senegal mengadakan referendum untuk mengurangi masa jabatan presiden menjadi lima tahun.

Sall menjalani masa jabatan tujuh tahun penuhnya dan kemudian terpilih kembali pada 2019 untuk menjalani masa jabatan lima tahun. Tetapi dia menyiratkan dalam pernyataan media bahwa reformasi konstitusional telah mengatur ulang waktu – dan bahwa berdasarkan ketentuannya dia akan memenuhi syarat untuk mencalonkan diri untuk masa jabatan lima tahun kedua.

Itu adalah klaim yang sangat kontroversial dalam politik Senegal, yang menimbulkan pertanyaan tentang apakah Sall akan mencalonkan diri lagi pada tahun 2024 – dan tentang kekuatan demokrasi negara Afrika Barat itu.

SGP Prize