Persidangan dimulai untuk pria bersenjata dalam pembantaian sinagoge Tree of Life AS | Berita Howe

Persidangan dimulai untuk pria bersenjata dalam pembantaian sinagoge Tree of Life AS |  Berita Howe

Pengacara tersangka Robert Bowers mengakui bahwa dia memasuki sinagoga dengan niat membunuh orang Yahudi.

Pria yang dituduh membunuh 11 jemaah Yahudi di sebuah sinagog di kota Pittsburgh AS menghadapi kemungkinan hukuman mati saat persidangan federal berlanjut.

Sidang dimulai Selasa di pengadilan pusat kota Pittsburgh, dengan pengacara terdakwa pria bersenjata Robert Bowers, yang mengaku merencanakan pembantaian 2018 yang mengguncang negara itu dan tindakan kekerasan anti-Semit paling mematikan dalam sejarah Amerika.

Dalam pernyataan pembukaannya, pengacara pembela Judy Clarke mengatakan Bowers pergi ke Tree of Life Synagogue dan menembak “setiap orang yang dia lihat” untuk mengejar apa yang dia katakan sebagai “pemikiran yang tidak terpikirkan, tidak masuk akal, tidak rasional bahwa dia Membunuh orang Yahudi”.

Bowers mendukung retorika anti-Semit dan dikatakan telah menargetkan sinagoga berdasarkan keyakinannya bahwa orang Yahudi membantu imigran datang ke Amerika Serikat. Keyakinan itu menggemakan teori konspirasi “pengganti besar” nasionalis kulit putih yang telah menjadi lebih luas dalam beberapa tahun terakhir di antara sektor media sayap kanan dan konservatif Amerika.

Bowers, 50, menghadapi 63 dakwaan terkait pembantaian tersebut, di mana 11 orang tewas dan tujuh lainnya luka-luka. Tuduhan tersebut mencakup 11 dakwaan masing-masing untuk menghalangi kebebasan menjalankan agama yang mengakibatkan kematian dan kejahatan rasial yang mengakibatkan kematian.

Jaksa memulai kasus mereka dengan rekaman telepon 911 dari pembantaian tersebut, di mana seorang wanita dari sinagog bernama Bernice Simon berkata, “Kami diserang!” Suaminya, Sylvan, termasuk di antara mereka yang tertembak.

Shannon Basa-Sabol, operator darurat yang menerima panggilan tersebut, bersaksi bahwa dia memberi tahu Bernice tentang cara menghentikan pendarahan. Segera setelah itu, Basa-Sabol mengatakan dia mendengar tembakan dan jeritan saat Bernice juga ditembak.

Bernice dan Sylvan, masing-masing berusia 84 dan 86 tahun, tewas. Mereka dikenang sebagai pasangan yang penyayang dan penyayang.

Seperti Simons, banyak dari mereka yang terbunuh dalam pembantaian itu adalah orang tua, faktor yang dapat digunakan jaksa federal jika mereka mencoba menunjukkan bahwa Bowers merencanakan serangan dengan hati-hati dan secara khusus menargetkan yang paling rentan.

Sinagoge Tree of Life, kiri bawah, berdiri di lingkungan Squirrel Hill di Pittsburgh (File: Gene J Puskar/AP Photo)

Jaksa mengatakan Bowers memposting konten anti-Semit online dan berteriak “Semua orang Yahudi harus mati!” ketika dia masuk ke sinagoga pada 27 Oktober 2018.

“Kedalaman kedengkian dan kebencian terdakwa hanya dapat dibuktikan dalam tubuh yang rusak” dari para korban dan “kata-kata kebenciannya,” kata Asisten Jaksa AS Soo C Song kepada juri.

Dalam pengajuan awal tahun ini, jaksa penuntut juga menyatakan bahwa Bowers mengungkapkan kebenciannya terhadap Hebrew Immigrant Aid Society (HIAS), sebuah organisasi nirlaba yang membantu para pengungsi dan pencari suaka. Slogan organisasi tersebut adalah “Selamat datang orang asing. Lindungi pengungsi.”

Teori konspirasi anti-Semit telah menggambarkan orang Yahudi sebagai pembiayaan dan mendukung imigrasi ke AS dalam rencana untuk merusak negara dan penduduk kulit putih, dan jaksa penuntut mengatakan Bowers menggunakan media sosial untuk menyerukan “kekerasan terhadap orang Yahudi.” .

Bowers, seorang sopir truk dari Baldwin di pinggiran Pittsburgh, menawarkan untuk mengaku bersalah dengan imbalan hukuman seumur hidup, tetapi jaksa federal menolaknya.

Bowers mengaku tidak bersalah dan menghadapi hukuman penjara seumur hidup atau hukuman mati jika terbukti bersalah.

Pengacara Bowers tidak banyak membantah bahwa dia yang melakukan serangan itu, tetapi berpendapat bahwa hukuman mati tidak konstitusional karena dia menderita masalah kesehatan mental, seperti skizofrenia.

Anggota dari tiga jemaat berbeda yang menggunakan Sinagoga Pohon Kehidupan di lingkungan Squirrel Hill di Pittsburgh tiba di pengadilan dengan bus sekolah pada hari Selasa, masuk bersama dan menyeka air mata selama presentasi jaksa.

Banyak anggota keluarga korban telah menyatakan dukungan untuk hukuman mati, tetapi yang lain terbagi.

Komunitas Yahudi di AS terus menghadapi ancaman kekerasan dan retorika permusuhan. Pada bulan Februari, seorang tersangka didakwa dengan kejahatan rasial karena diduga menargetkan orang Yahudi dalam penembakan di luar sinagog di Los Angeles, California.

game slot gacor