pemilihan presiden Turki meninggalkan masa depan yang tidak pasti bagi warga Suriah | Berita Pengungsi

pemilihan presiden Turki meninggalkan masa depan yang tidak pasti bagi warga Suriah |  Berita Pengungsi

Instanbul, Turki – Saat orang Turki bersiap untuk pergi ke tempat pemungutan suara untuk putaran kedua pemilihan presiden, jutaan pengungsi Suriah di negara itu menyaksikan dengan cemas, tidak yakin bagaimana hasilnya dapat membentuk masa depan mereka.

Presiden Recep Tayyip Erdogan dan pemimpin oposisi Kemal Kilicdaroglu akan berhadapan di putaran kedua pemungutan suara pada hari Minggu setelah tidak ada yang mendapatkan suara mayoritas pada putaran pertama pada 14 Mei. Erdogan menang 49,5 persen dan Kilicdaroglu 44,9 persen.

Imigrasi menjadi isu sentral dalam pemilu. Kampanye tersebut melihat beberapa politisi oposisi bersumpah untuk mengusir pengungsi dan migran sementara pemerintah menekankan rencananya untuk melanjutkan apa yang disebut repatriasi “sukarela” warga Suriah.

Menurut PBB, Turki telah menampung 3,7 juta pengungsi, lebih banyak dari negara mana pun di dunia. Pada tahun menjelang pemungutan suara, tekanan terhadap pengungsi dan migran, terutama warga Suriah, meningkat selama krisis ekonomi dengan meningkatnya inflasi, jatuhnya lira, dan meningkatnya krisis biaya hidup.

Situasi ini membuat banyak warga Suriah di Turki sangat prihatin dengan masa depan mereka di negara tersebut.

“Saya tidak tahu apa yang akan terjadi setelah pemilihan,” kata Habib (23), yang namanya telah diubah untuk melindungi identitasnya.

“Mereka (politisi) mengatakan ingin memulangkan semua warga Suriah. Kita semua menderita kecemasan dalam periode ini,” kata pria yang mengungsi akibat perang Suriah delapan tahun lalu dan saat ini tinggal di Istanbul.

Meningkatnya nasionalisme

Menurut badan pengungsi PBB, sebagian besar pengungsi di Turki – 3,6 juta – adalah warga Suriah yang hidup di bawah “status perlindungan sementara”. Sekitar 200.000 warga Suriah telah diberikan kewarganegaraan Turki sejak perang Suriah pecah pada 2011, menurut data pemerintah.

Sementara Turki pada awalnya menyambut para pengungsi, menawarkan tempat berlindung dan akses ke pendidikan dengan dana miliaran euro dari Uni Eropa, sentimen anti-pengungsi telah berkembang dalam beberapa tahun terakhir, dan para pengungsi telah menjadi kambing hitam atas kesengsaraan ekonomi Turki, terkadang mengarah pada kekerasan. .

Muhammad Siddik Yasar, yang menjalankan Asosiasi Solidaritas Tarlabaşı, sebuah kelompok solidaritas pengungsi di Istanbul, mengatakan sentimen anti-pengungsi telah meningkat menjelang pemilihan.

“Menjadi pengungsi berarti Anda berada di sini hari ini, tetapi Anda tidak memiliki jaminan untuk hari esok,” katanya kepada Al Jazeera.

“Orang-orang bertanya kepada kami apa yang harus dilakukan. Mereka khawatir rasisme akan meningkat setelah pemilu. Saya telah bekerja dengan pengungsi selama bertahun-tahun, dan saya belum pernah melihat yang seperti ini,” katanya.

Sentimen anti-pengungsi yang meningkat memanifestasikan dirinya pada jajak pendapat di putaran pertama pemilihan ketika kaum nasionalis tampil kuat, terutama kandidat presiden nasionalis sayap kanan Sinan Ogan, yang memenangkan 5,2 persen suara yang tidak terduga.

Ogan mencalonkan diri sebagai kandidat Aliansi ATA (Leluhur), yang dipimpin oleh Partai Kemenangan ultranasionalis yang antimigran. Dia sejak itu mendukung Erdogan.

“Ogan adalah fenomena yang menarik dan penting dalam politik Turki,” kata Soner Cagaptay, direktur program penelitian Turki di Washington Institute for Near East Policy.

“Dia hanya berunjuk rasa pada satu isu, platform anti-pengungsi, anti-imigran. Tanpa akses ke media, tanpa aksi unjuk rasa, dan pada dasarnya tanpa uang, dia mendapat 5 persen,” kata Cagaptay.

Sejak putaran pertama, Kilicdaroglu, yang didukung oleh koalisi luas partai-partai oposisi, telah menggandakan sikapnya terhadap deportasi.

“Erdogan, Anda tidak melindungi perbatasan dan kehormatan negara kami,” katanya pekan lalu. “Begitu saya berkuasa, saya akan memulangkan semua pengungsi.”

‘Pemulangan sukarela’

Menghadapi serangan oposisi terhadap imigrasi, pemerintah melanjutkan pembicaraan dengan Damaskus yang tampaknya menandakan hubungan yang menghangat.

Bulan ini, para menteri luar negeri Turki, Suriah, dan Iran bertemu di Moskow sebagai bagian dari upaya Kremlin untuk menengahi pemulihan hubungan antara pemerintah Turki dan Suriah setelah bertahun-tahun antagonisme atas perang Suriah dan berbagai operasi militer Turki di Suriah Utara.

Al-Assad, pada gilirannya, menuntut agar Turki mundur dari wilayah yang dikuasainya di Suriah barat laut.

Pembicaraan diadakan ketika beberapa pemimpin regional bergerak untuk menormalkan hubungan dengan al-Assad. Pada pertengahan Mei, Suriah diterima kembali ke Liga Arab setelah keanggotaannya ditangguhkan selama lebih dari satu dekade.

Kilicdaroglu mengatakan dia bermaksud untuk memulihkan hubungan dengan al-Assad sementara Erdogan sebelumnya mengatakan dia dapat bertemu dengan al-Assad untuk melakukan pembicaraan.

Selain bergerak menuju pemulihan hubungan yang potensial, pemerintah Erdogan melanjutkan rencananya bagi para pengungsi untuk “secara sukarela bermukim kembali” di daerah-daerah di Suriah di bawah kendali keamanan Turki.

“Kami telah membangun lebih dari 100.000 rumah untuk (pengungsi) di Suriah utara,” kata Erdogan pada pertemuan kaum muda di Partai Keadilan dan Pembangunan (Partai AK) bulan ini. “Secara bertahap, pengungsi Suriah mulai menetap di tempat tinggal ini.”

“Tidak ada batasan waktu untuk masalah ini,” tambah Erdogan. “Kami melakukan yang terbaik untuk mendukung dan membantu mereka dalam hal ini.”

Menurut Kementerian Dalam Negeri Turki, hampir 58.000 warga Suriah kembali ke tanah air mereka dari November 2021 hingga Oktober tahun lalu.

Dalam laporan tahun 2022, Human Rights Watch didokumentasikan ratusan deportasi dari Februari hingga Juli tahun lalu, yang dilakukan pemerintah dikatakan adalah keberangkatan sukarela.

Banyak warga Suriah khawatir dengan kemungkinan kembali ke tanah air mereka sementara perang di sana berlanjut. Habib mengatakan dia takut direkrut menjadi tentara jika dia kembali ke Suriah.

“Jika saya dipindahkan ke Bashar (al-Assad), saya akan berada dalam kondisi yang sangat kritis, dan keluarga saya tidak akan memiliki siapa pun untuk mendukung mereka,” katanya.

Salim Cevik, seorang peneliti di Pusat Studi Turki Terapan di Institut Jerman untuk Urusan Internasional dan Keamanan, mengatakan “tidak ada solusi yang mudah dan cepat untuk masalah migrasi Turki”.

“Tidak ada kebijakan repatriasi yang memungkinkan dalam waktu dekat,” katanya. “Kebijakan yang lebih realistis mungkin akan menemukan cara untuk mengintegrasikannya ke dalam masyarakat Turki. Tapi itu adalah sesuatu yang tidak bisa dikatakan politisi di depan umum.”

taruhan bola