Pembangkangan dan penderitaan Walid Daqqa selama dalam tahanan Israel | Konflik Israel-Palestina

Pembangkangan dan penderitaan Walid Daqqa selama dalam tahanan Israel |  Konflik Israel-Palestina

Ramallah, menduduki Tepi Barat – Keluarga dan pendukung novelis dan aktivis Palestina Walid Daqqa yang dipenjara prihatin dengan kesehatannya yang memburuk di penjara. Dia didiagnosis menderita kanker tahun lalu, tetapi otoritas Israel menolak untuk membebaskannya.

Terlepas dari penderitaannya, pria berusia 61 tahun itu menentang otoritas penjara Israel.

“Umumnya, putra atau putri saya, bayi saya yang baru lahir, yang akan saya panggil Milad, dapat membuat lagu yang belum dibuat. Dia mungkin menjadi seorang astronom atau menemukan obat untuk kanker. “Mungkin dia akan mencapai apa yang gagal dilakukan oleh generasi kita, yaitu menemukan solusi untuk konflik sehingga ada perdamaian dan keamanan yang nyata daripada keamanan imajiner Anda,” kata Daqqa dalam persidangannya setelah menerima spermanya yang diselundupkan. keluar. penjara digunakan untuk mengandung istrinya Sana Salameh.

Salameh melahirkan putri mereka Milad pada tahun 2020. Dengan menjadi ayah Milad, Daqqa mampu menentang otoritas penjara Israel, yang mencegahnya untuk bertemu dengan istrinya, meskipun hukum Israel mengizinkan mengandung anak di penjara.

Daqqa menikahi Salameh pada 1999 saat menjalani hukuman 37 tahun karena keterlibatannya dalam pembunuhan seorang tentara Israel. Dia akan dibebaskan pada bulan Februari setelah menyelesaikan masa hukumannya, tetapi hukumannya diperpanjang selama dua tahun karena menyelundupkan ponsel.

Israel mencontoh Daqqa atas pembangkangannya dengan juga mencegahnya menerima perawatan yang tepat dan pembebasan dini karena kesehatannya yang memburuk.

Milad Daqqa
Milad, anak perempuan Walid Daqqa yang berusia tiga tahun, dikandung setelah dia berhasil menyelundupkan spermanya keluar dari penjara (Aziza Nofal/Al Jazeera)

Diagnosis kanker

Dia didiagnosis menderita kanker sumsum tulang stadium lanjut pada Desember 2022 dan sangat membutuhkan transplantasi tetapi belum melakukan transplantasi.

Pada 22 Mei, Daqqa dipindahkan ke unit perawatan intensif di Rumah Sakit Assaf Harofeh di selatan Tel Aviv karena komplikasi kesehatan lebih lanjut. Namun tiga hari kemudian, otoritas Israel memindahkannya kembali ke klinik Penjara Ramleh di Israel, yang terkenal karena kondisinya yang keras, meskipun ada seruan dari kelompok hak asasi untuk menahannya di rumah sakit untuk pemantauan dan perawatan terus-menerus jika dia tidak dibebaskan.

Penahanannya juga melanggar Kesepakatan Oslo tahun 1993, yang berisi klausul pembebasan semua tahanan Palestina yang ditahan sebelum penandatanganan perjanjian.

Salameh, 52, mengungkapkan ketakutannya tentang cepatnya Daqqa kembali ke klinik penjara Ramleh. “Israel mencoba membunuh Walid melalui kelalaian medis,” katanya kepada Al Jazeera.

Dia menderita radang paru-paru akut dan gagal ginjal, setelah itu dia menjalani operasi pada 12 April ketika sebagian besar paru-paru kanannya diangkat. Sejak itu dia menderita komplikasi dari operasi, serta sesak napas dan infeksi pernafasan yang parah.

“Israel bersikeras mengirimnya kembali ke klinik penjara Ramleh, dan setiap kali paru-parunya terinfeksi, kami mengkhawatirkan nyawanya, tetapi kami dilarang menemaninya selama sakit,” kata Salameh.

Klinik penjara Ramleh adalah satu-satunya tempat yang didedikasikan untuk merawat tahanan Palestina yang sakit. Klinik dua kamar itu terletak di bagian penjara berkeamanan maksimum yang dibangun Inggris pada 1934, tempat tahanan Palestina yang terluka dan sakit kronis tetap tinggal secara permanen.

Itu tidak cocok untuk perawatan medis dan perawatan yang diperlukan dalam kasus-kasus kritis, dengan beberapa tahanan Palestina menggambarkannya sebagai “rumah jagal” karena tingginya jumlah korban.

Bahaya bagi hidupnya

Pada tanggal 24 Mei, pengadilan Israel menunda pertemuan komite pembebasan bersyarat selama seminggu yang akan mempertimbangkan pembebasan awal Daqqa, meskipun laporan medis dikeluarkan oleh Otoritas Penjara Israel yang mengakui keseriusan kondisinya dan bahaya bagi hidupnya. Namun sejauh ini jaksa penuntut menentang pembebasannya.

Petugas Israel di penjara mengatakan kepadanya bahwa mereka tidak akan mengizinkannya memiliki anak, tetapi dia menang dengan memiliki Milad

oleh Sana Salameh, istri Walid Daqqa

“Prosedurnya panjang dan lambat, dan kami bisa beralih ke pengadilan yang lebih tinggi,” kata Salameh.

Penundaan dalam memutuskan kasus Daqqa dan tahanan sakit lainnya dijelaskan oleh Qadura Fares, direktur Klub Tahanan Palestina, LSM utama hak-hak tahanan Palestina, sebagai kebijakan “pembunuhan yang lambat dan sistematis”.

Perpanjangan Israel dari proses pengadilan mendorong keluarga, serta organisasi yang peduli dengan urusan tahanan, untuk meluncurkan kampanye pembebasannya di bawah slogan #Free_Walid_Daqqa.

Sementara upaya oleh keluarga dan pendukungnya menyoroti penderitaan Daqqa dan tahanan lainnya, Qadura mengatakan dia tidak yakin upaya mereka akan mengarah pada pembebasannya. Dia merujuk pada pernyataan Menteri Keamanan Nasional sayap kanan Israel Itamar Ben-Gvir bahwa Walid “harus menyelesaikan hidupnya di penjara”.

“Hukuman Walid tinggal dua tahun lagi, namun seorang menteri Israel keluar dan menyerukan agar hidupnya di penjara diakhiri. Ini adalah seruan tegas dari tingkat tertinggi pemerintah Israel untuk membunuhnya,” kata Qadura kepada Al Jazeera.

Pemuda Walid Daqqa
Daqqa menikahi Salameh pada tahun 1999 saat menjalani hukuman 37 tahun karena keterlibatannya dalam pembunuhan seorang tentara Israel pada tahun 1986 (Courtesy of Daqqa Family)

Keluarga percaya otoritas Israel membalas dendam pada Daqqa atas tindakan pembangkangannya terhadap pendudukan ilegal Israel.

“Israel berusaha membalas dendam pada Walid dengan merampas perawatannya karena selama hukuman terakhirnya dia menolak semua tawaran Israel yang menjadi contoh keadaan perlawanan yang belum pernah terjadi sebelumnya,” kata Salameh, mengacu pada penolakan Daqqa untuk menerima peran aktivisnya yang membahayakan.

Daqqa bisa mendapatkan gelar sarjana dan magister di penjara, meskipun ada batasan yang diberlakukan padanya, termasuk larangan buku. Dia juga menerbitkan novel, artikel, dan puisi yang mencatat perjuangan Palestina melawan pendudukan, yang menjangkau seluruh dunia.

Daqqa tidak diberi kesempatan untuk mengucapkan selamat tinggal kepada ayahnya sebelum kematiannya atau mengunjungi ibunya, yang menderita Alzheimer, 10 tahun lalu. Dia juga dikeluarkan dari empat pertukaran tahanan sebelumnya di mana namanya disebutkan.

Terlepas dari rasa sakit yang dialami keluarganya, mereka berharap Daqqa dapat meninggalkan penjara hidup-hidup untuk bertemu Milad, yang sekarang menemani ibunya ke semua protes yang dia selenggarakan untuk pembebasan ayahnya.

Di antara tantangan terbesar yang diajukannya kepada otoritas penjara adalah menikahi Salameh dan menyelundupkan sperma yang membuatnya hamil 21 tahun kemudian. Setelah Israel mengetahui hal ini, Israel menjatuhkan hukuman berat padanya, mengisolasi dia dan mencegahnya menerima pengunjung.

“Petugas Israel di penjara mengatakan kepadanya bahwa mereka tidak akan mengizinkannya memiliki anak, tetapi dia menang dengan memiliki Milad,” kata istrinya kepada Al Jazeera.

Warga Palestina membawa bendera dan foto tahanan Palestina di penjara Israel Walid Daqqa, yang didiagnosis menderita kanker tulang belakang
Warga Palestina membawa bendera dan foto tahanan Palestina Walid Daqqa, yang didiagnosis menderita kanker stadium lanjut (File: Mostafa Alkharouf/Anadolu Agency via Getty Images)

Result SGP