Pegulat India menuduh pemerintah diam atas penyelidikan pelecehan seksual | Berita tentang pelecehan seksual

Pegulat India menuduh pemerintah diam atas penyelidikan pelecehan seksual |  Berita tentang pelecehan seksual

Vinesh Phogat dari India, yang menuduh kepala badan gulat melakukan pelecehan seksual terhadapnya, telah mempercepat penyelidikan atas tuduhan tersebut.

Vinesh Phogat, atlet Olimpiade dua kali yang menuduh presiden Federasi Gulat India (WFI) Brij Bhushan Sharan Singh melakukan pelecehan seksual terhadapnya, mengatakan bahwa dia terluka oleh diamnya Perdana Menteri Narendra Modi tentang masalah tersebut.

Pegulat India, termasuk peraih medali Olimpiade Sakshi Malik dan Bajrang Punia, telah melakukan protes selama berbulan-bulan terhadap penangkapan Singh – anggota parlemen dari Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa.

Phogat adalah satu dari tujuh atlet wanita yang telah mengajukan kasus polisi terhadap Singh, menuduhnya melakukan pelecehan seksual terhadap mereka. Dalam sebuah wawancara dengan kantor berita Reuters pada hari Sabtu, pegulat berusia 28 tahun itu mengkritik kecepatan penyelidikan polisi atas tuduhan pelecehan seksual terhadap Singh.

“Saya merasa sangat terhina sejak saya mengumpulkan keberanian untuk memprotes,” kata Phogat dalam wawancara pertamanya sejak dia dan sesama pegulat dikawal keluar dari lokasi protes di ibu kota New Delhi oleh polisi bulan lalu. .

Singh membantah tuduhan bahwa dia melakukan rayuan seksual, meraba-raba, dan mengancam atlet wanita jika mereka menolak untuk bertemu dengannya sendirian.

Polisi Delhi mendaftarkan dua kasus terhadap Singh, termasuk satu di bawah Undang-Undang Perlindungan Anak dari Pelanggaran Seksual.

Phogat, yang merupakan pegulat wanita India pertama yang memenangkan emas Commonwealth Games dan Asian Games, menuduh bahwa selama kamp pelatihan dan turnamen, Singh akan “menggunakan segala cara yang mungkin untuk memilih atlet muda dan meraba-raba mereka berulang kali”.

“Itu adalah pola menjijikkan yang sama berulang kali dan saya termasuk di antara para korban,” katanya di kediamannya di negara bagian Haryana utara.

Dalam pengaduan polisinya, dilihat oleh Reuters, Phogat mengatakan dia mempertimbangkan untuk bunuh diri setelah “trauma mental” tetapi merasa bangkit kembali setelah pertemuan tahun 2021 dengan Modi, yang berjanji untuk menyelidiki pengaduan para pegulat wanita tersebut.

“Sangat melelahkan secara emosional, perdana menteri tidak mengatakan apa-apa tentang masalah ini,” kata Phogat.

Dia mengatakan jaksa penuntut juga mengadu “lebih detail” kepada Menteri Olahraga Anurag Thakur.

“Tapi dia (Thakur) tidak hanya tertarik untuk mendengarkan kekhawatiran saya… dia sibuk dengan ponselnya ketika saya berbicara dengannya,” kata Phogat.

Kantor Thakur dan Modi tidak segera tersedia untuk dimintai komentar.

Pegulat India Vinesh Phogat berpose untuk foto
Phogat mengklaim bahwa selama kamp pelatihan dan turnamen, Singh akan “menggunakan segala cara yang mungkin untuk memilih atlet muda dan meraba-raba mereka berulang kali” (File: Anushree Fadnavis/Reuters)

‘Bermotif politik’

Seorang pengacara dan kerabat dekat Singh mengatakan semua tuduhan itu palsu dan direkayasa oleh perempuan untuk merusak karir kepala suku. Singh membaptis tuduhan terhadapnya sebagai “bermotivasi politik”.

“Fakta bahwa tidak ada yang mendengarkan kami memaksa saya dan yang lainnya untuk memulai protes publik karena kami ingin negara tahu bagaimana atlet top dianiaya,” kata Phogat.

Itu menguras emosi, perdana menteri tidak mengatakan apa-apa tentang masalah ini

oleh Vinesh Phogat

Para pegulat turun ke jalan pada bulan Januari, tetapi membatalkan protes setelah Singh dilucuti dari semua kekuasaan administratif di WFI.

Mereka melanjutkan protes mereka pada 23 April, tetapi beberapa ditahan sebentar dan lokasi protes dibersihkan secara paksa pada 28 Mei.

Gambar atlet yang diseret dengan bus dan dibawa pergi menjadi viral dan menuai kritik dari atlet papan atas dan politisi oposisi.

Para pegulat juga mengancam akan membuang medali mereka ke Sungai Gangga – sungai paling suci di India – sebelum setuju untuk bertemu dengan Menteri Dalam Negeri Amit Shah dan kemudian Menteri Olahraga.

Thakur, menteri olahraga, kemudian mengatakan polisi akan menyelesaikan penyelidikan mereka paling lambat 15 Juni dan meminta para pegulat untuk tidak memprotes sampai saat itu.

“Kami ingin Singh diseret keluar dari rumahnya, tetapi sebagai orang yang kuat, dia berkeliaran dan kami disuruh duduk di rumah,” kata Phogat yang emosional.

Singh dijadwalkan mengadakan rapat umum di daerah pemilihan politiknya pada hari Minggu.

Komite Olimpiade Internasional mengutuk penahanan para pegulat dan mengkritik “kurangnya hasil” dalam penyelidikan.

Sakshi Malik, berbaju biru, pegulat India yang memenangkan medali perunggu di Olimpiade Musim Panas 2016,
Gambar para atlet yang diseret dengan bus dan dibawa pergi menjadi viral, menuai kritik dari para atlet papan atas dan politisi oposisi (Foto Altaf Qadri/AP)

taruhan bola