Orang Badui Yordania berjuang melawan perubahan iklim | Berita tentang krisis iklim

Orang Badui Yordania berjuang melawan perubahan iklim |  Berita tentang krisis iklim

Wadi Rum, Yordania – Selama berabad-abad, lembah gurun yang luas ini adalah rumah bagi orang-orang nomaden yang secara tradisional mencari nafkah dengan menggembalakan kambing, domba, dan unta, serta berburu.

Tetapi dengan perubahan iklim yang mempengaruhi mata pencaharian mereka, suku Badui di bagian selatan negara ini harus mengembangkan daerah tersebut sebagai tempat wisata.

Salaha al-Zalabeih (89) telah tinggal di Wadi Rum sepanjang hidupnya dan telah melihat perubahan di depan matanya. Situs Warisan Dunia UNESCO telah dikenal sebagai salah satu tujuan paling populer di negara ini bagi pengunjung.

“Keluarga saya dulu mencari nafkah dengan menggembala domba dan unta. Tetapi karena hujan mulai berkurang, menjadi sulit untuk memelihara hewan dan bertahan hidup. Kami harus pindah ke desa dan menjual hewan kami,” kata al-Zalabeih kepada Al Jazeera.

Keluarga al-Zalabeih memberikan tur berpemandu dan menjalankan kemah bagi para pelancong.

Salaha al-Zalabeih (89) dan keluarganya telah tinggal di Wadi Rum, Yordania selama beberapa generasi (Bayan Abu Ta’ema/Al Jazeera)

Efek perubahan iklim

Menurut klasifikasi iklim Köppen-Geiger, yang menggunakan warna dan corak untuk mengkategorikan dunia ke dalam zona iklim berdasarkan kriteria seperti suhu, Yordania akan menjadi negara “merah” di masa depan.

Ini menunjukkan akan menghadapi suhu tinggi dan kekeringan parah, kata Laith al-Dasouqi, seorang konsultan energi dan iklim.

Al-Dasouqi, yang berspesialisasi dalam rekayasa dan manajemen energi terbarukan, menjelaskan bahwa Wadi Rum menghadapi peningkatan suhu, kelangkaan air, penggurunan, dan frekuensi kejadian cuaca ekstrem yang lebih tinggi, seperti banjir besar pada November 2014.

Beberapa daerah di Wadi Rum menghadapi potensi banjir sedang hingga tinggi, yang dapat menimbulkan konsekuensi yang mengerikan bagi penduduk, kata al-Dasouqi, termasuk gangguan mata pencaharian, yang mempengaruhi industri pariwisata lokal dan menyebabkan erosi tanah yang mempengaruhi tutupan vegetasi.

Air tanah di Wadi Rum sebagian besar dianggap tidak terbarukan. Menurut pengamatan dari Buku Tahunan Air BGRpermukaan air tanah telah turun sejak tahun 1996 dengan laju tetap sekitar 1,2 meter per tahun.

“Suhu yang lebih tinggi akan menyebabkan konsumsi lebih banyak air tanah, dan ini tidak hanya mempengaruhi orang yang tinggal di Wadi Rum, tapi juga seluruh negeri,” kata al-Dasouqi.

Desa di Wadi Rum
Salaha al-Zalabeih dan keluarganya tinggal di desa Wadi Rum (Bayan Abu Ta’ema/Al Jazeera)

Meningkatnya cuaca ekstrim

Meski terjadi peningkatan frekuensi banjir di Yordania, bukan berarti masyarakat memiliki akses ke lebih banyak air. Jika ada, jelas al-Dasouqi, itu akan merusak tanah.

Sumber utama air di Yordania, termasuk air permukaan dan air tanah, adalah hujan, katanya.

“Karena curah hujan yang rendah dan tingkat penguapan yang tinggi, sulit untuk mempertahankan pasokan air yang memadai. Wadi Rum menerima curah hujan sangat sedikit per tahun, dan di beberapa daerah curah hujan hampir nol,” tambahnya.

Menurut indeks curah hujan standar, indikator statistik, Yordania mengalami insiden kekeringan yang lebih tinggi.

“Secara keseluruhan, perubahan iklim dapat berdampak signifikan pada kondisi kehidupan masyarakat di Wadi Rum, memengaruhi akses mereka ke air, makanan, dan ternak, serta kondisi kehidupan yang aman,” kata al-Dasouqi.

Hala Murad, kepala Asosiasi Pembangunan Lingkungan Dibeen, mengatakan membelanjakan uang untuk proyek pembangunan merupakan alat penting untuk mengurangi dampak perubahan iklim.

“Berinvestasi dalam proyek-proyek ini (penting) bagi penduduk lokal di Wadi Rum dan untuk mengatasi bahaya hujan lebat, serta menciptakan infrastruktur di sekitarnya yang mencegah terbentuknya aliran lokal. Itu akan menjadi penting,” katanya kepada Al Jazeera.

Satu hari pada suatu waktu

Terlepas dari perubahan iklim, al-Zalabeih dan keluarganya mengatakan mereka menerimanya hari demi hari dan telah melihat peningkatan kualitas hidup selama beberapa dekade terakhir.

“Hidup sekarang lebih baik daripada ketika saya masih muda. Kami hanya punya unta dan tidak ada gerobak. Seiring pertumbuhan kota, kami juga mendapatkan sekolah untuk anak-anak,” katanya.

Dia tidak memiliki kesempatan untuk bersekolah sendiri dan berkata dia bersyukur “bahwa menjadi lebih mudah dan lebih baik untuk generasi yang datang setelah saya”.

Cucu Al Zalabeih, Salman Al Zalabeih, juga tinggal di desa tersebut dan bekerja dengan turis sepanjang tahun.
Cucu Al-Zalabeih, Salman, bekerja dengan turis sepanjang tahun (Bayan Abu Ta’ema/Al Jazeera)

Cucu Al-Zalabeih, Salman, juga tinggal di desa tersebut dan bekerja dengan turis sepanjang tahun.

“Kita hidup dari hari ke hari dan sulit untuk mengatakan bagaimana perubahan iklim akan mempengaruhi wilayah ini di masa depan. Sampai sekarang, kami bersyukur atas hujan yang kami alami di musim dingin ini, dan mendukung diri kami sendiri melalui pariwisata,” katanya.

Meski sebagian besar wisatawan yang berkunjung ke kawasan itu bersikap hormat, tidak semua memperlakukan alam dengan cara terbaik, menurut Salman.

“Kami melihat beberapa turis membawa mobil sendiri, yang berbahaya jika Anda tidak mengetahui daerahnya,” katanya, menjelaskan bahwa sering kali kendaraan merusak vegetasi lokal.

Dia juga mengatakan bahwa beberapa wisatawan membuang sampah sembarangan tanpa mempertimbangkan kepentingan alam.

Salman mengatakan masyarakat telah memperhatikan perbedaan suhu selama bertahun-tahun, karena musim dingin di Wadi Rum semakin dingin dan musim panas semakin panas. Musim dingin akibatnya terjadi peningkatan curah hujan, sesuatu yang dianggap Salman sebagai berkah campuran.

“Memberikan air untuk hewan di padang pasir memang membantu, tetapi saat cuaca semakin dingin, itu juga berarti kita harus menggunakan lebih banyak listrik. Ini juga berdampak negatif pada hewan jika terlalu dingin, karena mereka mungkin tidak dapat bertahan pada suhu rendah,” katanya.

SGP Prize