Orang Albania merayakan Modi India, menghindari pertanyaan tentang catatan hak | Berita

Orang Albania merayakan Modi India, menghindari pertanyaan tentang catatan hak |  Berita

Perdana Menteri Australia Antony Albanese dan mitranya dari India, Narendra Modi, telah berjanji untuk meningkatkan hubungan antara negara mereka ke “lebih tinggi” dan menandatangani kesepakatan baru tentang migrasi dan hidrogen hijau, karena Canberra berupaya meningkatkan perdagangan dan hubungan diplomatik dengan New-Delhi di upaya untuk melawan Cina.

Penandatanganan kesepakatan perdagangan pada hari Rabu terjadi beberapa jam setelah Albania Modi memberikan sambutan bintang rock ke salah satu arena olahraga terbesar di Sydney sambil menghindari pertanyaan dari media tentang catatan hak asasi manusia pemimpin India, termasuk tuduhan penindasan terhadap para pembangkang dan minoritas negara itu. Muslim. masyarakat.

Albanese mengatakan kepada wartawan di Sydney’s Admiralty House bahwa dia “sangat senang” menyambut Modi di Australia.

Dia mencatat bahwa kedua pemimpin telah bertemu enam kali sejak pemilihannya sebagai perdana menteri Australia tahun lalu.

Australia dan India adalah anggota kelompok negara Quad, yang juga mencakup Jepang dan Amerika Serikat.

Modi adalah satu-satunya pemimpin negara-negara Quad yang melanjutkan kunjungan terjadwalnya ke Australia setelah Presiden AS Joe Biden menarik diri dari pertemuan kelompok yang direncanakan di Sydney untuk kembali ke Washington untuk fokus pada pembicaraan pengurangan utang. Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida, yang menjadi tuan rumah KTT Kelompok Tujuh pekan lalu, juga membatalkan perjalanannya ke Australia.

“Pemimpin empat kali lipat berdiri bersama untuk kawasan Indo-Pasifik yang terbuka, stabil, aman, dan makmur … di mana semua negara besar dan kecil mendapat manfaat dari keseimbangan regional yang menjaga perdamaian,” kata Albanian kepada wartawan setelah pembicaraan bilateral dengan Modi.

Selama pertemuan puncak mereka, kedua pemimpin membahas perdagangan, pertahanan, dan energi terbarukan, dan menandatangani kesepakatan untuk membentuk gugus tugas hidrogen dan memperluas kerja sama energi bersih. Mereka juga menandatangani kesepakatan tentang migrasi yang akan memungkinkan pertukaran mahasiswa, peneliti dan pebisnis, sambil memperkuat upaya untuk mencegah penyelundupan manusia, menurut Albanese.

Sementara itu, Modi – seorang pemimpin nasionalis yang akan dipilih kembali tahun depan – memuji “pembicaraan konstruktif” dengan warga Albania, mengatakan keduanya “berbicara untuk meningkatkan Kemitraan Strategis Komprehensif Australia-India ke tingkat yang lebih tinggi selama dekade berikutnya”.

“Dalam bahasa kriket, ikatan kita telah memasuki mode T20.”

Mereka juga membahas peningkatan kerja sama pertambangan dan mineral kritis, kata Modi, dan bertujuan untuk menyelesaikan negosiasi perjanjian perdagangan bebas sebelum akhir tahun. Perjanjian Kerja Sama Ekonomi Komprehensif akan memperluas cakupan perjanjian perdagangan bilateral yang mulai berlaku pada Desember tahun lalu.

Australia, yang mitra dagang terbesarnya adalah China, berusaha mendiversifikasi pasar ekspornya, termasuk menjalin hubungan perdagangan yang lebih dekat dengan India. India adalah mitra dagang terbesar keenam Australia, dengan pertukaran barang dan jasa dua arah senilai 46,5 miliar dolar Australia ($31 miliar) tahun lalu.

Orang Albania dan Modi, yang dikenal tidak pernah berbicara dalam konferensi pers, tidak menjawab pertanyaan apa pun.

Protes

Saat pembicaraan berlangsung, beberapa pengunjuk rasa berkumpul di depan Admiralty House, memegang tanda-tanda yang mengecam “kejahatan Modi terhadap orang yang tidak bersalah” dan dugaan “penghinaan dan kekerasan”, menurut rekaman yang disiarkan oleh Sky News Australia.

Selusin pengunjuk rasa kalah jumlah dengan personel keamanan di tempat kejadian.

Menjelang pertemuannya dengan Modi, orang Albania ditanya apakah dia akan menentang pemimpin India itu atas tuduhan pelanggaran hak. Tapi dia menghindari pertanyaan itu.

“India adalah negara demokrasi terbesar di dunia. Di sini di Australia, tentu saja, orang memiliki hak untuk mengekspresikan pandangan mereka dengan cara damai dan kita semua memiliki pandangan yang berbeda tentang orang dalam politik,” katanya kepada penyiar Channel 7.

“Bukan hak saya untuk mengomentari beberapa politik internal” India, tegasnya.

Namun, Modi sepertinya tidak memiliki kekhawatiran seperti itu.

Pemimpin India pada hari Rabu menyerang “serangan” baru-baru ini di kuil-kuil Hindu di Australia – vandalisme yang diduga dilakukan oleh separatis Sikh – menambahkan bahwa Albania telah meyakinkannya tentang “tindakan tegas terhadap unsur-unsur semacam itu di masa depan”.

Perdana Menteri India Narendra Modi dan Perdana Menteri Australia Anthony Albanese pada rapat umum di Sydney
Modi India dan Albania Australia berterima kasih kepada anggota komunitas Australia-India setelah acara komunitas di Qudos Bank Arena di Sydney, 23 Mei 2023 (Dean Lewins/AAP Image via Reuters)

Malam sebelumnya, warga Albania mengadakan rapat umum massal untuk Modi di Qudos Bank Arena di Sydney Olympic Park.

Untuk nyanyian “Modi! Modi! Modi!” Albanese memperkenalkan “sahabatnya” kepada kerumunan orang India-Australia dan memujinya karena membuat Australia “lebih kuat dan lebih inklusif”.

“Terakhir kali saya melihat seseorang di atas panggung di sini adalah Bruce Springsteen dan dia tidak mendapat sambutan seperti Perdana Menteri Modi,” kata Albanese, mengacu pada bintang rock Amerika yang populer itu.

“Perdana Menteri Modi adalah bosnya!” dia menambahkan.

Sekitar 20.000 orang menghadiri rapat umum tersebut, menurut media Australia.

Orang India Australia merupakan diaspora dengan pertumbuhan tercepat dan terbesar kedua di negara itu, dengan 673.000 warga negara kelahiran India dalam populasi 26 juta. Hampir 90.000 pelajar India terdaftar di universitas Australia, kontingen luar negeri terbesar setelah China.

Namun, pelukan hangat orang Albania terhadap Modi menuai kecaman dari orang lain.

“Kami sangat prihatin dengan kunjungannya dan cara dia disambut tanpa ada masalah mengkhawatirkan yang diangkat di negaranya sendiri,” Bilal Rauf, juru bicara Dewan Imam Nasional Australia, mengatakan kepada kantor berita AFP.

Human Rights Watch, sementara itu, mengatakan: “Pemerintah Australia seharusnya tidak mengulangi kesalahan yang sama dengan pemerintah China dengan mengejar keterlibatan perdagangan yang lebih dalam sambil mengesampingkan masalah hak asasi manusia.”

Kelompok hak asasi mengatakan bahwa di bawah Modi, “demokrasi terbesar di dunia” telah menjadi kurang bebas dan lebih berbahaya, dengan puluhan jurnalis, aktivis dan pemimpin oposisi dipenjara dan kekerasan “secara efektif dinormalisasi” terhadap komunitas Muslim dan Kristen.

“Penggunaan ‘diplomasi senyap’ tidak berdampak jelas pada situasi hak asasi manusia,” kata Elaine Pearson, direktur HRW Asia. Hal ini “telah menimbulkan sentimen yang berkembang bahwa Australia bersedia mengabaikan penderitaan masyarakat yang terkena dampak di India untuk memenangkan India sebagai sekutu melawan China dan Rusia”.

Keluaran SGP