Montenegro memegang suara parlemen kunci | Berita

Montenegro memegang suara parlemen kunci |  Berita

Pemilih di negara Balkan Barat akan memilih anggota parlemen dengan 81 kursi dalam pemilihan cepat.

Montenegro mengadakan pemilihan parlemen cepat, pemungutan suara yang dapat memberikan petunjuk apakah anggota kecil NATO di Balkan itu akan mengatasi perpecahan politik yang dalam dan ketidakstabilan yang telah menghambat jalannya untuk bergabung dengan Uni Eropa.

Lima belas koalisi dan partai bersaing saat pemungutan suara dibuka pada pukul 07:00 waktu setempat (05:00 GMT) dan diperkirakan akan ditutup pada pukul 20:00 (18:00 GMT). Hasil pertama diharapkan terlambat pada Minggu malam.

Lebih dari 542.000 pemilih terdaftar akan menentukan anggota parlemen dengan 81 kursi dalam pemilihan umum keenam sejak negara beralih ke sistem multipartai pada 1990.

Sejak penggulingan pemimpin lama Milo Djukanovic pada bulan April, lanskap politik di negara Balkan itu berada dalam kekacauan.

Jajak pendapat dan analis memperkirakan bahwa gerakan Eropa Sekarang sentris, yang dipimpin oleh pakar keuangan Milojko Spajic dan presiden saat ini Jakov Milatovic, kemungkinan besar akan menjadi peraih suara teratas, tetapi tanpa kursi yang cukup di parlemen untuk membentuk pemerintahan baru.

Spajic, 37, mantan menteri keuangan yang menciptakan reformasi ekonomi pada tahun 2021 yang mencakup kenaikan upah rata-rata, sekarang menjanjikan kenaikan gaji lebih lanjut, serta tujuh jam kerja sehari, bukan delapan jam seperti saat ini.

“Saya sangat tertarik untuk mewujudkan rencana yang saya sampaikan kepada warga,” kata Spajic, yang bisa menjadi perdana menteri negara berikutnya, dalam salah satu pertemuan pra pemilihannya. “Saya akan mengundurkan diri jika saya tidak menyadarinya.”

Partai Sosialis Demokrat, partai yang sebelumnya dipimpin oleh Djukanovic, telah mengalami penurunan popularitas setelah tiga dekade mendominasi dan memiliki kepemimpinan baru yang mencari peluang untuk bangkit kembali.

Pemimpin partai Danijel Zivkovic menuduh pemerintah negara itu saat ini membahayakan jalur Uni Eropa Montenegro dan berjanji untuk membuka blokirnya jika DPS kembali berkuasa. Montenegro, negara Laut Adriatik yang indah dengan sekitar 620.000 orang, pernah dianggap sebagai yang pertama dalam antrean untuk bergabung dengan UE dari Balkan Barat.

Djukanovic memimpin Montenegro menuju kemerdekaan dari Serbia pada 2006 dan menantang Rusia untuk bergabung dengan NATO pada 2017. Aliansi yang didominasi oleh partai-partai yang mencari hubungan lebih dekat dengan Serbia dan Rusia menyingkirkan DPS dari kekuasaan dalam pemilihan parlemen sebelumnya pada 2020.

Papan reklame yang mempromosikan partai politik terlihat di jalanan ibu kota Montenegro, Podgorica (Savo Prelevic/AFP)

Jalan UE terhenti

Namun, aliansi penguasa baru segera jatuh ke dalam kekacauan, menghalangi jalan Montenegro ke UE dan menciptakan kebuntuan politik. Pemerintah jatuh ke mosi tidak percaya tahun lalu, tetapi tetap menjabat selama berbulan-bulan karena kebuntuan.

Pemilihan hari Minggu juga akan menampilkan koalisi United Reform Action yang mencakup penjabat Perdana Menteri Dritan Abazovic, dan koalisi pro-Serbia dan Rusia yang disebut For the Future of Montenegro.

Abazovic, yang telah menampilkan dirinya sebagai pemimpin anti-mafia di negara yang sarat dengan kejahatan dan korupsi, juga menjanjikan beberapa langkah untuk meningkatkan taraf hidup para pemilih.

“Saat kita mengalahkan mafia, akan ada (uang) untuk semua orang,” kata Abazovic baru-baru ini. “Kami akan membentuk dana keadilan yang akan mengembalikan dana yang dicuri ke anggaran negara dan semua warga negara.”

Kampanye pemilu yang suam-suam kuku diguncang minggu ini oleh Abazovic dan tuduhan perdagangan pemimpin partai Europe Now Spajic tentang “raja crypto” Korea Selatan Do Kwon.

Kwon ditangkap pada bulan Maret di Montenegro dengan surat perintah penangkapan internasional bersama dengan warga negara Korea Selatan lainnya sehubungan dengan jatuhnya cryptocurrency Terraform Labs senilai $40 miliar yang menghancurkan investor ritel di seluruh dunia.

Baik Korea Selatan maupun Amerika Serikat telah meminta ekstradisinya dari Montenegro, tempat dia diadili karena diduga menggunakan paspor palsu.

Abazovic mengklaim Spajic memiliki kontak bisnis yang dekat dengan Do Kwon.

Spajic menyebut tuduhan Abazovic sebagai “penganiayaan politik” dan menuduhnya menyalahgunakan institusi Montenegro sambil menciptakan kontroversi pekan pemilihan “karena takut kehilangan kekuasaan”.