Malaysia ‘tidak akan bertahan’ jika tidak berubah: Anwar Ibrahim | Berita Politik

Malaysia ‘tidak akan bertahan’ jika tidak berubah: Anwar Ibrahim |  Berita Politik

Kuala Lumpur,Malaysia – Perdana Menteri Malaysia Anwar Ibrahim menegaskan perlunya reformasi dan mengatakan Malaysia harus berubah atau tidak akan bertahan.

“Ketika berbicara tentang pemerintahan, saya pikir adalah tugas saya untuk melakukan dan membawa perubahan karena negara ini agak hancur. Kecuali ada komitmen politik yang jelas dan tekad untuk berubah, saya tidak percaya Malaysia akan bertahan,” katanya dalam wawancara mendalam dengan program 101 Timur Al Jazeera, menekankan komitmennya pada perubahan Malaysia dari berbasis ras menjadi kebutuhan- berdasarkan. berdasarkan kebijakan tindakan korektif.

Anwar, kini berusia 75 tahun, menjadi perdana menteri setelah pemilu November 2022, menutup kebangkitan bergolak ke puncak politik Malaysia.

Seorang pemimpin pemuda yang bersemangat, dia dengan cepat menaiki tangga politik untuk menjadi orang kedua setelah Perdana Menteri Mahathir Mohamad pada 1990-an. Dipecat dan dituduh melakukan sodomi dan korupsi di tengah krisis keuangan Asia, Anwar akhirnya dipenjara dua kali atas tuduhan yang dianggap bermotivasi politik, memicu kampanye reformasi yang telah berlangsung lebih dari 20 tahun.

Malaysia adalah negara multi-etnis, tetapi kebijakan tindakan afirmatif yang berpihak pada mayoritas Muslim Melayu dan masyarakat adat telah ada sejak tahun 1970-an. Kebijakan semacam itu memberikan perlakuan istimewa kepada kelompok etnis ini di bidang pekerjaan hingga pendidikan dan perumahan dan diperkenalkan sebagai bagian dari program rekayasa sosial menyusul kerusuhan ras antara Melayu dan etnis Tionghoa pada Mei 1969.

Meskipun kebijakan itu seharusnya bersifat sementara, kebijakan itu tetap ada sejak saat itu, menciptakan kebencian yang semakin besar di antara komunitas minoritas Tionghoa dan India di negara itu dan menyebabkan banyak orang meninggalkan negara itu untuk mencari peluang yang lebih baik di tempat lain.

Anwar Ibrahim berbicara dengan 101 East.  Ia mengenakan pakaian adat melayu.  Tangannya terulur saat dia menjelaskan suatu hal.
Anwar berbincang dengan Chan Tau Chou dari Al Jazeera’s 101 East (Sadiq Asyraf/Kantor Perdana Menteri Malaysia)

Dan dengan ketimpangan pendapatan yang relatif tinggi di Malaysia, hal ini juga menimbulkan pertanyaan apakah kebijakan tersebut telah menjangkau mereka yang paling membutuhkan.

Bagi Anwar, pendekatan berbasis kebutuhan “akan lebih membantu orang Melayu daripada kebijakan berbasis ras, karena kebijakan berbasis ras terbukti digunakan segelintir elit dan kroninya untuk menguntungkan diri sendiri”.

Aliansi yang tidak nyaman

Tetapi apakah dia dapat mendorong reformasi semacam itu adalah pertanyaan lain.

Anwar membuka jalan baru sebagai perdana menteri pertama Malaysia dari partai multiras, di negara yang secara tradisional diperintah oleh Melayu dan partai-partai berbasis ras lainnya. Melayu membuat lebih dari setengah populasi dan Muslim oleh hukum.

Itu juga tanah yang rapuh karena koalisi Pakatan Harapan (Aliansi Harapan) tidak mendapatkan cukup kursi untuk membentuk pemerintahan sendiri.

Kebangkitannya ke tampuk kekuasaan hanya dimungkinkan melalui aliansi dengan partai-partai kecil, termasuk bekas koalisi penguasa Malaysia, Barisan Nasional (Front Nasional), yang dipimpin oleh Organisasi Nasional Melayu Bersatu (UMNO).

Barisan Nasional adalah arsitek kebijakan tindakan afirmatif berbasis ras Malaysia dan melanjutkannya selama pemerintahannya selama puluhan tahun, sementara UMNO telah lama melihat dirinya sebagai pembela hak-hak Melayu di negara tersebut.

Anwar, bagaimanapun, menghilangkan kekhawatiran tentang berbagai tujuan dalam aliansinya.

“Yang penting adalah koalisi itu didasarkan pada prinsip-prinsip inti tertentu: pemerintahan yang baik, pendirian yang kuat melawan korupsi (dan) penyalahgunaan kekuasaan, dan kebijakan ekonomi yang dapat memenuhi kebutuhan laki-laki dan perempuan biasa,” katanya.

Masalah ras dan agama adalah garis patahan kronis di Malaysia.

Lawan utama Anwar adalah Perikatan Nasional (Aliansi Nasional), sebuah koalisi partai Melayu-Muslim konservatif. Itu telah menyerang Anwar pada isu-isu seperti keputusan pemerintahnya baru-baru ini untuk menarik bandingnya terhadap putusan pengadilan yang mengizinkan non-Muslim menggunakan kata Allah, kata Melayu dan Arab untuk Tuhan, dengan pemimpin oposisi Hamzah Zainudin menyebut Anwar mengkritik “sembrono”. . .

Dengan enam pemilihan negara bagian yang dijadwalkan pada bulan Agustus, perdebatan tentang ras dan agama diperkirakan akan semakin memanas.

“Insya Allah, saya pikir kita akan menang besar dalam pemilu mendatang. Orang-orang masih bersama kami, dan mereka tidak percaya pemerintah saat ini bisa melakukannya… Mungkin mereka hanya menunggu kami untuk mengambil alih,” kata Hamzah, pemimpin oposisi, kepada 101 East.

Anwar tidak terpengaruh. Dia mengatakan pemerintahannya “sangat stabil”.

“Apa lagi yang Anda harapkan dari oposisi? Beberapa sangat gugup karena pendirian saya yang kuat melawan korupsi dan penyalahgunaan kekuasaan. Selalu ada desas-desus tentang orang-orang yang berpindah sisi, berganti sisi. Itu tidak mengganggu saya. Saya pikir mereka salah membaca jika mereka pikir saya sedikit bingung. TIDAK.”

Perdana menteri mengklaim bahwa beberapa kekuatan paling korup yang membentuk elit politik di negara itu “berkolaborasi dengan miliaran yang mereka miliki” untuk menggulingkannya.

“Tapi sekarang saya berkuasa, saya tidak duduk diam. Saya akan melawan mereka jika mereka ingin mendapatkan dukungan dengan membeli orang, dengan menyuap orang dan melindungi wilayah mereka,” katanya.

Drive anti-korupsi

Di bawah pemerintahan Anwar, pemberantasan korupsi telah menjerat tokoh-tokoh oposisi yang kuat seperti mantan perdana menteri Muhyiddin Yassin, yang diadili karena pencucian uang dan penyalahgunaan kekuasaan.

Muhyiddin dituduh menggunakan posisinya untuk menerima suap $51 juta ke rekening bank partainya. Dia menolak klaim tersebut dan mengatakan uang itu untuk proyek-proyek untuk membantu masyarakat dan ekonomi.

Koalisi Muhyiddin kalah tipis dari koalisi Anwar dalam pemilu 2022, dan dia mengklaim dia dipandang sebagai ancaman bagi Anwar dan telah “menjadi korban penganiayaan politik selektif”. Perdana menteri menyangkal bahwa dia ikut campur dalam penyelidikan korupsi.

Wakil Anwar sendiri, Ahmad Zahid Hamidi, juga menghadapi berbagai tuduhan korupsi yang diajukan empat tahun lalu selama masa singkat kekuasaan Pakatan Harapan sebelumnya. Mengingat sikap Anwar yang dikenal menentang korupsi, pemilihan Zahid sebagai wakil perdana menteri kontroversial.

Menurut analis Tricia Yeoh, sebagai presiden UMNO, peran Zahid dalam pemerintahan baru dipandang sebagai “kompromi politik yang diperlukan” mengingat posisi penting partai tersebut sebagai raja dalam aliansi Anwar saat ini.

“Jika bukan karena Zahid sebagai wakil perdana menteri, seluruh persamaan akan berantakan. Pemerintah tidak akan terbentuk. Tidak akan ada Anwar Ibrahim sebagai perdana menteri untuk dibicarakan,” kata Yeoh.

Najib Razak dibawa ke penjara.  Dia berada di belakang sebuah SUV yang dikemudikan oleh dua petugas polisi.  Ada lampu biru yang berkedip
Najib Razak menjadi perdana menteri Malaysia pertama yang dihukum karena kejahatan dan dipenjara setelah pengadilan tertinggi negara itu menolak bandingnya Agustus lalu. Dia sekarang meminta maaf (File: Hasnoor Hussain/Reuters)

Peran Anwar dalam kasus mantan perdana menteri lainnya, Najib Abdul Razak, juga mendapat sorotan.

Najib dijatuhi hukuman 12 tahun penjara pada tahun 2020 karena perannya dalam skandal 1MDB bernilai miliaran dolar dan sekarang sedang mencari pengampunan kerajaan. Sebagai menteri wilayah federal secara de facto, Anwar adalah anggota dewan pengampunan yang akan meninjau permohonan Najib. Ini menimbulkan pertanyaan tentang kenetralannya, karena Najib milik mitra koalisi UMNO.

“Ketika Anda meminta maaf, itu tidak berarti Anda menganggap diri Anda tidak bersalah. Ada prosesnya, dan saya menghargai prosesnya. Siapa pun – tahanan mana pun, narapidana mana pun – memiliki hak untuk memohon kepada raja dan meminta pengampunan. Mengapa menyangkal hak Najib? Biarkan saja prosesnya,” kata Anwar.

“Tidak ada konflik. Saya akan melihat prosesnya. Saya telah membaca banding oleh UMNO dan tanggapan saya adalah bahwa mereka memiliki hak untuk mengajukan banding. Saya seharusnya tidak membahayakan kasus ini.”

Pertanyaannya tetap apakah kebijakan yang adil untuk semua dapat dicapai di negara di mana “status khusus” Melayu dan kelompok pribumi dilindungi dalam konstitusi. Bagi Anwar, tidak ada kontradiksi.

“Sistem ini, Anda menerimanya sebagai kenyataan. Apa yang dilarang, tentu saja, menggunakannya untuk mendiskriminasi dan merusak yang lain… Administrasi ini, kami telah membuatnya sangat jelas. Kami melindungi kesucian iman kami, agama kami. Tapi kami orang Malaysia,” katanya.

“Terserah kita dalam pemerintahan saat ini untuk menyatakan bahwa masa depan negara ini didasarkan pada agenda multiras.”

Saksikan episode 101 Timur, The Road Ahead: Anwar Ibrahim dari Malaysia di sini.

Wawancara lengkap 101 East dengan Anwar Ibrahim akan dirilis minggu depan.

judi bola terpercaya