Mahkamah Agung AS memutuskan melawan artis Warhol dalam kasus hak cipta | Berita Seni dan Budaya

Mahkamah Agung AS memutuskan melawan artis Warhol dalam kasus hak cipta |  Berita Seni dan Budaya

Pengadilan memutuskan bahwa Warhol seharusnya membayar biaya kepada fotografer untuk menggunakan foto penyanyi Prince miliknya dalam sebuah proyek.

Mahkamah Agung Amerika Serikat telah memutuskan menentang kekayaan artis pop produktif Andy Warhol, dengan mengatakan bahwa karya yang dia buat dengan menggunakan fotografi orang lain tidak kebal dari klaim hak cipta.

Putusan pada hari Jumat menguatkan putusan pengadilan yang lebih rendah dalam gugatan yang diajukan oleh fotografer selebriti Lynn Goldsmith mengenai foto tahun 1981 yang dia ambil dari penyanyi Prince. Warhol menggunakan gambar tersebut dalam seri Orange Prince-nya, yang mencakup 14 sablon sutra dan dua ilustrasi pensil dari foto tersebut, yang sebagian besar tidak diizinkan oleh fotografer.

Kasus ini telah diamati dengan ketat di dunia seni dan industri hiburan karena implikasinya terhadap doktrin hukum yang disebut penggunaan wajar, yang mempromosikan kebebasan berekspresi dengan mengizinkan penggunaan karya berhak cipta dalam keadaan tertentu tanpa izin pemilik.

Pengadilan biasanya menentukan apakah sebuah karya baru memiliki tujuan “transformatif” seperti parodi, pendidikan, atau kritik.

Pengadilan banding sebelumnya membatalkan putusan pengadilan yang lebih rendah bahwa seni Warhol mengubah penggambaran Goldsmith tentang musisi yang “rentan” menjadi sosok “lebih besar dari kehidupan”.

Pengadilan banding mengatakan lukisan Warhol lebih dekat dengan mengadaptasi foto Goldsmith ke media lain daripada mengubahnya.

Putusannya mengatakan bahwa hakim tidak boleh “berperan sebagai kritikus seni” dengan mempertimbangkan maknanya, melainkan harus memutuskan apakah karya baru tersebut memiliki tujuan artistik dan karakter yang berbeda dari yang lama.

Gambar silkscreen tahun 1964 Shot Sage Blue Marilyn oleh Andy Warhol dibawa di showroom Christie di New York City (File: Ted Shaffrey/The Associated Press)

Putusan terakhir Mahkamah Agung tentang penggunaan wajar dalam seni adalah pada tahun 1994, ketika dikatakan bahwa parodi grup rap 2 Live Crew dari lagu penyanyi Roy Orbison Oh, Pretty Woman menggunakan penggunaan yang wajar dari hit tahun 1960-an.

Warhol adalah dikreditkan sebagai tokoh terkemuka gerakan seni pop tahun 1960-an, yang berurusan dengan asumsi tentang budaya selebriti dan periklanan. Dia telah bekerja di berbagai media.

Pada tahun 2022, layar sutranya Shot Sage Blue Marilyn, yang menggambarkan aktris Marilyn Monroe, terjual seharga $195 juta, menetapkan rekor untuk karya termahal oleh seorang seniman Amerika yang dijual di lelang.

lagutogel